Bagaimana cara kerja kejuaraan dengan Apertura dan Clausura?

Il Chivas festeggia il titolo di Clausura 2017 in Messico

Meskipun negara yang paling terkenal, Argentina, meninggalkan model ini satu dekade yang lalu, struktur liga menurut Apertura dan Clausura masih tersebar luas di Amerika Selatan dan Tengah.

Ini adalah formula yang sangat berbeda dari kejuaraan bolak-balik tradisional yang diadopsi di seluruh dunia dan terutama di Eropa. Mari kita lihat apa saja kekhasan umum dan perbedaan yang juga mereka miliki di antara mereka.

Apa yang dimaksud dengan Apertura dan Clausura

Di banyak negara Amerika Latin, musim sepak bola yang biasanya berlangsung dari Januari hingga Desember menurut tahun kalender, dibagi menjadi dua bagian yang berbeda.

Berbeda dengan liga-liga Eropa yang menampilkan satu grup dengan pertandingan dua arah antara berbagai tim, di negara-negara ini dua pertandingan round-robin dimainkan dengan pertandingan satu arah, dengan tempat pertandingan ditentukan dengan undian. Setelah grup ini, kejuaraan Apertura, diakhiri, kejuaraan kedua yang benar-benar terpisah dimainkan, yaitu Clausura, dengan bidang terbalik.

Kedua klasifikasi tersebut benar-benar terpisah dan penempatan di kejuaraan Apertura tidak memengaruhi yang ada di kejuaraan Clausura.

Liga dengan separuh permainan menjamin kedudukan yang lebih pendek dan lebih banyak ketidakpastian sampai akhir, menghilangkan banyak permainan yang tidak mempertaruhkan apa pun di bagian akhir.

Selama bertahun-tahun, kejuaraan Argentina telah menjadi eksponen kejuaraan paling terkenal dengan Apertura dan Clausura (tidak seperti Brasil yang selalu mengadopsi kejuaraan tunggal, menambahkan kejuaraan negara bagian ke kejuaraan nasional).

Sejak 2012, bagaimanapun, Argentina telah mengadopsi model Eropa, sedangkan kejuaraan Chili, Kolombia, Meksiko, Paraguay dan Kosta Rika tetap dengan Apertura dan Clausura, di antara yang paling penting.

Siapa juara di kejuaraan bersama Apertura dan Clausura

Jadi dua kejuaraan terpisah berarti dua juara? Tidak selalu.

Di sebagian besar negara yang mengadopsi kejuaraan dengan formula ini, dua gelar berbeda diberikan, satu dari Apertura dan satu dari Clausura.

Beberapa federasi malah memutuskan untuk mencalonkan satu-satunya juara musim ini, dengan memainkan final antara kedua tim yang finis di tempat pertama dalam dua turnamen. Saat ini Uruguay, Peru, Nikaragua, Ekuador, dan Venezuela adalah negara-negara yang memberikan gelar tunggal setelah dua kejuaraan terpisah.

Kualifikasi dan degradasi Piala: Promedio dan Tabla Acumulada

Di semua liga dengan Apertura dan Clausura, kedua pemenang lolos ke Copa Libertadores, Amerika Selatan yang setara dengan Liga Champions, bahkan jika satu-satunya pemenang musim ini diumumkan.

Di sisi lain, untuk menentukan penempatan musiman yang menentukan akses ke piala kontinental lainnya dan degradasi ke divisi dua, digunakan Tabla Acumulada, atau klasifikasi umum yang menjumlahkan poin yang terkumpul di kedua turnamen.

Namun di Argentina, metode yang berbeda digunakan, Promedio. Tentang apa itu? Koefisien dihitung berdasarkan poin yang diperoleh dan jumlah pertandingan yang dimainkan di ketiga musim sebelumnya.

Melalui perhitungan inilah pada tahun 2011 keputusan degradasi River Plate yang heboh diputuskan (dihukum dengan kekalahan play-off melawan Belgrano), sebuah peristiwa yang berkontribusi pada pengabaian formula Apertura dan Clausura demi turnamen bolak-balik tunggal di tahun-tahun berikutnya.

Author: Logan Carter