CR7 tutup Messi, menuju “final impian”

Cristiano Ronaldo

Angkat tangan Anda jika Anda tidak pernah berpikir, setidaknya sekali, tentang duel Messi-CR7 di final kejuaraan dunia. Masalahnya sangat sulit, mengingat rintangan yang sangat berat di jalan baik di Argentina maupun di Portugal, tetapi secara teknis memungkinkan dan itu cukup untuk diimpikan.

Rintangan pertama bagi Portugal bukanlah hal sepele, karena tradisi dengan Swiss sangat berimbang. Secara teknis Lusitania memiliki sesuatu yang lebih, tetapi organisasi permainan yang diberikan oleh Marat Yakin membatalkan – atau hampir – jarak tersebut. Di latar belakang ada rekor yang harus disamai atau dipatahkan: bagi Swiss, perempat final berarti penyamaan keunggulan nasional, bagi Portugal, langkah yang tak terhindarkan menuju tujuan baru.

Portugal-Swiss: info berguna

Kapan bermain?

Portugal-Swiss akan dimainkan pada Selasa 6 Desember pukul 20 waktu Italia, di Losail Iconic Stadium di Losail.

Di mana melihatnya?

Pertandingan akan terlihat di Rai 1, jelas seperti semua pertandingan Piala Dunia Qatar 2022. Sedangkan untuk online, pertandingan juga akan tersedia dalam streaming langsung di aplikasi dan di situs web RaiPlay.

Preseden antara Portugal dan Swiss

Jarang seperti pada kesempatan ini, preseden menceritakan sulitnya sebuah pertandingan. Meskipun Portugal adalah negara paling sukses dalam hal sepak bola, Swiss memiliki tradisi positif melawan Lusitania. Dari total 25 pertandingan yang dimainkan, antara pertandingan persahabatan dan kompetisi resmi, Swiss menang 11 kali melawan Portugis 9, sementara imbang 5 kali.

Di tingkat kompetisi besar telah terjadi beberapa bentrokan tetapi hampir selalu di babak kualifikasi, hanya sekali di babak final: itu adalah Kejuaraan Eropa 2008 dan Swiss menang 2-0 dengan dua gol dari Hakan Yakin, playmaker sekaligus saudaranya. dari CT Swiss saat ini, yang malah bermain di posisi yang lebih terbelakang.

Tidak boleh dilupakan juga bahwa kedua timnas sudah dua kali berhadapan di tahun 2022, keduanya di Nations League: 4-0 untuk tuan rumah di Portugal, balas dendam 1-0 di Jenewa.

Pilihan pelatih dan keadaan bentuk

Kembali sejenak ke persaingan abadi bersama Messi, aspek Cristiano Ronaldo yang tampak cukup nyata patut digarisbawahi. Kedua juara super tersebut berada di fase akhir dari karir mereka yang luar biasa, tetapi kesan yang jelas adalah bahwa Argentina lebih bergantung pada Messi daripada Portugal dengan CR7. Musik di telinga para penggemar Lio, tetapi kemerdekaan Portugal dari penurunan Cristiano harus dianggap sebagai kebajikan, bahkan jika ada di antara para penggemar Lusitania yang mulai menggerutu.

Bahkan melawan Korea, agen bebas paling terkenal di dunia telah mengecewakan ekspektasi, juga kehilangan peluang sensasional. Namun tidak terpikirkan bahwa Fernando Santos akan melepaskannya saat babak sistem gugur dimulai. Fase di mana Cristiano belum pernah mencetak gol dalam karirnya di kejuaraan dunia. Ke-8 golnya sebenarnya sudah sampai di babak penyisihan grup, rekor yang dia bagi dengan Messi, tapi hanya sampai kemarin. Kita lihat apakah dia juga bisa lolos di babak 16 besar Qatar 2022.

Di sekitar CR7, Fernando Santos akan menurunkan formasi yang khas, setelah pergantian pemain yang cukup besar melawan Korea. Cancelo dan Dalot di sayap, Carvalho dan Neves keduanya berperan sebagai “terbang” dan Bruno Fernandes (2 gol dan 2 assist dalam 2 pertandingan sejauh ini) untuk mendukung fase ofensif. Pemain Milan Leao masih harus mulai dari bangku cadangan, serta Vitinha, lebih pendek dari Neves dan Carvalho dan cocok untuk setiap skenario dengan ruang besar, oleh karena itu pada dasarnya di babak kedua.

Bahkan untuk Swiss, formasi tipikal, dengan mantan Atalantino Freuler secara khusus dibebankan setelah gol kualifikasi melawan Serbia. Xhaka, di sisi lain, dapat dianggap sebagai semacam pembuat keajaiban, setelah perkelahian terakhir dan gerakan jahat yang hanya membuatnya mendapat kartu kuning.

Kemungkinan formasi Portugal-Swiss

Portogallo (4-3-3): Diogo Costa; Cancelo, Ruben Dias, Pepe, Diogo Dalot; William Carvalho, Ruben Neves, Bruno Fernandes; Joao Felix, Cristiano Ronaldo, Bernardo Silva. Svizzera (4-3-3): Sommer; Widmer, Akanji, Elvedi, Rodriguez; Tabur, Freuler, Xhaka; Shaqiri, Embolo, Vargas.

Game apa yang harus kita harapkan

Jika sampulnya tetap eksklusif dari Cristiano Ronaldo, statistik malah memberi kita indikasi lain tentang apa yang secara realistis bisa menjadi kunci pertandingan. Persaingan antara dua paket lini tengah tentu menjadi kunci yang mungkin, karena memang kesepahaman Freuler dan Xhaka kini telah terjalin seiring berjalannya waktu, kemudian juga diintegrasikan oleh Sow yang baik, namun engsel yang dibentuk oleh William Carvalho dan Ruben Neves adalah salah satunya. yang terbaik di dunia, untuk kekuatan tumbukan (lebih dari 60% tekel dimenangkan) dan kualitas teknis dan taktis, yang terintegrasi dengan penemuan dan tekanan dari pasangan Fernandes-Bernardo Silva.

Tantangan jarak jauh abadi dengan Messi dapat memberikan dorongan ekstra untuk CR7, yang memiliki catatan lain dalam pandangannya: dengan mencetak gol dia akan mencapai 9 tidak hanya Lio, tetapi juga Eusebio. Permainan Cristiano dan mereknya juga bergerak dalam sejarah tim nasional, yang bersama Eusebio menemukan tempat ketiga yang masih menjadi hasil terbaik Portugal, di piala dunia. Jika dia bermain dengan menempatkan dirinya di pembuangan rekan satu timnya, alih-alih bermain terlalu banyak untuk kecemerlangan fisiknya saat ini, Portugal akan mendapat keuntungan besar. Di sisi lain, rekor yang diraih bahkan sebagai aktor pendukung bernilai sebanyak yang diperoleh dengan “pertunjukan satu orang”.

Author: Logan Carter