11 besar Piala Dunia Qatar 2022

Leo Messi, Emiliano Martinez e Kylian Mbappé

Final terindah dalam sejarah final. Di Piala Dunia yang pasti tidak main-main dari segi emosi. Di sini, mari kita begini, untuk menyenangkan semua orang, kita semua: jika ini bukan pertandingan Piala Dunia, itu pasti kompetisi para pemain. Disublimasikan di final oleh pertarungan dua lawan mutlak, Mbappé dan Messi, tetapi secara umum dipupuk oleh prestasi juara yang muncul dan tak lekang oleh waktu. Untuk memahami: kebijaksanaan Modric, semangat Enzo Fernandez.

Tapi itu juga Kejuaraan Pertahanan Dunia, ya. Rute Maroko adalah kepastian yang pasti, kinerja Gvardiol yang berkembang adalah penemuan yang sangat menyenangkan. Setiap peran sangat penting, tentu saja juga peran penjaga gawang: Dibu Martinez tercatat dalam sejarah untuk perayaan Sarung Tangan Emas itu, tetapi juga untuk penyelamatan terhadap Kolo Muani. Dari insting murni. Dan teknik murni.

Tidak mudah untuk menyusun 11 besar Piala Dunia ini begitu tinggi, begitu intens, begitu khusus dalam hal tanggal dan untuk kesimpulan yang tidak dapat diproyeksikan terlalu lama: masih ada musim yang akan dihadapi, bahkan tidak menyelesaikan. Dua puluh tiga dari Albiceleste, sementara itu, terjebak dalam sejarah sepak bola. Yang tak lekang oleh waktu, seperti kelas Griezmann, bakat Boufal. Mereka adalah yang paling dikecualikan, bersama dengan Adrien Rabiot dan Fideo Di Maria: hebat, tapi hanya sesekali. Seperti Bono: tepat waktu, dengan Piala di tangannya, dia dipukuli oleh Dibu.

11 besar Piala Dunia Qatar 2022

11 besar Piala Dunia Qatar 2022 11 besar Piala Dunia Qatar 2022

Kiper: Martinez

Foto – ikonik – adalah sikap kasar yang mempermalukan FIFA dan emir beberapa langkah dari panggung penghargaan. Namun, Dibu Martinez tidak pantas untuk “diingat” seperti ini: dia pantas mendapatkan segalanya. Terutama untuk bagaimana dia bisa pulih dari saat yang paling rumit, putus asa, dan mengkhawatirkan. Hak Mbappé, dua kali, tidak mungkin ditahan dengan tangan. Dan kemudian dia menginjakkan kaki di Kolo Muani: penyelamatan yang layak untuk Piala Dunia, persis seperti yang dilakukan Coman, yang meningkatkan ketukan dari Buenos Aires ke seluruh dunia. Di sana Argentina, setelah menang dan kemudian kalah tiga kali berturut-turut, benar-benar mulai merasakan tangan keberuntungan. milik Dibu.

Kanan belakang: Hakimi

Adapun Martinez, gerakan terakhir Piala Dunia jelas harus dihindari – kemarahan di terowongan, melawan Infantino – tetapi Achraf Hakimi seperti ini: kereta berkecepatan tinggi, di sayap dan dalam emosi. Pialanya spektakuler, telah menjadi himne bagi globalisasi sepakbola. Hakimi, lahir di Madrid dan bahasa ibu Spanyol, dibesarkan di Real Madrid dan dibesarkan di Jerman, Italia, dan Prancis, telah membawa Maroko maju, hingga mencapai impian. Lari, kilometer, silang. Dan sebuah sendok: yang dengannya dia mengeluarkan Spanyol Luis Enrique, meniru kegembiraan Sergio Ramos, rekan setim dan sahabatnya, sangat dikecualikan dari La Roja di tangan mantan pelatih.

Bek tengah: Romero

Penutupan sebuah lingkaran. Sangat besar. Untuk talenta muda yang tumbuh di Genoa, hampir pindah dari Juve dan akhirnya menjadi besar di Atalanta. Sekarang Tottenham menikmatinya, tetapi yang terpenting seluruh dunia telah melakukannya. Cuti bermain karena takut pada penyerang dan bahkan di final terakhir dia tangguh ketika dibutuhkan, saya menunggu ketika tidak perlu yang lain. Romero adalah bek terbaik Argentina, juara dunia.

Bek tengah: Gvardiol

Sederhananya, yang terkuat dari semuanya. Hingga babak semifinal, hingga kilatan Messi yang mengubah karakteristik Piala Dunia dan memberikan dimensi yang berbeda. Dia juga melakukannya dengan Gvardiol, bek tengah Leipzig yang luar biasa, dengan 7 pertandingan dan satu gol (yang bernilai tempat ketiga) dengan Kroasia di Piala Dunia ini. Generasi Kroasia sedang bersiap untuk dipimpin olehnya, oleh Orsic, sambil menunggu penyerang tengah dengan fisik dan indera jaring. Di balik semua kebaikan, bagaimanapun: dia menjamin. Dia melakukannya sepanjang Qatar 2022.

Bek kiri: Theo Hernandez

Paradoksnya sangat besar: pemilik, tidak tergoyahkan, karena pada hari pertama cedera saudaranya Lucas lebih serius dari yang diharapkan. Sejak saat itu Piala Dunia Theo Hernandez dimulai: moped, bertenaga, dan berkualitas ekstrem. Itu adalah senjata, dalam segala hal dan dalam setiap pertandingan: Deschamps menciptakan koneksi di kiri antara Theo dan Rabiot, membuat Prancis berbahaya di lini tengah dan luar. Theo mengambil tongkat estafet, dia memanfaatkan kesempatan itu: setengah putaran yang dia gunakan untuk mengalahkan Maroko hampir menyentuh ikon, kristalisasi tepat waktu.

Gelandang kanan: Amrabat

Tidak, tidak di depan pertahanan. Tapi di tengah pula, untuk memerintah. Amrabat adalah gelandang “normal” terkuat di seluruh Piala Dunia. Penuh perhatian, presisi, menerangi ruang-ruang Maroko yang telah diimpikan dengan sangat kuat dan ditata dengan baik oleh geometrinya. Sekarang Fiorentina dengan senang hati khawatir: siapa selanjutnya di bursa transfer? Jika di bulan Januari ia sepertinya ditakdirkan untuk bermain lagi dengan warna ungu, Real Madrid, Chelsea dan berbagai nama besar sudah siap. Mereka semua membutuhkan “pemikir”: dia adalah MVP, dalam pengertian ini.

Direktur: Modric

Tarian terakhir adalah tarian lambat yang menyeramkan. Berhati-hatilah di mana Anda meletakkan kaki Anda, untuk melepaskan hanya keindahan abadi. Luka Modric adalah protagonis lain dari Piala Dunia ini, satu-satunya yang dapat dibandingkan dengan dua Puluhan era yang segera ditutup dan dibuka kembali. Di sini, pemain Kroasia itu menghibur kami setidaknya selama 15 tahun, dia memenangkan Ballon d’Or di era Messi dan Cristiano, tanpa pernah puas melakukannya, sebenarnya berusaha mencapai langkah berikutnya. Jika Messi benar-benar pantas mendapatkannya, jika Mbappé akan menyublimkannya dengan penampilan di final itu, Luka Modric tidak melakukan apa pun selain mempertimbangkan jalannya. Dan bakatnya.

Gelandang kiri: Enzo Fernandez

Pemain muda terbaik turnamen. Yang bermain sebagai pesepakbola berpengalaman di setiap pertandingan. Tampaknya sebuah paradoks dan justru inti dari pemain ini: menjadi yang terdepan. Dalam rasio kematangan usia-sepak bola, dalam rasio permainan mencuri-bola. Enzo ditakdirkan untuk menjadi gelandang masa depan: satu untuk sepuluh, lima belas tahun antara Real Madrid, Barcelona atau siapa pun. Namun, di elit sepakbola. Untuk seluruh kehidupan sepak bola.

Penyerang Kiri: Mbappé

Pencetak gol terbanyak, pria yang mengambil kekalahan dan membuatnya hampir menang (kalau saja Martinez tidak menginjak Muani). Hukuman yang menentukan. Kaki kanan dengan cepat, ketika ada semua ruang dan sebaliknya dia mengambil ruang itu dengan pertunjukan paling murni. Mbappé adalah emosi yang paling intens: emosi yang berlangsung sesaat dan langsung membuat ketagihan. Mbappé bukanlah Messi berikutnya: dia sudah menjadi sesuatu yang lain, sesuatu yang berbeda. Sesuatu yang selama 20 tahun akan kita anggap tidak mungkin tercapai.

Penyerang tengah: Julian Alvarez

Guardiola telah memesannya ketika nama itu dikaitkan dengan janji yang indah. Bahkan Julian, yang mendapati dirinya dihadang oleh Haaland di bagian pertama pengalamannya di City, tidak dapat membayangkan semua ini: mulai dari belakang dan menjadi penentu. Dia perlahan menyingkirkan Lautaro dari pemilik (favorit Raja Leo, oleh karena itu Scaloni) dan mengambil tempat sebagai pemilik dengan mengadu di belakang pertahanan. Penentu di semifinal. Selalu menentukan.

Penyerang Kanan: Leo Messi

Terkuat dalam sejarah sepak bola, dan perlahan subjektivitas berubah menjadi objektivitas. Dia memenangkan segalanya. Itu telah menutup lingkaran besar, dikelola oleh beberapa orang yang sangat terpilih. Yang Terpilih di atas segalanya, bagaimanapun, adalah L10nel. Setelah dua tahun yang rumit, setelah mengucapkan selamat tinggal kepada Selecciòn, setelah bereaksi dan menderita, bagaimanapun juga menderita dibandingkan dengan masa lalu dan dengan hadiah lamanya, Messi dibawa ke surga dengan piala di tangannya. “Sudah berapa lama aku menunggumu”, dia tersenyum di akhir permainan. Dan mereka yang mengabdi kepada Anda juga melakukannya: kemenangan diakhiri dengan penampilan yang luar biasa (MVP turnamen), yang menciptakan yurisprudensi tentang masalah tersebut. Apa yang akan Anda perdebatkan di depan Mitos hari ini?

Author: Logan Carter