Bola voli, tim nasional wanita mencapai semifinal Piala Dunia

Bola voli, tim nasional wanita mencapai semifinal Piala Dunia

Tim voli putri Italia mengalahkan China 3-1 (25-16, 25-22, 13-25, 25-17) di perempat final Kejuaraan Dunia 2022. Berkat penampilan luar biasa melawan tim Asia, tim putri dengan Davide Mazzanti akan kembali turun ke lapangan pada babak semifinal kejuaraan dunia pada Kamis 13 Oktober (pukul 8 malam di Apeldoorn) untuk menghadapi Brasil yang mengalahkan Jepang. Ini adalah semifinal dunia ketiga berturut-turut bagi kami, setelah edisi 2014 dan 2018, yang kelima secara keseluruhan, juga terhitung 2002 dan 2006.

Biru 3-1 untuk Cina melihat Paola Egonu di perisai: sang juara adalah pencetak gol terbaik dari permainan dengan 30 poin (3 ace). Unggul juga kontribusi dari pasangan tengah Danesi (11 poin) dan Lubian (9). Dalam statistik formasi tiga warna lebih unggul untuk memblokir (12 vs 8) dan untuk melayani (4 ke 2).

Sebagai formasi awal, pelatih Mazzanti membenarkan Orro dalam menggiring bola, berhadapan dengan spiker Egonu, Bosetti dan Sylla, Danesi tengah dan Lubian, membebaskan De Gennaro.

Awal pertandingan mendukung warna biru, Orro mengatur permainan dengan sangat baik dan China kalah (8-2). Pasangan tengah Danesi-Lubian menciptakan masalah besar bagi lawan mereka dan Italia tetap memimpin (17-12). Asian mencoba untuk bereaksi (18-14), tetapi Egonu dan rekan satu timnya tidak kebobolan peluang dan set berakhir dengan 25-16 yang berat.

Sang juara Eropa langsung mencoba perpanjangan waktu di set kedua, namun China langsung membalasnya (4-4). Paola Egonu menghasilkan break biru baru (8-4), sedangkan tim Asia merasakan pukulannya (13-9). Setelah momen sulit, China mampu kembali menyamakan kedudukan berkat pertahanan yang bagus (15-15). Comeback yang diderita tidak mematahkan kepastian Italia, anak-anak asuhan Mazzanti justru kembali memimpin (19-15), memanfaatkan urat nadi realisasi Egonu: 8 poin di set tersebut. Di final, tim nasional tiga warna itu menahan kembalinya lawan (22-21) dan menang 25-22.

Tren fraksi ketiga sangat berbeda, Cina mendikte kecepatan dan Italia untuk pertama kalinya dalam pertandingan menemukan dirinya dalam kesulitan besar (3-7). Fase-fase selanjutnya memastikan momen terbaik Asia (8-13), sedangkan kami terpaksa mengejar. Anak-anak asuhan Mazzanti tidak mampu untuk menjadi tajam dan lawan tidak melewatkan kesempatan untuk kembali ke permainan, memenangkan set 13-25.

Sekembalinya ke lapangan, kedua tim memberikan hidup dengan tanya jawab yang panjang (9-7), berjuang keras. Dering pertama dari anak perempuan Mazzanti, mampu unggul tiga poin (12-9). Sekali di depan, juara Eropa mengatur kecepatan mereka dan Cina tidak mampu mengimbangi (17-12). Final tidak menyimpan kejutan dan tim nasional tiga warna terbang menuju semifinal kejuaraan dunia (25-17).

“Pada titik ini kita hanya harus menjadi diri kita sendiri; tim memiliki kemampuan untuk mengekspresikan dirinya yang terbaik ketika bermain dengan kecepatannya sendiri, ”komentar Mazzanti.

Author: Logan Carter