Civitanova tidak memberikan kesempatan kepada Milan

Ivan Zaytsev

Di Monza, dalam penundaan hari kesepuluh SuperLega Credem Banca, Cucine Lube Civitanova memperoleh kemenangan penting melawan Allianz Milano dalam empat set (21-25, 25-22, 22-25, 21-25) dan mengunci kualifikasi untuk perempat final Piala Italia.

La Lube segera melakukan servis dengan baik dan banyak melakukan sentuhan di blok (7-9), namun Milan, yang tak terkalahkan dari jarak 9 meter, masih bisa menjaga kontak. Dari kemungkinan bola yang sama, kami mencapai sel +3 Lube (12-15) berkat dua blok. Si merah putih mempertahankan keunggulan ganda dengan bantuan Video Check atas serangan Yant yang digagalkan Ishikawa (16-18). Sang juara Italia mengejar Nikolov, dengan satu blok dari Zaytsev dan berkat serangan lawan mereka (17-22). Pukul 18-22 Fusaro melakukan debutnya dengan seragam Allianz. Di final Milan mencoba dengan ace dari Porro (20-23), tapi Lube lolos ke bola set kedua karena kesalahan servis Mergarejo (21-25). Terlepas dari perpanjangan waktu dari mantan merah dan putih Vitelli (6 poin dengan 100%) dan serangan dari Milan, Lube memanfaatkan 12 kesalahan lawan dan bekerja dengan baik baik dari jarak 9 meter maupun dalam pertahanan blok.

Di set kedua kami memulai poin demi poin, tapi Milan berbalik melakukan servis dan unggul dua kali lipat, berkat serangan Zaytsev (12-10). Civitanova langsung kembali ke pertandingan dengan ace Yant (15-15). Milan tidak mengambilnya dan naik +3 (kesalahan putih dan merah dalam servis, serangan oleh Nikolov dan ace oleh Porro untuk 18-15). Pada 19-17 Blengini memasukkan Garcia dan Bottolo, tapi Milan maju dengan kontribusi besar dari Vitelli (22-17). Marches mengunyah beberapa poin (23-20) dan menakuti rival mereka (24-22), tetapi Mergarejo menutup akun (25-22).

Di babak ketiga antara merah dan putih Garcia dan Bottolo mulai berlawanan dengan Nikolov di band. Setelah fase belajar dengan servis Nikolov, Lube menandatangani tiga break berkat Chinenyeze, yang meninggikan dirinya melawan mantan timnya, dan Bottolo, yang bagus dalam penyelesaian (12-16). Yang tak kalah penting adalah pertahanan Balaso dan D’Amico yang beberapa kali disisipkan dalam pertandingan. Piazza memainkan kartu Piano melawan blok tersebut, tetapi Lube menguasai set tersebut (16-19) dan meningkatkan jarak dengan menemukan keunggulan maksimum pada serangan Nikolov (17-23). Untuk tim Lombard, Bonacchi dan Lawrence masuk, yang tampil dengan baik. Pada ace Ishikawa dan tembakan Vitelli (21-23) Blengini bermain untuk kedua kalinya dalam beberapa menit. Civitanova bangun dengan tangan terulur, tetapi Video Check yang kontroversial memberikan poin ke Milan (22-23). Babak pertama Chinenyeze dan blok De Cecco menggagalkan comeback Milan (22-25).

Inisiatif, di set keempat, terus-menerus untuk merah dan putih (6-9), yang segera mengisi bahan bakar dengan Garcia (7-11) dan memanfaatkan pukulan paksa dari Milan (8-13). Piazza masih bertaruh pada Bonacchi dan Lawrence, tetapi para juru masak sedang menguasai bola (12-17). Di momen terbaiknya, Civitanova menuduh bagian pendek kosong (16-18). The Lombards berharap untuk kembali, tetapi merah putih muda tidak terkejut dengan lawan mereka dan menutup kontes dengan bola api dari Garcia (21-25).

Author: Logan Carter