Atalanta-Napoli: Gasperini telah mengubah wajah Dewi, tapi hati-hati dengan Kvaratskhelia

atalanta napoli

Setelah seminggu di mana tiga tim yang berpartisipasi di Liga Champions dari empat, Napoli, Inter dan Milan, telah memperoleh kualifikasi untuk fase sistem gugur, kejuaraan Serie A kembali dengan putaran ke-13 untuk salah satu hari terakhir sebelum berhenti. dipaksakan tanggal 15, yang akan memberikan sanksi “bebas semua” sebelum kejuaraan dunia di Qatar 2022.

Dalam ronde di mana ada tiga tantangan kartel, kami memilih satu-satunya yang akan dimainkan pada Sabtu 5 November, pukul 18.00, yang akan menghadapi yang kedua di klasemen melawan yang pertama, Atalanta dan Napoli.

Derby antara Roma dan Lazio dan Juventus-Inter yang selalu menarik melengkapi gambaran pertandingan besar, tetapi kami fokus pada tantangan di Stadion Gewiss.

Atalanta-Napoli: informasi yang berguna

Kapan kamu bermain?

Pertandingan antara Orobics dan Neapolitans dijadwalkan pada pukul 18:00 pada hari Sabtu 5 November.

Dimana untuk melihatnya?

Hanya pelanggan platform DAZN yang dapat menikmati pertunjukan Atalanta-Napoli, tetapi hanya jika dilengkapi dengan Smart TV dan/atau perangkat yang setara, atau streaming langsung di perangkat melalui aplikasi DAZN.

Wasit Atalanta-Napoli

Maurizio Mariani dari seksi Aprilia akan mengarahkan pertandingan di Stadion Gewiss.

Kemungkinan formasi Atalanta-Napoli

Berita di rumah Atalantina tidak menarik, berdasarkan kemungkinan besar tidak adanya Luis Muriel, penyerang tengah Kolombia korban dari beberapa masalah fisik yang keluar pada awal minggu. Bersama dengan dia, pasien jangka panjang De Roon dan Zappacosta yakin akan pembelotan, serta Palomino yang diskors karena menggunakan Clostebol.

Di sisi lain, Spalletti memiliki skuad yang praktis lengkap, menunggu reintegrasi Rrahmani, yang kini diharapkan di pasca kejuaraan dunia.

Gasperini karena itu akan mengandalkan 3-4-2-1 yang dicoba dan diuji, dengan Djimsiti, Demiral dan Toloi bertindak di depan Musso. Berdasarkan masalah Muriel, Lookman yang sangat panas yang akan bekerja sama di trocar dengan Ederson yang maju, keduanya di belakang satu-satunya striker Zapata, mengkonfirmasi jersey starternya.

Spalletti akan mengandalkan 4-3-3 miliknya, di mana keraguan tentang bidak yang akan digunakan menyangkut sayap kanan di mana duel biasa antara Lozano dan Politano diulang, tetapi untuk sisanya, starting eleven sudah selesai, dengan Kim dan Juan Jesus tengah dan Di Lorenzo dan Mario Rui di jalur, bersama dengan gelandang depan Zielinski, Lobotka dan Anguissa. Kvaratskhelia dan Osimhen melengkapi formasi.

Atalanta 3-4-2-1: Musso; Toloi, Demiral, Djimsiti; Hateboer, Pasalic, koopmeiners, Soppy; Penjaga, Ederson; Zapata. Kawanan GasperiniNapoli 4-3-3: Meret; Oleh Lorenzo, Kim, Juan Jesus, Mario Rui; Anguissa, Lobotka, Zielinski; Lozano, Osimhen, Kvaratskhelia. Kawanan Spalletti.

Preseden antara Atalanta dan Napoli

Total perbandingan Serie A: 102 kemenangan Atalanta: 29 kemenangan Napoli: 45 Seri: 28 gol Atalanta: 116 gol Napoli: 147 Sebelumnya di kandang Atalanta: 51 kemenangan Atalanta: 22 kemenangan Napoli: 11 Seri: 18 gol Atalanta: 76 gol Napoli: 55

Dalam tujuh pertandingan terakhir antara Atalanta dan Napoli, Nerazzurri dari Bergamo telah menang 4 kali, dua kali lebih banyak dari lawan mereka pada hari Sabtu, yang hanya menang dua kali.

Namun, Napoli memenangkan pertandingan terakhir di Serie A antara kedua tim, yaitu April lalu, ketika geng Spalletti menang dari Gewiss 1-3 dengan gol dari Insigne melalui penalti, Politano dan Elmas. Untuk Atalanta gol 1-2 dibuat oleh De Roon.

Statistik dibandingkan

Atalanta versi tahun ini, seperti yang disebutkan beberapa kali, menghasilkan performa defensif tingkat tertinggi yang, tidak seperti musim-musim sebelumnya, telah membuat tim Gasperini melangkah lebih jauh ke depan dan rekor poin yang terpusat di 12 hari pertama, ada untuk membuktikannya. .

Tes lakmus lompatan kualitatif ini diberikan oleh kebobolan 8 gol, pertahanan terbaik setelah Juventus, pada ketinggian 7. Serangan itu tidak lagi spektakuler dari musim lalu, berdasarkan dari 18 gol yang dicetak, yang terburuk diberikan di 8 besar klasemen, dengan pengecualian Roma yang mencetak “hanya” 16 gol.

Napoli memiliki anggaran 30 gol yang dicetak dan 9 kebobolan, serangan terbaik dan pertahanan terbaik ketiga, untuk memastikan tempat pertama yang sangat layak, dengan keunggulan 5 poin atas “Dewi”.

Mesin perang, milik pelatih Certaldo, yang mengulang angka serupa di grup Liga Champions di mana ia membuat api dan nyala api bahkan di hadapan tim kuat seperti Liverpool.

Spalletti memiliki rekor baru yang harus disamai sebelum pertandingan tandang di Bergamo: Napoli sebenarnya telah memenangkan semua empat pertandingan tandang Serie A terakhir dan belum pernah meraih lima kemenangan tandang berturut-turut di bawah satu pelatih di papan atas sejak 2017/18, di Manajemen Sarri, yang bahkan ia menangkan 6 kali berturut-turut.

Di sisi lain, Atalanta telah menemukan gol di semua delapan pertandingan liga terakhir melawan Napoli dan tidak pernah dalam sejarahnya di Serie A ia berhasil mencetak gol dalam lebih banyak pertandingan berturut-turut melawan Neapolitans.

Permainan apa yang diharapkan?

Jawaban yang benar untuk pertanyaan ini praktis adalah labirin berbahaya yang sangat sulit untuk keluar.

Tak perlu dikatakan bahwa perubahan taktis yang dirancang oleh Gasperini dibandingkan dengan musim-musim sebelumnya, menghilangkan kepastian serupa yang ditawarkan permainan di kejuaraan sebelumnya: tingginya jumlah gol yang dicetak.

Dalam 4 pertandingan terakhir antara kedua tim, sekitar 19 gol dicetak, hampir 5 rata-rata untuk setiap pertandingan. Akan sulit bagi keduanya untuk mengulangi standar itu, bahkan jika pertahanan masih akan dipanggil untuk bekerja lembur, mengingat pemain berkualitas, Lookman dan Zapata di satu sisi dan Osimhen dan Kvaratskhelia di sisi lain, siap menyerang. kesempatan pertama.

Duv├ín Zapata sendiri melakukan debutnya di Serie A dengan seragam Napoli, mengenakannya selama 37 pertandingan antara tahun 2013 dan 2015 – dalam enam pertandingan terakhirnya melawan Napoli, pemain Kolombia itu telah mengambil bagian dalam enam gol, berkat tiga gol dan tiga assist.

Di antara tim-tim yang paling banyak mencetak satu gol, Atalanta adalah tim yang paling banyak dimainkan oleh Giovanni Simeone di Serie A, 924. Striker Argentina itu mencetak gol ke gawang Dea hanya di leg pertama babak terakhir. musim, ketika ia mengenakan kemeja Verona. Kami akan melihat apakah, dalam kasus entri selama pertandingan, “Cholito” akan meningkatkan statistik ini.

Ini akan menjadi pertandingan yang kemungkinan besar akan membawa pulang tim yang akan membuat lebih sedikit kesalahan, bahkan jika pukulan Kvaratskhelia Georgia di sayap kiri di mana Hateboer dan Toloi akan beroperasi melawannya, patut mendapat perhatian khusus.

Di sisi lain, perhatian khusus akan diberikan pada pertukaran posisi antara dua gelandang serang, mungkin Lookman dan Ederson, yang bisa membuat gelandang Napoli dan dua pemain bertahan tengah kesulitan.

Author: Logan Carter