Atletico Madrid-Barcelona: antara Simeone dan Xavi adalah tantangan multi level

Simeone e Xavi

Atletico Madrid-Barcelona bukan hanya salah satu tantangan kartel setiap edisi La Liga, tetapi juga konfrontasi antara dua pelatih yang sangat berbeda dalam hal mentalitas, karakter dan sikap seperti Xavi dan Simeone, disatukan hanya oleh posisi. mereka sibuk di lapangan saat mereka masih menjadi pemain.

The Catalans memiliki keunggulan 11 poin tetapi tidak mampu untuk membuat kemajuan lebih lanjut sekarang karena Real Madrid telah menghubungkan mereka di puncak, sementara Atletico harus mengawasi punggung mereka dari Athletic Bilbao dan Betis, yang mengejar jarak dua jarak dan yang dapat memanfaatkannya. giliran yang menguntungkan ini untuk merebut tempat keempat yang bernilai Liga Champions.

Atletico Madrid-Barcelona: informasi yang berguna

Di mana dan kapan harus bermain

Pertandingan antara Atletico dan Barcelona berlangsung di stadion Civitas Metropolitano di Madrid pada Minggu 8 Januari pukul 21:00.

Tempat melihat permainan

Seperti semua pertandingan La Liga, Atletico-Barcelona juga eksklusif DAZN untuk wilayah Italia, dan akan tersedia di aplikasi, tersedia untuk smartphone, tablet, konsol, dan TV pintar, serta streaming di situs web.

Kemungkinan formasi Atletico Madrid-Barcelona

Di sini Atletico

Simeone tidak memiliki masalah latihan besar kecuali Mario Hermoso didiskualifikasi, dikeluarkan dari lapangan karena kartu kuning kedua dalam pertandingan liga terakhir melawan Elche. Pertahanan 3 orang dengan Savic, Gimenez dan Reinildo Mandava, tetapi perpindahan ke garis 4 orang juga dimungkinkan dengan Molina di kanan dan Reguilon di kiri menggantikan Reinildo: dalam hal ini Yannick Carrasco juga keluar dari 11 .

De Paul tidak dikenal di lini tengah: jika bukan pemain Argentina, yang baru saja kembali dari perayaan dunia, untuk mendukung Llorente dan Kondogbia, ruang untuk Pablo Barrios, dengan Griezmann dan Joao Felix untuk mendukung Morata.

Atletico Madrid (3-4-2-1): Oblak, Savic, Gimenez, Reinildo; Llorente, De Paul, Kondogbia, Carrasco; Griezmann, Felix; Morata. di sana. Simeone

Di sini Barcelona

Dua absen yang sangat berat untuk Xavi, keduanya karena skorsing: Jordi Alba, dikeluarkan dari lapangan karena kartu kuning kedua dalam hasil imbang derby dengan Espanyol, dan terutama Robert Lewandwoski, untuk siapa banding diajukan ke CAS di Lausanne yang memungkinkan dia untuk cuti ditolak di lapangan dalam derby. Larangan tiga pertandingan yang dijatuhkan setelah pengusirannya karena kartu kuning ganda dalam pertandingan melawan Osasuna, di mana dia membuat isyarat yang menyinggung fakta bahwa wasit menggunakan narkoba, telah dikonfirmasi.

Jika penggunaan Alex Balde (di depan Marcos Alonso) mudah diprediksi untuk peran bek kiri, penolakan pengganti alaminya Memphis Depay (mengecewakan di Copa del Rey melawan Intercity) diharapkan untuk menggantikan penyerang tengah ).

Solusinya adalah memasukkan salah satu di antara Ansu Fati (pemenang pertandingan di perpanjangan waktu melawan Intercity) atau Ferran Torres di luar, memusatkan Dembelé. Pemungutan suara juga untuk peran bek tengah antara Sergio Busquets (yang bermain 120 menit di Piala) dan Frenkie de Jong.

Barcelona (4-3-3): Ter Stegen; Sergi Roberto, Conde, Christensen, Balde; Gavi, de Jong, Pedri; Raphinha, Dembele, Ansu Fati

Preseden antara kedua tim

Preseden di La Liga: 170Atletico menang:52Seri: 42Barcelona menang: 76Atletico gol: 249Gol Barcelona: 326

Tantangan bersejarah La Liga, Atletico-Barça telah dimainkan 170 kali di liga papan atas Spanyol.

Preseden terakhir adalah kemenangan spektakuler 4-2 di Camp Nou Februari lalu, ketika keunggulan colchoneros yang ditandatangani oleh Yannick Carrasco diikuti oleh gol-gol dari Jordi Alba, Gavi, Ronald Araujo dan Dani Alves, sebelum giliran sebelumnya Luis Suarez memperpendek jarak. .

Jika itu adalah pertama kalinya Xavi sebagai pelatih melawan Atletico, Simeone memiliki sejarah tantangan yang sangat panjang melawan Barça, bete noire pribadinya: dalam 32 pertandingan sebelumnya hanya 5 kemenangan, melawan 11 seri dan 16 kekalahan.

Perhatikan mantan Antoine Griezmann saat ini, yang dalam dua musim berseragam Blaugrana mencetak 35 gol dan 17 assist dalam 102 penampilan, sebelum kembali mengenakan seragam colchoneros.

Athletic dan Barça: perbandingan statistik

Tim yang mengalami situasi berlawanan: Atletico, setelah awal yang buruk di kejuaraan, kembali dari 4 kemenangan beruntun, meski hanya salah satunya di kejuaraan (melawan Elche terakhir di klasemen), sedangkan Barcelona, ​​​​pertama di klasemen tabel , dia pasti melambat dan setelah hasil imbang melawan Espanyol dalam derby dia membutuhkan waktu tambahan untuk mengatasi Intercity, tim dari daerah kumuh Primera Federacion (setara dengan Serie C) 4-3 di kandang.

Barcelona memiliki pertahanan terbaik di liga, dengan hanya kebobolan 6 gol, dan serangan terbaik kedua dengan 34 gol (Real Madrid 35). Namun, tanpa Lewandowski, angka ofensif runtuh: Polandia sendiri sebenarnya telah mencetak 13 gol dan 4 assist di liga.

Sedangkan untuk Atletico, finisher utamanya adalah Alvaro Morata (6 gol), namun didukung dengan baik oleh Griezmann (5 gol dan 6 assist) dan Joao Felix (4 gol dan 3 assist).

Kunci permainan

Absennya Lewandowski berisiko membuat penguasaan bola Barcelona mandul dan tak mampu menemukan kedalaman, apalagi jika Atletico Madrid berhasil memblok pergerakan bola di lini depan dengan tujuan melakukan restart dengan cepat.

Itu menjanjikan untuk menjadi pertandingan yang awalnya sangat intens dan tidak spektakuler, yang bagaimanapun dapat tiba-tiba dibuka oleh kilatan dari salah satu dari banyak juara yang hadir di lapangan. Emosi dijamin, gol kurang begitu.

Author: Logan Carter