Bagaimana pertandingan persahabatan Inter berlangsung dan akan seperti apa?

Henrikh Mkhitaryan

Sementara sebagian besar tim terlibat dalam pertandingan persahabatan musim dingin, untuk edisi kesebelas berturut-turut di final Piala Dunia, seorang pemain Inter akan berpartisipasi (Lautaro Martinez dengan Argentina atau Marcelo Brozovic dengan Kroasia), sebuah rekor yang selama empat puluh tahun dibagikan dengan Bayern Munich (yang akan memiliki Mazraoui atau Upemecano dan Coman).

The Bull and the Crocodile adalah dua Nerazzurri terakhir yang masih berjalan di Qatar, namun semua pemain lain yang ambil bagian di Piala Dunia memiliki kesempatan untuk menikmati liburan selama beberapa minggu mulai dari pertandingan terakhir yang dimainkan sebelum kembali bekerja dengan staf Simone Inzaghi.

Oleh karena itu, André Onana (Kamerun), Stefan de Vrij dan Denzel Dumfries (Belanda) belum kembali, sementara Romelu Lukaku telah memutuskan untuk melepaskan sebagian besar liburannya untuk melanjutkan pelatihan lebih cepat dan kembali secepat mungkin dalam bentuk yang lebih dapat diterima daripada dalam apa yang ditunjukkan dengan kemeja Belgia.

Sementara itu, Nerazzurri sedang berupaya memperbaiki posisi saat kejuaraan dilanjutkan pada 4 Januari. Berbagai laga persahabatan dijadwalkan dalam roadmap Inter selama liburan, mari kita lihat bagaimana kelanjutannya.

Gzira United-Inter 1-6

Inter menyelenggarakan retret kecil dari 4 hingga 9 Desember di iklim yang lebih sejuk di Malta, menyelenggarakan pertandingan persahabatan pertama pada Senin 5 dengan tim lokal Gzira United, yang saat ini berada di urutan ke-4 di Maltese Premier League.

Dengan cederanya Correa dan absennya Lautaro dan Lukuku, satu-satunya striker yang tersedia adalah Dzeko, didukung oleh Valentin Carboni muda. Dalam pertandingan dengan kecepatan terbatas melawan lawan yang jauh lebih rendah, Nerazzurri menemukan cara untuk mencetak gol dengan enam pemain berbeda.

Pertama Bellanova yang memecah kebuntuan dengan gol bagus umpan silang Bastoni, lalu Asllani yang menggandakan keunggulan dengan tembakan dari luar. Sekitar setengah jam Gzira memperpendek jarak berkat tap-in dari Jefferson di tengah keributan, tetapi tak lama kemudian Inter lepas landas dengan tendangan bebas sempurna dari Calhanoglu dari jarak dua puluh lima meter dan kemudian dengan umpan tepat waktu dari Gosens atas saran Bastoni .

Di babak kedua, perubahan mengubah wajah tim dan Nerazzurri terus mencetak gol, pertama dengan Dimarco mengikuti assist dari Mkhitaryan dan kemudian dengan sundulan Armenia, yang kali ini menerima assist dari full-back Italia.

Inter-Salzburg 4-0

Laga persahabatan kedua yang dimainkan di Malta pada Rabu 7 Desember kaliber yang sangat berbeda: Inter menantang Red Bull Salzburg, penguasa Bundesliga Austria (juara bertahan dan pemimpin saat ini dengan 6 poin di depan Sturm Graz) dan Liga Europa diharapkan melawan Roma setelah “terdegradasi” dari Liga Champions.

Austria, jauh di belakang dalam persiapan mengingat bahwa mereka hanya akan kembali ke lapangan pada awal Februari, harus menghadapi banyak absen: selain Pavlovic (Serbia) dan Okafor (Swiss) yang terlibat di Qatar, daftar pemain cedera termasuk Solet, Okoh, Ulmer , Gourna-Douath, Diakité, Tijani, Capaldo, Omoregi dan Fernando.

Untuk kesempatan itu, Simone Inzaghi mengatur tim dengan formasi 3-5-1-1, dengan Mkhitaryan di belakang Dzeko. Adalah pemain Armenia yang menjadi protagonis hebat dalam pertandingan tersebut, berkat gol yang membuka skor di akhir manuver bagus yang dimulai oleh Mkhitaryan dan diteruskan dari kaki Dzeko dan Dimarco sebelum gol dari gol ke-22 Nerazzurri dari lapangan. pusat daerah.

Di penghujung babak pertama Calhanoglu melepaskan tendangan bebas yang menemukan sundulan akurat Acerbi untuk menggandakan keunggulan, dan setelah sekitar setengah jam babak kedua, Mkhitaryan kembali mencetak gol, berkat aksi yang dipicu dan diselesaikan secara pribadi oleh Bellanova dan Dzeko.

Terakhir, di final, Valentin Carboni muda yang mencatatkan namanya di papan skor berkat gerakan meluncur yang membelokkan umpan silang Gosens ke gawang.

Pertandingan persahabatan Inter berikutnya: Betis Seville, Reggina dan Sassuolo

Kembali ke Milan pada 9 Desember, Inter melanjutkan persiapan musim dinginnya dan telah menetapkan tanggal untuk laga persahabatan berikutnya, semuanya dalam level tertentu.

Sebuah pertandingan dijadwalkan pada Sabtu 17 Desember pukul 18:00 di Seville melawan Betis, tim yang saat ini berada di posisi ke-6 di La Liga Spanyol dan menyelesaikan grup Liga Europa mereka tanpa kekalahan (di mana mereka juga bertemu Roma).

Dilatih oleh Manuel Pellegrini, Spanyol harus menyerahkan veteran Piala Dunia Andres Guardado (Meksiko), William Carvalho (Portugal), Youssouf Sabaly (Senegal) dan Pezzella Jerman Argentina dan Guido Rodriguez, yang pasti akan terlibat dalam salah satu dua final.

Simone Inzaghi, di sisi lain, akan memiliki André Onana dan Romelu Lukaku kembali, yang akan turun sebagai starter dalam ujian yang sangat penting terkait kondisinya. Danilo D’Ambrosio dan Joaquin Correa juga harus pulih dari cedera masing-masing.

Pada Kamis 22 Desember pukul 18:00 akan ada reuni keluarga di stadion Granillo di Reggio Calabria: sebenarnya, Inter menantang Reggina yang dilatih oleh Pippo Inzaghi, saudara Simone. Namun ikatan antara kedua klub tidak berhenti pada ikatan keluarga antara kedua pelatih: di antara para granatas, yang saat ini berada di peringkat ke-2 Serie B, gelandang muda Giovanni Fabbian menjalani musim yang luar biasa, dengan status pinjaman dari nerazzurri. Laga tersebut akan menjadi kesempatan untuk mengamati perkembangannya secara dekat dan menilai apakah ia dapat kembali secara permanen ke skuat Nerazzurri musim depan.

Terakhir, pada Kamis 29 Desember, Inter menutup tahun di Reggio Emilia, memainkan ujian melawan mantan pemain Sassuolo asuhan Andrea Pinamonti pada pukul 17:00. Tim yang dilatih oleh Alessio Dionisi, peringkat ke-15 di Serie A, sering menjadi tim bete noire Inter dalam beberapa tahun terakhir, dan menghadapi mereka tanpa taruhan besar akan menjadi perubahan yang menyenangkan. Satu-satunya yang absen di antara para neroverdi adalah Martin Erlic, yang saat ini berada di jajaran Kroasia di Qatar.

Author: Logan Carter