Atalanta – Inter: Play-off juara dan Milan memiliki pantangan untuk pertandingan besar

Simone Inzaghi e Gian Piero Gasperini

Menutup dengan keras untuk Serie A, sebelum berhenti untuk Piala Dunia. Hari kelima belas menyambut liga teratas untuk 2022 dan selamat tinggal adalah 3 Januari tahun baru.

Di Bergamo, sebuah pertandingan super dipentaskan yang menawarkan poin berat dari perspektif Liga Champions: Atalanta – Inter, untuk derby Lombard yang diperbarui.

Permainan Gasperini yang lincah dan spektakuler, melawan soliditas taktis dan permainan di sayap Simone Inzaghi, yang juga dipanggil untuk memecahkan masalah yang menimpa timnya di liga: kurangnya keberhasilan dalam pertandingan besar.

Mari kita lihat apa yang menanti kita di Atalanta – Inter, untuk Pertandingan Makan Siang yang tidak bisa dilewatkan.

Atalanta – Inter: info berguna

Kapan kamu bermain?

Minggu 13 November, pukul 12.30, di Stadion Gewiss di Bergamo.

Dimana untuk melihatnya?

Pertandingan akan disiarkan langsung oleh DAZN dan Sky, di Sky Sport Calcio (nomor 202 dan 240 satelit), Sky Sport 4k (nomor 213 dari satelit), Sky Sport Uno (nomor 201) dan Sky Sport (nomor 251 dan 271 dari satelit). satelit).

Dimungkinkan untuk mengikuti pertandingan melalui aplikasi DAZN di smart TV dan streaming melalui perangkat seluler seperti PC, smartphone, tablet melalui aplikasi dan Sky Go di perangkat seluler yang diaktifkan.

Wasit pertandingan

Penetapan Tim wasit dan tim Var yang tertunda.

Kemungkinan formasi Atalanta – Inter

Tiga absen masing-masing, kurang dari satu menit terakhir yang sensasional, untuk Gasperini dan Inzaghi. Keduanya akan melakukan beberapa perubahan terkait pertandingan yang akan dimainkan pada pertengahan pekan ini, juga untuk memberikan kesegaran baru bagi tim masing-masing.

Atalanta dipastikan akan merindukan Muriel, Zappacosta dan Muratore. Dalam 3-4-2-1 Scalvini, Demiral dan Toloi kembali ke pertahanan, sementara di sayap Hateboer dan Maehle mendapatkan kembali kaus awal, dengan Koopmeiners bersama Malinovsky di belakang Zapata.

Simone Inzaghi harus merelakan Lukaku, Darmian dan Dalbert, pemain yang sama absennya di laga melawan Bologna. Dibandingkan dengan 6-1 untuk Bolognese, sedikit pergantian diharapkan. Di pertahanan, De Vrij kembali menggantikan Acerbi, dengan Brozovic kembali di ruang kontrol di median. Gosens menggerogoti Di Marco di sayap kiri untuk pertandingan sebelumnya. Dalam serangan dikonfirmasi, Dzeko dan Lautaro Martinez.

Atalanta (3-4-2-1): Sportiello; Toloi, Demiral, Scalvini; Hateboer, De Roon, Pasalic; Koopmeiners, Malinovsky; Sepatu. Semua. Gasperini.

Inter (3-5-2): Onana; Skriniar, De Vrij, Tongkat; Dumfries, Barella, Brozovic, Calhanoglu, Gosens; Dzeko, Martinez. Herds S. Inzaghi.

Preseden antara kedua tim

135 umpan silang antara Atalanta dan Inter untuk derby Lombard yang selalu mendebarkan.

Neraca tersenyum pada Milan dengan 72 kemenangan, dibandingkan dengan 36 hasil imbang dan 27 keberhasilan orobic.

235 gol Inter dan 123 gol Atalantine.

Nerazzurri belum pernah mengalahkan rival mereka secara keseluruhan sejak 2018: 4-1. Sejak saat itu, puasa selama 4 tahun. Dalam tujuh pertandingan, dua kemenangan Inter dan 5 seri.

Kemenangan tamu terakhir di Bergamo dimulai pada 1 Agustus 2020: 2-0 pada hari terakhir kejuaraan yang ditangguhkan dan kemudian dilanjutkan karena Pandemi.

Dua crossing terakhir di “Gewiss Stadium” selalu berakhir imbang: 1-1 di musim 2020-21 dan 0-0 musim lalu.

Atalanta – Inter: statistik dan angka dibandingkan

Tuan rumah pada usia 27 dan menderita dua kekalahan berturut-turut, antara Napoli di kandang dan Lecce tandang

Secara keseluruhan, tim asuhan Gasperini telah menelan tiga kekalahan dalam 5 hari terakhir, dengan Lazio mampu menaklukkan markas Nerazzurri. Dari tiga KO musiman, dua datang tepat di depan penonton yang bersahabat.

La Dea mencetak 20 gol dan 12 gol pasif. Sebuah tanda yang membuat kita memahami perubahan tren orobic, dibandingkan musim-musim sebelumnya: baik dari segi aset maupun gol yang dikumpulkan jauh lebih rendah dari kejuaraan-kejuaraan sebelumnya.

Sebuah formasi dengan keseimbangan lebih dan kurang mau mengambil risiko, sementara tidak menyerah satu-satu yang terkenal, merek dagang dari pelatih Gasperini.

Atalanta kalah di Lecce pada pertengahan pekan dengan skor 2-1 dan ini adalah kekalahan tandang pertama musim ini.

Inter kembali memimpin, setidaknya untuk Liga Champions, mengingat Napoli selalu terpaut 11 poin. Ko dari Turin melawan Juventus bisa saja meninggalkan jejaknya, tetapi di pertengahan pekan reaksi langsung muncul.

Bologna jatuh dalam comeback 6-1, dengan kinerja intensitas tinggi dan hampir marah, untuk membatalkan kekalahan Stadion.

27 poin sama dengan Atalanta, dengan Milan yang belum pernah bermain imbang di liga: 9 kemenangan dan 5 kekalahan. Dan Kos menandakan pikiran buruk kepada Simone Inzaghi.

Hampir semua dari 5 kekalahan terjadi di pertandingan besar: Lazio, Milan, Roma dan Juve. Tanpa melupakan bahwa kekalahan melawan Udinese datang ketika Friulian berlayar di area Champions, sebelum tiba-tiba melambat.

Jika tiga petunjuk membuat ujian, empat menambah “kecurigaan” pada rapuhnya tim yang selalu kalah melawan rival langsungnya. Ini bukan masalah kecil, mengingat perebutan posisi Liga Champions menjanjikan ketat dan kehilangan poin dalam bentrokan head-to-head berisiko menjadi hukuman awal.

Mari kita tambahkan kesulitan Inter di pertandingan tandang, dibandingkan dengan kinerja internal. Dalam 7 laga tandang dari San Siro hanya mengumpulkan 9 poin, dengan tiga kemenangan melawan empat kekalahan.

Bagi Barella dan rekan satu timnya, saatnya telah tiba untuk mengubah tren yang mulai berbahaya, dalam perspektif yang kita bicarakan sebelumnya: yaitu, akses ke Liga Champions berikutnya.

Permainan apa yang diharapkan?

Dua tim yang sangat fisik dan pada saat yang sama diberkahi dengan banyak kualitas. Ini akan menjadi pertandingan catur antara Atalanta dan Inter, sesuai dengan preseden terakhir, setidaknya di daerah Bergamo.

Pertandingan yang sangat intens menanti kami, dengan banyak ritme dan dua pertahanan siap untuk ditaklukkan. Titik balik, bagi satu atau tim lain, bisa datang dari bandnya masing-masing.

Atalanta dan Inter hanya akan bermain dengan satu pemain sayap per trek, pada jarak penuh. Oleh karena itu duel di area lapangan itu, one-twos, overlap, cut, dan keunggulan numerik dalam serangan balik dapat berkonsentrasi tepat di sayap.

Tanpa melupakan bola mati, seperti tendangan sudut, di mana kedua pasukan telah menunjukkan bahwa mereka memiliki keunggulan dalam permainan udara.

Tango terakhir tahun 2022, sebelum melanggar batas untuk Piala Dunia dan sampai jumpa di tahun 2023.

Author: Logan Carter