5 pemuda Italia siap terbang pada tahun 2023

Luca D'Andrea del Sassuolo, uno dei giovani italiani da tenere d'occhio nel 2023

Orang Italia berharap Qatar 2022 akan menjadi Piala Dunia terakhir yang mereka hadiri tanpa kehadiran tim nasional, dan untuk alasan ini kami melihat dengan cermat para pemuda yang dapat muncul selama tahun 2023 untuk membidik United 2026, kejuaraan dunia berikutnya. akan diadakan antara Amerika Utara dan Tengah.

Baru-baru ini kita telah melihat beberapa nama U-21 yang menarik di panggung sepak bola dan membangkitkan minat juga di tingkat nasional: duo pertahanan Atalanta Scalvini-Okoli, misalnya, atau gelandang Juventus Miretti, Fagioli dan Rovella (dengan yang terakhir pergi untuk mendapatkan pengalaman di Monza).

Beberapa anak muda Italia telah pergi mencari peruntungan ke luar negeri, seperti Willy Gnonto di Leeds, Mattia Viti di Nizza atau Destiny Udogie, yang dalam beberapa bulan akan mengucapkan selamat tinggal kepada Udinese untuk mengenakan seragam Tottenham.

Namun di balik mereka yang sudah mengukir atau sedang mengukir ruang penting bagi diri mereka sendiri antara Serie A dan kejuaraan luar negeri, sudah ada generasi baru talenta yang ingin bersinar. Mari kita lihat siapa saja lima pemuda Italia yang memiliki peluang terbaik untuk memantapkan diri di tahun 2023.

Ibrahima Bamba (Vitoria Guimaraes)

Piedmontese berusia dua puluh tahun yang tumbuh di pembibitan Pro Vercelli yang subur, Ibrahima Bamba pindah pada tahun 2020, baru berusia 18 tahun, ke Portugal, ke tim yunior Vitoria Guimaraes. Pada Februari 2022 ia melakukan debutnya di Liga Portugal dan sejak itu menjadi anggota reguler tim utama, memulai musim ini sebagai pemain reguler di tim yang saat ini berada di urutan ke-6 di liga.

Dia memulai sebagai gelandang, tetapi dalam beberapa pertandingan terakhir dia mundur dengan hasil yang sangat baik di lini pertahanan, dan telah menarik perhatian Atalanta, yang mencari pemain dengan fisik yang bagus dan mampu mengatur permainan seperti dia. .

Cristian Volpato (Roma)

Orang Australia dengan paspor Italia, Cristian Volpato yang berusia sembilan belas tahun bisa saja berada di Qatar dengan kaus Socceroos, tetapi dia menolak panggilan karena yakin akan peluangnya dengan kaus biru.

Di Italia sejak Januari 2020, ketika Roma membayar 116.000 euro ke pundi-pundi West Sydney untuk transfernya, Cristian melewati semua tahapan di tim yunior kuning dan merah serta di Italia, bergerak cepat dari Under 19 selama 2022 di Under 21.

Gelandang serang dengan tembakan yang kuat dan tepat dan juga mampu bermain dari sayap kiri, ia melakukan debutnya di tim utama musim lalu, juga mencetak gol vital untuk hasil imbang melawan Verona pada bulan Februari, sementara tahun ini ia mulai mencari ruang. sekali lagi baik di kejuaraan maupun di Liga Europa, dan selalu melawan Verona dia adalah protagonis kemenangan Giallorossi dengan 1 gol dan 1 assist.

Tommaso Baldanzi (Empoli)

Sudah 2 gol dalam 6 penampilan di Serie A untuk gelandang dari Empoli ini, yang tumbuh tepat di pembibitan Tuscan setelah tendangan pertamanya dengan seragam Castelfiorentino.

Di antara anak muda Italia yang bisa memaksakan diri di tahun 2023, dia tampaknya menjadi yang terbaik. Di usianya yang baru 19 tahun, Baldanzi telah berada di tim utama Empoli selama dua musim, setelah melakukan debutnya di antara para pemain hebat di Piala Italia pada Oktober 2020.

Pemimpin tim Primavera yang mampu memenangkan gelar Italia pada tahun 2021 dan bermain di Youth League pada musim berikutnya, ia mengalami beberapa masalah fisik antara musim lalu dan awal musim ini yang memperlambat masuknya ke tim utama. Begitu dia pulih, dia menunjukkan nilainya, sedemikian rupa sehingga Napoli tampaknya telah mengidentifikasi dia sebagai alternatif yang mungkin untuk Zielinski.

Diego Coppola (Verona)

Seorang penggemar Hellas sejak kecil, lahir di Bussolengo dan dibesarkan di Pescantina, Diego Coppola bergabung dengan tim muda Verona pada usia 9 tahun (setelah debutnya bersama Pescantina dan Ambrosiana), melanjutkan tahapan dari Pulcini ke Tim Utama.

Bek yang pandai menjaga, dengan fisik yang mengesankan tetapi sangat lincah dan bagus secara taktik, Coppola melakukan debutnya di tim utama musim lalu, untuk kemudian memulai musim ini sebagai pemain reguler, sebelum harus meninggalkan lapangan pada bulan Oktober karena masalah fisik. masalah.

Kini ia telah memulihkan performanya dan siap melanjutkan posisinya di pertahanan Verona yang sangat membutuhkan kontribusinya.

Luca D’Andrea (Sassuolo)

Di awal musim ini, Sassuolo mendapati diri mereka bergulat dengan keadaan darurat ofensif yang berat, yang disebabkan oleh cedera simultan dari Berardi, TraorĂ© dan Defrel. Dalam situasi ini muncullah Luca D’Andrea muda, pemain berusia delapan belas tahun yang dibeli oleh SPAL Januari lalu yang telah membedakan dirinya sebagai asisten untuk Neroverde Primavera.

Starter yang mengejutkan pada matchday ketujuh melawan Turin, dalam penampilan keduanya melawan Atalanta ia memberikan assist pertamanya di antara para profesional untuk gol pembuka Kyriakopoulos. Terlepas dari kembalinya berbagai nama besar dalam serangan Neroverde, D’Andrea kini memasuki rotasi Dionisi secara permanen, yang tampaknya menaruh banyak kepercayaan pada pemuda kelahiran Naples (Ponticelli) dan dilatih di Calcio Azzurri sebelum berangkat ke ‘Emilia.

Author: Logan Carter