Apakah Maroko adalah Afrika terkuat yang pernah ada? Spoiler: bukan

Il Marocco festeggia Walid Regragui

Maroko asuhan Walid Reragui telah mencapai prestasi legendaris: finis pertama di grup yang terdiri dari Belgia, Kroasia, dan Kanada. Masing-masing mantan # 1 di peringkat FIFA, wakil juara dunia dan salah satu kejutan yang mungkin terjadi di turnamen. Tak seorang pun, atau sangat sedikit, akan bertaruh pada Maroko.

Tim Afrika, di sisi lain, tidak hanya lolos tetapi melakukannya dengan meyakinkan, dari atas kelas. Hasil bersejarah, tapi tidak unik: itu sudah terjadi pada tahun 1986, ketika Lions of the Atlas berhasil mengalahkan tim yang sama pentingnya seperti Polandia, Inggris dan Portugal – hanya Jerman Barat, di fase akhir turnamen , memiliki yang terbaik dari dongeng Maroko. Oleh karena itu sah untuk bertanya apakah Maroko ini, yang ditandatangani oleh Qatar 2022, adalah tim nasional Afrika terkuat dalam sejarah kejuaraan dunia.

Dari Aljazair dan Kamerun ke Spanyol 82 ke Maroko ke Meksiko 86

Mengatakan demikian berarti meremehkan hasil bersejarah pertama seorang Afrika di Piala Dunia: Spanyol 82, edisi yang kami ingat dengan baik, di mana Aljazair berhasil mengalahkan Jerman, kemudian lawan kami di final. Ini, meski tanpa konsekuensi yang sangat besar, tidak diragukan lagi merupakan bel pertama yang diluncurkan oleh sepak bola Afrika ke dunia. Hal yang sama berlaku untuk Kamerun, selalu dalam edisi yang sama: Lions terjadi tepat di grup Pablito & co., bersama dengan Peru dan Polandia. Kamerun itu keluar tak terkalahkan (tiga seri) dari Piala Dunia.

Namun, hasil bersejarah pertama yang nyata adalah Maroko empat tahun kemudian, Meksiko 86. Dalam edisi yang tetap ikonik karena berbagai alasan, salah satu yang diremehkan oleh sejarawan sepak bola tidak diragukan lagi adalah perjalanan Maroko, mampu melewati babak pertama – Afrika pertama dalam sejarah untuk melakukannya – dan dari yang pertama di grup. Ini adalah batas yang ingin dilintasi Zyiech dan rekan-rekannya untuk memasuki Olympus sepakbola dunia.

Sekali lagi Kamerun ke Italia 90, Nigeria ke AS 94 dan Senegal pada tahun 2002

Namun, jangan lupakan eksploitasi Kamerun di Italia 90, dengan protagonis Roger Milla, atau di AS 94 dari Afrika terkuat yang pernah ada: fenomena Nigeria, tidak mampu melampaui grup hanya untuk ruang ganti yang terkoyak oleh antipati timbal balik.

Namun, pada tingkat olahraga, hasil bersejarah yang sebenarnya tetap ada pada Senegal yang dilatih oleh Bruno Metsu yang histrionik pada tahun 2002. Tim itu mampu mencapai perempat final dengan bersenang-senang dan mempesona, serta memainkan lelucon yang sangat buruk tentang Prancis. , tanah kelahiran sepakbola sebagian besar mawar itu. Hanya Turki yang luar biasa yang mampu menghentikan Senegal.

Ghana 2010 11 meter dari semifinal

Apakah kita melupakan sesuatu? Tentu saja: Ghana pada 2010, salah satu tim terkuat yang pernah dihasilkan sepak bola Afrika setidaknya dari segi skuat. Tim nasional berperingkat tinggi yang harus menyerah hanya di perempat final melawan Uruguay, setelah suaka Suarez dan akibat penalti gagal dari Gyan yang akan Anda semua ingat.

Maka, untuk menjawab pertanyaan awal, ada baiknya jangan melangkah terlalu jauh. Tim-tim Afrika, pada dasarnya, semakin kuat mereka, semakin sedikit performa mereka. Bagaimana kita bisa gagal untuk menyebutkan Pantai Gading Drogba dan Yaya Touré atau Nigeria dari Jay-Jay fantasi kekuasaan Okocha, atau Ghana dari Muntari, Boateng, Asamoah dan Gyan? Ada terlalu banyak tim yang membuat kami percaya pada lompatan definitif sepak bola Afrika, menipu kami tentang yang terindah.

Seberapa kuat Maroko ini?

Nyatanya, Maroko ini pun bisa menipu kita, karena saat ini sepertinya tim yang sangat hebat: sangat solid di belakang, dengan nama-nama penting seperti Mazraoui dan Hakimi, atau Bounou di antara tiang gawang, penjaga gawang yang bermain di La Liga di Sevilla ( ngomong-ngomong, perhatikan faktor geografis: hanya ada 14 km yang memisahkan Spanyol dari Maroko). Di lini tengah, Amrabat semakin bersemangat, Zyiech hanyalah sebuah fenomena dan Sabiri terlihat seperti Sabiri tahun lalu (sejauh ini bukan yang terlihat dengan seragam Sampdoria).

Enam kemenangan dari enam laga kualifikasi grup, dengan hanya kebobolan satu gol, tak bisa dianggap remeh. Tapi Spanyol juga tidak bisa, tim yang licik – dan licik – melawan Jepang, tetapi sangat kuat jika mereka mau. Maroko mungkin hanya kekurangan (dan ini bukan detail) pencipta yang hebat. En-Nesyri, pemain Sevilla lainnya di La Liga, melepaskan diri dalam pertandingan terakhir untuk menunjukkan kepada para penggemarnya – para penggemar klub dan juga tim nasional – bahwa ia masih memiliki api suci penyerang di dalamnya.

Tidak, Maroko bukanlah Afrika terkuat dalam sejarah. Belum lagi di Piala Dunia. Tapi kemudian ada angka-angka yang memiliki bobot. Menulis sejarah dan memberikan sinyal objektif untuk pertanyaan awal berarti mengalahkan Spanyol terlebih dahulu dan kemudian pemenang Portugal vs Swiss. Sulit, tetapi bukan tidak mungkin dalam kejuaraan dunia yang telah menunjukkan kepada kita bahwa ia menyukai prediksi yang terbalik.

Author: Logan Carter