Awal mula Del Piero di Juventus: musim-musim di mana Pinturicchio berkembang

Alex Del Piero agli esordi con la Juventus

Ketika Giampiero Boniperti dan Alessandro Del Piero bertemu di tengah Stadion, sementara era baru sedang diresmikan di mana-mana, perasaan paling sengit dari mereka yang hadir adalah penyerahan tongkat sejarah. Tidak hanya untuk momen yang dialami Juventus, tetapi untuk pentingnya kapten itu sendiri dan nomor 10 hitam putih yang dipegang pada saat itu: dia adalah perantara untuk tim lama dan baru, dia telah turun ke dunia bawah. Serie B dan akan menyimpulkan tahun itu sebagai juara Italia.

Ini dia: tidak ada yang mengharapkan Ale yang menyeret lagi. Tahun-tahun gemilang telah berlalu, Del Piero sendiri sadar bahwa ini akan menjadi sisa terakhir dari kehidupan hitam putih, bahkan jika dia tidak pernah mau mengakuinya antara Antonio Conte dan Andrea Agnelli. Namun, dalam percakapan yang kuat itu, pada saat Boniperti dan Del Piero berdampingan, sejarah Juve berhenti bertahan di buku dan membuat wajah, membuat kenangan vokal.

Di atas segalanya, itu muncul dari ingatan orang-orang yang ada di sana dan mereka yang mempelajarinya, hari-hari ketika seorang playmaker muda dari Padua muncul di Turin: dia berambut panjang – dan ini sudah mengeluarkan Presiden – dan bakat yang tak terukur . Dia berasal dari Venesia dan dapat didengar dari aksennya. Dia kidal dan juga bisa tumbuh dalam bayang-bayang kidal Baggio. Itu sekarang dan segera siap meledak, jadi tidak ada waktu yang terbuang.

Pertama kali Del Piero di Juventus

Pada musim panas 1993, Alex Del Piero berusia sembilan belas tahun. Pertandingan pertama di Padova telah tiba setahun sebelumnya: pada usia 17, pada Maret 1992, di bawah bimbingan Bruno Mazzia, dia mengambil alih dari Putelli dalam pertandingan melawan Messina. Dia telah menjalani satu setengah musim sebagai anak muda yang merajalela dan kemudian sebagai protagonis mutlak. Itu sebabnya Juve tidak ingin melepaskannya: 5 miliar lira langsung ke Padova, termasuk transfer Bonaiuti. Bagi Dieci, sebuah mimpi: dia tumbuh dalam legenda Platini dan tim juara dunia 1982, hampir semuanya hitam putih. Trapattoni, yang saat itu menjadi pelatih, membawanya bersamanya ke kamp pelatihan, tetapi keputusan klub adalah memberinya waktu. Lebih banyak waktu. Langkah pertama: pergi ke Primavera, dilatih oleh Cuccureddu saat itu.

Sementara itu, peluang: debut melawan Foggia pada 12 September 1993 menggantikan Ravanelli. Tiga hari kemudian, peluang di Piala UEFA melawan Lokomotiv Moscow. Seminggu kemudian, gol melawan Reggiana. Dan hat-trick pertama, kemudian, setelah beberapa bulan: 4-0 dimana Juve mengalahkan Parma. Semua orang melihat sesuatu yang berbeda, bakat yang luar biasa dan cerita yang siap berkembang bersama dengan pertumbuhan hebat yang dialami oleh Bianconeri. Sejak saat itu semuanya akan berubah dan semuanya akan ada di sekitar Ale: Giraudo, Bettega dan Moggi tiba; ada Umberto Agnelli untuk mengelola Juventus di belakang layar, pengacara jatuh cinta dengan bakat muda ini mampu menjadi penentu. Di bangku cadangan, ada perasaan jujur ​​dengan Marcello Lippi.

Pada musim 1995-1996, Del Piero kemudian menjadi tumpuan, hingga membayangi Roby Baggio yang pada musim berikutnya memutuskan hijrah ke negeri seberang. Dengan Vialli dan Ravanelli, di bawah bimbingan Lippi, Juventus adalah tim yang luar biasa, mampu mengubah kecepatan secara konstan dan menjaga kecepatan lebih unggul dari yang lain. Terobosan ofensif tim memungkinkan Del Piero menjadi bakat kreatif permainan: Vialli menyelesaikan, Ravanelli berlari untuk tiga, Ale mengorbankan dirinya tetapi dia juga memiliki kesempatan untuk menciptakan keunggulan numerik yang mendasar.

Ledakan Del Piero

Pada 13 September 1995, gol pertamanya di Liga Champions tiba, yang menjadi ciri khasnya: tembakan ke tiang jauh. Persaingan itulah yang akan memberinya konsekrasi definitif, untuk menjadikannya mungkin talenta yang paling mengkristal dan ditunggu di seluruh kancah dunia: 5 gol berturut-turut dalam lima pertandingan pertama – hanya Morata yang akan berhasil, 20 tahun kemudian – plus gol fundamental melawan Real Madrid, tim yang selalu dihantam dengan kaki kanannya. Itu adalah perempat final, mungkin pertandingan yang paling sulit: sebuah video yang direkam oleh Vialli, dan ditampilkan di Youtube, menceritakan tentang kebahagiaan seorang anak laki-laki yang tidak ingin meninggalkan ruang ganti di akhir pertandingan. Pada malam itu, Alessandro kecil menjadi Del Piero. Pada gol ketiga belas musim ini, dengan pencalonan pertama dan sangat kuat untuk Ballon d’Or, kemudian dimenangkan (untuk beberapa hal yang tidak dapat dijelaskan) oleh Sammer Jerman.

Liga Champions itu, yah, kita tahu bagaimana akhirnya: dengan potongan janggut yang pasti dipertanyakan, Ale Del Piero mengambil piala itu dan mengangkatnya beberapa kali di bawah langit Roma. Tapi bukan itu, Del Piero ‘prima’, seperti yang mereka katakan dalam jargon: versi ADP yang lebih kuat, lebih dewasa, lebih lengkap tiba setahun kemudian, pada tahun 1997 yang memberinya kemenangan (dengan gol yang menentukan) di Intercontinental melawan River Plate, kemudian penampilan luar biasa bersama PSG di final ganda Piala Super Eropa (menciptakan dwigol dan dua asis). Sayang sekali untuk robekan otot yang berbahaya: butuh dua bulan darinya, mungkin juga menghilangkan pengakuannya dari France Football, yang berakhir tidak semestinya di Fenomena, Ronaldo.

Itu hanya yang pertama dari serangkaian penyakit kecil, yang juga akan memberi Del Piero mahar ketahanan, yang kemudian diperburuk oleh kekalahan di final Liga Champions. Setelah satu musim di level tinggi antara 1997 dan 1998, sekali lagi masuk dalam daftar Ballon d’Or, Alex hampir mencapai tingkat kemahakuasaannya: pada 1 April 1998, melawan Monaco, sebuah hat-trick superior yang mampu membuatnya mengatasi Platini dengan jumlah gol di Liga Champions. 5 gol di fase grup, 5 lainnya di fase gugur: 10 total gol di Eropa, ditambah dengan 21 gol di liga dan satu di Piala Italia. 32 gol, yah, dia belum pernah mencetaknya. Tidak pernah. Tahun itu juga akan membuka pintu untuk penghinaan besar dari cedera lutut (sangat serius). Bagi banyak orang, Del Piero lama tidak pernah kembali. Namun, rekor Lady seperti Juve semuanya telah dipecahkan.

Author: Logan Carter