Daniel Madonia adalah perak Tekken 7 di Kejuaraan Dunia IESF di Bali!

Daniel Madonia adalah perak Tekken 7 di Kejuaraan Dunia IESF di Bali!

Dari tanggal 1 hingga 12 Desember 2022 Kejuaraan Dunia Esports digelar di Bali (Indonesia), kejuaraan dunia video game kompetitif oleh IESF.

Setelah “tes” 2009 (IESF Challenge) dan 2010 (IESF Grand Final), International Esports Federation pada tahun 2011 meresmikan Kejuaraan Dunia di Andong (Korea Selatan). Hanya dua acara yang diadakan pada kesempatan itu, satu untuk Starcraft II dan satu untuk FIFA, tetapi sejak itu program tersebut telah berkembang pesat, seperti halnya para peminat berikut, yang membuktikan kebaikan proyek tersebut.

Perlu disebutkan bahwa IESF adalah satu-satunya organisasi federatif yang sejauh ini mampu mengkonsolidasikan dirinya di sektor eSports yang ramai – dan agak anarkis. Didirikan pada tahun 2008 dan berbasis di Korea Selatan, IESF saat ini memiliki 130 negara anggota (di antaranya adalah Italia) dan 60 federasi esports nasional/kontinental. Intinya, IESF diakui secara global oleh para pelaku eSports.

Dan bukan itu saja, karena pada tahun 2013 federasi berhasil memasukkan beberapa turnamen video game dalam program Asian Indoor and Martial Arts Games: hasil yang sangat penting dalam proses mendekati olahraga tradisional, yang merupakan tujuan sebenarnya dari IESF.

Sementara pengakuan resmi dari seluruh komite Olimpiade masih tertunda, perjalanan eSports menuju visibilitas yang lebih besar di industri lain terus berlanjut. Prestasi juga jatuh pada Kejuaraan Dunia IESF yang pada edisi Bali ke-12 menandai rekor baru dengan 7 meja medali.

Mari kita lihat bagaimana mereka bermain.

Kejuaraan Esports Dunia 2022 Bali (kredit IESF)

Di World Esports Championships 2022, pemain dari 104 negara berkompetisi dengan judul-judul berikut: Dota 2, Tekken 7, PUBG (PlayerUnknown’s Battlegrounds), Counter Strike: Global Offensive, eFootball™ 2023, Mobile Legends: Bang Bang. 6 video game tapi 7 event karena CS:GO juga mengadakan turnamen khusus untuk pemain wanita.

Mari kita mulai dari tabel perolehan medali yang memperlihatkan dominasi net tuan rumah, yakni Indonesia yang mengoleksi 3 emas dan satu perunggu. Sebaliknya, emas adalah barang rampasan Polandia, Makedonia, Pakistan, dan Kazakhstan. Dengan masing-masing dua perak kami menemukan Argentina dan Filipina. Perak untuk Mongolia, Italia, dan Brunei. Kuwait, Laos, Turki, Yordania, dan Tim IESF (Rusia) melengkapi perolehan medali dengan masing-masing satu perunggu.

Berikut adalah podium dari setiap acara:

CS:GO terbuka – Makedonia (1), Mongolia (2), IESF (3)

CS Wanita:Pergi – Polandia (1), Argentina (2), Indonesia (3)

MLBB – Indonesia (1), Filipina (2), Kamboja (3)

Tekken 7 – Pakistan (1), Italia (2), Kuwait (3)

Dota 2 – Indonesia (1), Filipina (2), Laos (3)

PUBG – Kazakhstan (1), Brunei (2), Yordania (3)

eFootball 2023 – Indonesia (1), Argentina (2), Turki (3)

Turnamen ini terutama diikuti oleh tim-tim dari wilayah Asia (Timur Tengah, Timur Jauh, dan wilayah Pasifik). Dunia eSports barat, yang sebagian besar terdiri dari pemain Jerman, Argentina, dan Polandia, justru kurang terwakili.

Dua orang Italia turun ke lapangan. Yang pertama adalah Carmine “Naples17x” Liuzzi, juara bertahan dunia eFootball di kategori Terbuka. Profesional dari Campania di bawah tim QLASH telah menemukan kualifikasi berkat perempat final yang dicapai di kejuaraan Eropa beberapa bulan lalu. Di Bali dia termasuk favorit untuk medali dan dimulainya turnamen juga menegaskan hal ini.

Liuzzi mendominasi grupnya (semuanya 16, dengan 68 tim terdaftar!) mengungguli Jepang, Kuwait dan Republik Ceko Di babak 32 besar ia kemudian menyingkirkan pemain dari Burma itu dengan dua kemenangan berbanding nol (Bo3). Di babak 16 besar, berkat undian awal yang tidak menguntungkan, ia menemukan salah satu pemain eFootball terkuat di dunia di depannya: Mucahit Turki “Mucahit21” Servili yang menang 0-2. Dengan formula yang memasukkan Loser Bracket hanya untuk mereka yang tersingkir di perempat final, turnamen Liuzzi berakhir seperti ini. Kasihan. Sebagai catatan, Servili finis ketiga, di belakang petenis Indonesia Elga “Cahya” Putra (1) dan pemain Argentina Reynaldo “Kingpes_10” Molina Alfonsin (2). Juga dari podium adalah juara Eropa Marko “Roksa22” Roksic.

Turnamen Daniel Madonia, eksportir Tekken 7, berjalan jauh lebih baik, namun “Danielmado” tidak dimulai dengan baik. Di seberang segera ada kandidat untuk kemenangan terakhir, Arslan “Arslanash” Siddique dari Pakistan (kami menceritakan kisahnya di sini). Pertandingan satu sisi, dengan Siddique menyelesaikan dalam 3 game berturut-turut.

Arslan “Arslanash” Siddique (credits RedBull)

Madonia dengan demikian jatuh ke Braket Pecundang dan dari sinilah comeback besarnya dimulai. Di babak pertama ia menyingkirkan pemain Republik Dominika itu 3-0. Sebaliknya, pertandingan kedua jauh lebih intens dan hanya di pertandingan terakhir (3-2) pemain Italia itu berhasil menyingkirkan lawannya dari Thailand (Nopparut “Book” Hempamorn).

Di final pertama LB, Danielmado mengalahkan Chan “jokre” Mo Lee dengan skor 3-1. Di babak kedua ia menemukan percikan api untuk menutup pertandingan menyakitkan 3-2 melawan pemain Kuwait Fahad “Yoredz” Al Mutairi.

Muncul kembali di babak utama, dalam perebutan gelar ia menemukan Siddique yang sekali lagi terbukti menjadi yang terkuat. Final 0-4 untuk pemain Pakistan tidak hanya bernilai emas, dia juga menyukai “clean sheet” yang fantastis: bahkan tidak ada satu pertandingan pun yang kebobolan selama turnamen!

Di hadapan ini, perak Daniel Madonia adalah logam yang sangat bergengsi!

Penunjukan Kejuaraan Esports Dunia adalah untuk tahun depan: tanggalnya belum diumumkan, tetapi lokasinya adalah Iasi (Rumania).

Author: Logan Carter