5 pemain yang muncul sebagai kejutan selama Piala Dunia

Azzedine Ounahi

Ok, itu Piala Dunia Lionel Messi dan sangat sedikit yang bisa dikomentari tentang ini. Tapi apa profil paling menarik yang keluar dari Qatar 2022? Mari kita coba 5 teratas dengan cepat, dengan pengetahuan bahwa Anda telah membaca beberapa nama ini di suatu tempat. Tapi kehebatan pertunjukan tertentu berbicara sendiri.

Piala Dunia Qatar 2022: 5 pemain top yang (mungkin) tidak Anda duga

Katakanlah langsung, mengingat crescendo luar biasa timnas yang kemudian menjadi juara dunia, 2-3 nama Argentina juga akan bagus di 5 kejutan teratas. Kami membatasi diri pada satu, katakanlah dalam representasi. Dan mari kita mulai dengan dia.

Alexis Mac Allister

(Argentina, 23 tahun, gelandang, bermain di Premier League untuk Brighton)

Atipikal langsung dari nama dan DNA (darah Irlandia, Molise dan Argentina), unicum kualitas menarik yang tidak mudah ditemukan dalam satu elemen juga telah menunjukkan dirinya di atas lapangan. Berlari dari full-back seperti ayah Carlos, dinamisme dan paru-paru dari gelandang mirip Gattuso, dan kaki dengan kualitas yang tidak Anda duga, mampu membantu dengan ciuman dan bahkan mencetak gol sendiri. Di bangku cadangan dalam debutnya yang mengejutkan melawan Arab Saudi, Alexis masuk starting eleven di pertandingan kedua, melawan Meksiko, dan tidak pernah keluar.

Dalam eskalasi Albiceleste dia pasti memainkan peran penting, meski terkadang kabur dan terdiri dari pengejaran untuk menghilangkan nafas dan kepastian lawan-lawannya. Griezmann juga memiliki andil dalam final pucat yang dimainkan olehnya dan rekan satu timnya, Rodrigo De Paul dan Enzo Fernandez (yang pada gilirannya pantas disebutkan di sini).

Roberto De Zerbi sekarang akan dapat menikmatinya di Brighton miliknya, selama tawaran yang sangat diperlukan tidak datang. Sebelum Piala Dunia, nilainya sekitar tiga puluh juta, sekarang?

Azzedine Ounahi

(Maroko, 22, gelandang, bermain di Ligue 1 untuk Angers)

Oke, Anda sudah membacanya dari siapa yang tahu berapa banyak tempat lain, tapi – sejujurnya – bagaimana Anda mengecualikan pemain berusia 22 tahun kurus yang bisa melakukan segalanya di lapangan, dari 5 kejutan positif teratas Qatar 2022? Salah satu rahasia Maroko, mampu dengan mudah melewati bola dan rantai, menggiring bola, menyelesaikannya sendiri, menggandakan atau melipatgandakan pembawa lawan. Dan dia juga melompat dengan baik dengan kepalanya, didukung oleh fisik yang hampir ideal untuk sepak bola kontemporer.

Pujian kepada manajer Angers yang melacaknya di Serie C Prancis, membayarnya 350.000 euro. Hari ini kutipannya mulai dari 40-45 juta, harga yang membuat Inter takut, yang telah mengikutinya selama beberapa waktu. Dan kalau dipikir-pikir, Januari lalu, dia cukup dekat dengan Salernitana…

Tajon BuchananSelengkapnya

(Kanada, 23 tahun, pemain sayap, bermain Liga Jupiler di Club Bruges)

Kanada-nya kalah 3 dari 3 pertandingan, namun berhasil mencetak gol. Gol bersejarah, gol pertama negara dengan daun maple di fase akhir Piala Dunia, dihasilkan oleh kombinasi Tajon Buchanan dan Alphonso Davies, dua dari tiga talenta murni di tim nasional yang dilatih oleh Herdman.

Tajon adalah pemain sayap modern, sangat cepat dengan bola tetapi juga mampu melakukan retret defensif yang penting. Pada usia 23 tahun dia siap untuk kejuaraan tingkat pertama, setelah dia menunjukkan di Club Bruges bahwa dia dengan cepat beradaptasi dengan sepak bola Eropa. Tajon adalah pilihan keseluruhan kesembilan di Draf Major League Soccer 2019, dipilih oleh Revolusi Inggris Baru. Kemudian, setelah beberapa musim yang bagus, lompatan besar ke Eropa. Dan sekarang tampaknya kita siap untuk langkah selanjutnya. Bisa dibawa pulang dengan investasi 12-15 juta, orang Milan sedang memikirkannya.

Mohammed Kudus

(Ghana, 22, gelandang serang, bermain di Eredivisie untuk Ajax)

Nama Kudus sudah ada di buku catatan beberapa nama besar Eropa, yang akan dilingkari merah setelah meninggalkan kesan baik dengan kemeja Ghana di Qatar 2022. Elegan dan kreatif, ia sering digunakan sebagai nueve palsu (baik di Ajax daripada di tim nasional), tetapi skor seperti nueve dari yang asli. Namun, dia dalam kondisi terbaiknya ketika mundur dan menunjukkan kemampuan yang agak langka untuk menciptakan peluang begitu saja.

Mereka yang mengikuti Liga Champions akan mengingat golnya di Anfield pada start keduanya di ajang tersebut. Ajax telah melacaknya di Denmark, di Nordsjaelland. Untuk menghilangkannya, dia meminta 15 juta, tetapi kecil kemungkinan bocah itu akan segera pergi.

Timotius Weah

(AS, 22 tahun, striker, bermain di Ligue 1 di Lille)

Saya akan jujur: Kehadiran Timothy Weah di 5 besar ini sebagian besar disebabkan oleh gol yang dicetak melawan Wales. Karena itu bukan gol yang sepele, meski diunggulkan kembali oleh lini pertahanan timnas Inggris. Tapi cakar elegan dari pemain sayap kanan itu terlalu mengingatkan pada Papa George untuk tidak diingat. Timothy tidak bisa dianggap sebagai ayah yang fenomenal, tetapi dia berusia 22 tahun, memiliki banyak ruang untuk perbaikan dan fitur sebagai striker yang sangat mampu memberikan kedalaman.

Di Lille tahun ini dia bukan pemain yang sangat bagus dan Milan memikirkannya dengan serius, juga karena situasi kesehatan penyerang mereka buruk, cenderung ke arah yang terburuk. Sebuah kejuaraan dengan ciri khas Serie A saat ini sepertinya sengaja dibuat untuk lebih mengembangkan profil yang menarik seperti Timothy Weah. Harganya 12 juta, sen lebih sedikit.

Author: Logan Carter