Bagaimana perjalanan kembali ke Serie A?

Sandro Tonali e Diego Valencia in Salernitana-Milan

Pesta 10 game dalam satu hari, tidak seperti dulu ketika semuanya dimainkan pada jam 3 sore, tetapi tersebar di 10 jam. Kembalinya Serie A setelah jeda panjang untuk Piala Dunia mungkin merupakan kasus “pesta menonton” sepak bola yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dari hidangan pembuka dengan Salernitana-Milan dan Sassuolo-Sampdoria, hingga Inter-Naples dan Udinese-Empoli disajikan sebagai hidangan penutup. Hari keenam belas liga teratas kami lebih melelahkan daripada menyenangkan untuk diikuti, tetapi pantang hampir dua bulan meringankan bakso.

Yang tidak diketahui dari istirahat panjang

Liburan musim dingin yang panjang belum pernah terjadi sebelumnya dan, dengan demikian, menghadirkan banyak hal yang tidak diketahui. Kami telah mencoba berhipotesis tim mana yang mungkin menderita lebih atau kurang dari ketidakaktifan yang berkepanjangan, atau yang dapat menerima lebih banyak kerusakan dari kejuaraan dunia, tetapi tidak adanya preseden sama sekali membuat hipotesis apa pun menjadi karya fantasi murni.

Siapa yang pergi ke seribu sebelum jeda akan terus melakukannya? Akankah mereka yang mengalami begitu banyak cedera untuk pulih mendapat manfaat darinya? Dan siapa – seperti Juve misalnya – yang telah bersiap sebelum jeda, apakah mereka akan terus membuat kemajuan? Mari kita lihat apa yang lama dan baru yang ditawarkan kembalinya pahlawan kita kepada kita.

Apa yang berjalan dengan baik dalam kembalinya Serie A

Milan memaksakan diri di Salerno, meskipun debut kiper ikonik Meksiko Ochoa (kadang-kadang menggembirakan). Dia melakukannya terutama berkat dua elemen, Leão dan Tonali. Yang pertama sekali lagi dikukuhkan sebagai kemewahan mutlak untuk kejuaraan Italia, yang selalu melaju dengan kecepatan yang jauh lebih lambat daripada standar Eropa tertentu. Setelah melihat Fernando Santos hampir selalu membiarkannya membusuk di bangku cadangan di Qatar, keraguan kembali muncul: bisakah Leao menjadi pemain top bahkan di Liga Premier?

Lalu ada Sandrino Tonali, seseorang yang selalu membuat dirinya terdengar di lapangan bahkan saat dia tidak terlihat. Itu membuat Anda tersenyum memikirkan kritik, dari fans Milan tetapi juga dari beberapa orang dalam, selama periode pertamanya bersama Rossoneri. Dengan kesabaran, dan prestasi yang tidak diragukan dari Pioli dan stafnya dalam menunggunya, bocah itu secara bertahap mengambil alih Milan, di mana dia jelas menjadi pemimpinnya hari ini. Perbandingan (hampir selalu beracun) dengan juara masa lalu seperti Pirlo telah sia-sia, tetapi kenyataannya Tonali memiliki kualitas untuk menjadi yang dibutuhkan tim: penuh semangat seperti Gattuso, agresif seperti Tardelli atau teknis seperti Pirlo. Beri dia kunci timnas juga, terima kasih.

Inter kembali dipoles seperti Sersan Hartman, agresif dan kejam dan yang terpenting tanpa rasa takut memberikan lapangan kepada para pemimpin. Dzeko dikukuhkan sebagai profesor sepak bola dan Inzaghi mencetak poin penting yang menguntungkannya melawan para pencela. Pelatih menebak hampir semua gerakan dan juga pergantian pemain, sesuatu yang jarang terjadi padanya musim ini. Pelatih memiliki andil besar dari pembelian yang pada gilirannya dikritik dalam beberapa kesempatan, seperti Acerbi, yang selain menyingkirkan Osimhen dari pertandingan telah menunjukkan bahwa dia bisa menjadi pemimpin pertahanan serba bisa, bahkan di Inter. . Dan kemudian ada Barella, yang versi paling briliannya dibawa kembali oleh jeda ini kepada kita.

Kami menyukai ketabahan Sampdoria, yang mampu meraih kemenangan penting, tandang kedua di liga. Penasaran bahwa Sampdoria masih berada di posisi 0 di kotak “kemenangan kandang”, stafnya seperti itu (dan situasi perusahaan tidak akan memungkinkan manuver masuk yang penting dalam jangka pendek), tetapi Stankovic mungkin akhirnya menangani situasi tersebut.

Dan kemudian Lecce yang luar biasa, yang seperti biasa memiliki pemain kedua belas di lapangan di “via del Mare”. Namun comeback Lazio bukan hanya karena dorongan dan hati, tetapi juga karena pilihan yang tepat seperti memasukkan Di Francesco. Mantan SPAL adalah pilihan untuk menyindir dirinya sendiri di antara ketidakamanan biancocelesti. Gol kedua, semuanya dari sebelumnya, hampir merupakan keindahan Zemanian.

Gol Milik dan pertahanan Juve berjalan dengan baik. Yang menari terlalu banyak, mengingat dia menghadapi tim yang belum pernah menang di Serie A, tetapi telah mengumpulkan 7 kemenangan beruntun tanpa kebobolan satu gol pun. Rekor pertandingan beruntun (10) dan kemenangan beruntun (9) dengan clean sheet tidak jauh. A “Siapa yang mengira itu?” itu suatu keharusan, tapi begitulah keadaannya.

Last but not least, kami menyukai Sozza. Di era yang ditandai dengan kekurangan wasit hebat dan dengan sedikit prospek menarik di cakrawala, otoritas Sozza mengelola Inter-Napoli menjadi pertanda baik untuk masa depan kategori tersebut.

Apa yang salah

Akan mudah untuk mengatakan Napoli, tetapi pada kenyataannya itu bisa menjadi episode yang terisolasi. Inter melakukan semua langkah dengan benar, membatalkan Osimhen dan Kvaratskhelia dengan Acerbi dan Darmian. Sekarang terserah kepada pasukan Spalletti untuk membuktikan bahwa itu hanya cegukan. Tentu saja, memikirkan Napoli yang mempertahankan rata-rata 2,7 poin per pertandingan hingga akhir kejuaraan tidak dapat dibayangkan, jadi tidak ada yang perlu dikhawatirkan, selain para korban profesional.

Kekecewaan besar lainnya hari ini adalah Lazio-nya Sarri. Tentu saja, jeda panjang juga berarti liburan tambahan bagi para pemain, sehingga mantan pelatih Napoli dan Juve itu tak bisa terus bekerja seperti yang diinginkannya. Namun, comeback yang dialami Lecce mengungkap masalah di skuat Biancocelesti. Yang diperlukan hanyalah satu hari performa buruk dari Milinkovic-Savic (mengingatkan pada si pucat dari Piala Dunia) dan absennya Luis Alberto, dan Lazio tiba-tiba menyadari bahwa mereka juga tidak memiliki sumber daya yang diperlukan di bangku cadangan untuk mempertahankannya. permainan di tangan atau untuk memulai kembali setelah lolos.

Dan kemudian ada Juve. Siapa yang menang, ya, dengan cara yang paling menyenangkan, tetapi yang tidak bisa membuat Anda puas. Bianconeri sebagian besar telah menemukan kembali sikap bersejarah untuk tidak pernah menyerah, tetapi mereka masih terlalu sering menderita. Absennya Vlahovic baik-baik saja, tetapi Allegri menghadirkan Zini dengan Juve yang terlalu ketat untuk Cremonese ini. Dan bahkan pada tingkat inisiatif itu tidak berlangsung lama, untuk kemudian dilanjutkan dengan cambukan kebanggaan.

Sayangnya, tim lain yang tak bertahan lama adalah Fiorentina. Pertandingan dengan Monza adalah simbol dalam pengertian ini: sekali sebagai tim yang hebat, yang jelas menderita. Selamat Palladino untuk melakukan perubahan dengan benar, tetapi Italiano masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan.

Masalah sebaliknya adalah Roma, yang menang dengan cara paling Spagnino. Kualitas manuver Giallorossi dipastikan dipercayakan kepada kilasan-kilasan para pemain berkelasnya (Dybala dan Zaniolo). Lambang dari jenis kemenangan ini adalah penyelamatan yang menentukan dari Abraham, yang secara teori harus mencetak gol.

Mari kita tinggalkan DAZN untuk yang terakhir, yang dipanggil untuk ujian yang sangat berat dengan 10 pertandingan dalam kerangka waktu terbatas, dan penonton yang diperkirakan lapar. Banyaknya keluhan tentang pertandingan kartel seperti Inter-Napoli menunjukkan bahwa masih banyak yang harus dikerjakan bahkan untuk saluran streaming resmi Serie A.

Apa yang dikatakan pergeseran ini kepada kami

Jika Piala Dunia telah dengan jelas menyatakan bahwa penguasaan bola adalah jimat, setidaknya dalam eksesnya, kejuaraan kami telah menyetujui kebangkitan tertentu dari “sepak bola Italia” klasik. Setelah bertahun-tahun di mana banyak pelatih terburu-buru mengklaim dominasi pertandingan, dan selalu yang lain yang tutup dan kemudian mulai lagi, kali ini ada yang tidak bersembunyi di balik jari. Samp asuhan Stankovic menaklukkan lapangan Sassuolo dengan hanya menguasai bola 32% dari waktu, dan pada dasarnya bermain dengan serangan balik. Spice menunggu dan menembus Atalanta yang rapuh setidaknya selama satu jam, hanya untuk dipasang kembali di masa injury time. Verona nyaris mengombinasikannya di Turin, meski penguasaan bola hanya 30%. Dan bahkan kemenangan Roma yang diperjuangkan dengan susah payah, pada akhirnya, mengacu pada pragmatisme yang serupa.

Author: Logan Carter