Apa 5 negara paling sukses di eSports?

Apa 5 negara paling sukses di eSports?

Selama 10 tahun terakhir, eSports telah menjadi fenomena yang benar-benar mendunia.

Titik balik pertama-tama bertepatan dengan perluasan jangkauan Internet ke hampir semua wilayah di planet ini, dengan konsekuensi peningkatan distribusi produk digital. Industri video game sekarang bernilai hampir 200 miliar dolar, lebih dari bioskop dan musik, dan memiliki sekitar 3 miliar pelanggan.

ESports, yang merupakan bidang video game kompetitif, jelas memiliki angka yang lebih rendah yang menjadi cukup mengesankan mengingat jumlah judul yang terbatas. ESports yang memiliki pengikut nyata adalah beberapa lusin, yang bagaimanapun setara dengan 180 juta dolar yang diperebutkan pada tahun 2022 melalui turnamen, lebih dari 21.000 profesional dan 500 juta penggemar (data dari esportlearnings.com dan Newzoo).

Sebagian besar telah mendekati kompetitif berkat tiga video game yang dirilis belasan tahun lalu: League of Legends (akhir 2009), Counter Strike: Global Offensive (2012) dan Dota 2 (2013). Pada 2017 Fortnite ditambahkan, judul lain yang telah menghasilkan hype besar menuju persaingan.

Hari ini eSports adalah faktor budaya yang menyatukan jutaan anak muda dari satu ujung planet ke ujung lainnya. Namun, karena ini adalah turnamen, elemen negara tempat Anda bersaing tetap memainkan peran penting.

Kami kemudian bertanya-tanya negara mana yang terkuat di bidang eSports. Kami telah mencoba menyusun 5 teratas yang menghubungkan kemenangan ekonomi dan jumlah pemain, menurut data yang disediakan oleh Penghasilan eSports.

CINA

223 juta dolar dimenangkan dan 6.550 pemain kompetitif “terdaftar” menjadikan China negara pertama di bidang eSports. Dan tidak dapat disangkal bahwa di China hampir satu dari dua orang – yaitu 500 juta orang – menyukai video game.

Hal yang membuat data ini semakin signifikan adalah bahwa baru pada tahun 2019 pemerintah Beijing secara resmi mengakui eSports, setelah menentangnya selama bertahun-tahun. Di kota-kota seperti Hangzhou, Shanghai, Wuhan, dan Guangzhou saat ini terdapat katedral nyata yang didedikasikan untuk eSports.

Judul andalannya adalah Dota 2, diikuti oleh Arena of Valor (yang bagaimanapun merupakan judul yang dimainkan terutama di Cina dengan nama Honor of Kings), PUBG untuk seluler, dan League of Legends. China meluluskan juara dunia tiga kali (2018, 2019 dan 2021) tepat di Riot Games MOBA.

Di antara pemain paling terkenal, tidak mungkin tidak menyebut “Ame” dan “Somnnus”, keduanya esports Dota 2 milik organisasi Perancis-Cina PSG.LGD.

KOREA SELATAN

Tempat lahir eSports sejati, Korea Selatan unggul di bidang StarCraft 2, League of Legends dan merupakan salah satu negara terkuat juga dalam hal PUBG. Dominasi Korea Selatan terbukti terutama di StarCraft 2: sebuah game yang sekarang menjadi game khusus dalam hal permainan turnamen, di mana, bagaimanapun, para pemain Seoul telah berhasil mengumpulkan 22 juta dolar sejauh ini.

Bahkan rasio bidang kemenangan / pemain umum menegaskan potensi besar negara ini: hanya di bawah 125 juta dolar dengan “hanya” 4.880 esports.

Julukan pemain papan atas Korea Selatan sangat legendaris: khususnya “Faker”, juara dunia LoL tiga kali, “Maru” dan “Rogue”, juara super StarCraft 2. Di bagian depan PUBG ada “Pio” yang bersama dengan “Loki” dan “Esther” membentuk trio yang memimpin peringkat dunia untuk penerimaan.

Jika kami tidak membatasi diri pada rasio kemenangan uang tunai dengan jumlah pemain, Korea Selatan dapat dianggap sebagai negara No.1 di eSports. Jika hanya karena tradisi dan pengaruh media, Seoul adalah yang pertama memberikan kompetisi video game.

Lee “Faker” Sang-hyeok (kredit Liquipedia)

DENMARK

Tempat ketiga mungkin merupakan kejutan. Dalam istilah “ekonomi” dan dalam hal jumlah pemain, Denmark seharusnya tidak naik podium. Tetapi jika kita menghubungkan kedua faktor ini, maka negara kecil Nordik layak mendahului negara yang jauh lebih besar dan lebih lengkap. 48 juta dolar yang dimenangkan oleh 1850 pemain adalah hasil yang luar biasa.

Ada dua gelar teratas untuk eksportir Denmark. Yang pertama adalah Counter Strike: Global Offensive yang berkat rentetan panjang kemenangan Team Astralis yang dipimpin oleh “dupreeh”, menjadi arena bagi banyak fans. Lalu ada Dota 2, di mana nomor satu mutlak di dunia untuk kemenangan menonjol: Johan “N0tail” Sundstein yang sejauh ini telah meraup lebih dari 7 juta dolar. Kariernya saat ini sepertinya sedang dalam masa jeda, jika tidak sepenuhnya selesai, tetapi tidak ada kekurangan pengganti. Terakhir, para pemain Denmark juga tampil sangat baik di bidang LoL. Kami menyebutkan dua: “Caps” dan “Wunder”.

Semua ini juga tidak luput dari perhatian di tingkat politik: Denmark memiliki undang-undang yang mendukung eSports sejak 2019.

SWEDIA

Negara Eropa Utara lainnya dan kejutan lainnya. Tetapi sampai titik tertentu, karena dengan kurang dari 3.000 pemain terdaftar, Swedia telah menghasilkan hampir $47 juta. Laporan tersebut berhak menempatkannya di posisi keempat dalam peringkat kami.

Dan kemudian tidak hanya itu, tetapi juga peran Swedia sebagai “sentral” ekspor. Kota Jönköping sebenarnya adalah tempat salah satu acara olahraga terpenting di dunia: DreamHack. Gotoberg dan Stockholm juga merupakan perhentian wajib untuk banyak kompetisi. Tak lupa Swedia menggeluti sektor eSports sejak tahun 90-an.

Seperti Denmark, judul paling populer dari esports Swedia adalah Dota 2 dan Counter Strike: Global Offensive. Di gelar pertama, pemain tersukses adalah “s4” dan “ZAi”. “Olofmeister”, “f0rest”, dan “KRiMZ” adalah beberapa eksportir CS:GO terbaik di dunia.

Rasmus “Caps” Borregaard Winther (kredit Riot Games)

Amerika Serikat

Pilihan kami untuk tempat kelima bisa dipertanyakan. Faktanya, AS berada di urutan kedua setelah China di antara negara-negara yang paling banyak memenangkan eSports: 218 juta dolar. Pada saat yang sama, Amerika Serikat memiliki lebih dari 28.000 esports terdaftar di Penghasilan eSports, yang menyebabkan nilai ekonomi rata-rata turun di bawah $10.000: kurang dari Rusia (hampir 22k) dan Brasil (10,5k).

Namun, perbandingan dengan negara-negara ini tidak memiliki air. Faktanya, AS memiliki kemenangan 7 angka dalam 25 gelar berbeda, sementara Rusia memiliki skor 11 dan Brasil 10. Dalam hal ini, Amerika Serikat juga merupakan negara adidaya dalam eSports. Tetapi dengan beberapa kekurangan.

Yang utama adalah menjadi bagian dari benua di mana persaingannya sederhana (dengan kemungkinan pengecualian Kanada) dibandingkan dengan Eropa dan Timur Jauh. Ini sebagian menjelaskan mengapa tim AS berjuang untuk memantapkan diri saat acara mencapai Final Dunia.

Mereka memberikan yang terbaik dengan Fortnite, di mana nama Kyle “Bugha” Giersdorf menonjol, penulis eksploitasi nyata 3 juta dolar pada tahun 2019 dengan kemenangan di Piala Dunia individu. Berita tentang hasilnya tersebar ke seluruh dunia dan menjadi pendorong penyebaran eSports di banyak negara, termasuk Italia. Dota 2 juga sangat populer di AS, berkat hasil luar biasa yang diperoleh “UNIVERSE”, “ppd”, dan “Fear”.

Kyle “Bugha” Giersdorf

Setelah Amerika Serikat, orang tidak bisa tidak menunjuk ke Federasi Rusia sebagai benteng eSports lainnya. Terutama jika menyangkut Dota 2, berkat Semangat Tim pemenang TI 2021. Akan tetapi, memasukkan Rusia ke dalam 5 besar kami itu sulit karena dua alasan. Pertama-tama, karena judul yang tidak terlalu umum di negara lain juga dimainkan di Rusia (World of Tanks misalnya). Selain itu, sejak perang di Ukraina dimulai, tim Rusia dilarang mengikuti banyak kompetisi internasional.

Brasil malah menjadi negara yang paling berkembang dalam beberapa tahun terakhir, terutama di CS:GO yang kompetitif dan terima kasih kepada tim mibr dan FURIA. Bagi kami, kedua negara ini berada di luar 5 besar, tetapi bisa segera masuk.

gambar kepala iStock

Author: Logan Carter