Death Stranding 2: sekuel atau prekuel?

Death Stranding 2: sekuel atau prekuel?

Tanggal 8 Desember lalu, dalam rangka Games Awards 2022, Death Stranding 2 atau DS2 diumumkan, demikian sebutan dari pembuat gamenya sendiri, Hideo Kojima yang hadir di acara tersebut.

Pengumuman tersebut disertai dengan trailer yang menimbulkan banyak diskusi – seperti yang sering terjadi dengan judul-judul desainer game Jepang yang brilian dan penuh teka-teki – dan yang kami usulkan di bawah ini.

Kredit YouTube/Kojima Productions

Dari sedikit – tapi seru – fragmen adegan yang bisa dilihat, orang bisa merasakan bahwa sekali lagi Hideo Kojima bermain dengan penonton. Seperti diketahui, dengan trailernya, pencipta saga Metal Gear yang terkenal cenderung menipu hingga benar-benar eksplisit, meninggalkan keraguan tentang elemen mana yang benar dan mana yang merupakan bagian dari kebohongan.

Trailernya justru bukannya memberi jawaban, mendorong kita untuk bertanya, termasuk yang ada di judul karya tersebut. Yang utama, bagaimanapun, adalah tentang hubungan dengan bab sebelumnya (Death Stranding) dan gameplay.

Untuk poin pertama, trailer mengisyaratkan bahwa ini adalah sekuel, bukan prekuel. Bahkan, video ditutup dengan pertanyaan “Haruskah kita terhubung?” (haruskah kita terhubung?). Lalu ada beberapa karakter dari chapter pertama (Fragile, Sam dan Higgs), meski dengan perbedaan fisik yang mencolok. Terakhir, trailernya penuh dengan kutipan dari Death Stranding (pelarian Cliff misalnya) dan dari Metal Gear Saga: kendaraannya sangat mirip dengan Metal Gear Rex.

Soal gameplay, sayangnya tidak banyak yang bisa diharapkan dari sebuah trailer sinematik, meski tampilan sektor grafisnya mengesankan. Oleh karena itu, petunjuk juga hilang tentang bagaimana permainan itu nantinya dan ini juga merupakan bagian dari strategi Kojima, mengingat bab pertama telah memecah belah publik dan kritikus. Harapannya, bukannya tidak berdasar, ini akan mengalami perubahan signifikan baik karena sifat dari judulnya sendiri maupun sifat seorang penulis yang selalu tahu cara memperbarui dan meningkatkan gameplay dari judulnya.

Hideo Kojima (kredit Wikipedia)

Sadar akan jebakannya, selama wawancara singkat dengan TGA, sang sutradara sendiri mendorong publik untuk mencari detail yang kurang lebih tersembunyi di trailer yang mereka lihat.

Beberapa klarifikasi lagi datang beberapa hari yang lalu, ketika Kojima sendiri menjelaskan dalam podcast Struktur Otaknya bahwa Death Stranding 2 tidak akan menjadi “sekuel biasa”, tetapi “sesuatu yang unik dan lebih mudah diakses”. Sehubungan dengan judul pertama, dia kemudian menjelaskan bahwa “agar dapat menyapa orang yang belum memainkan chapter pertama, saya membuat game tersebut nostalgia dan baru pada saat yang bersamaan”. (sumber spaziogames.it)

Semua ini meningkatkan air mulut, tetapi menambahkan sedikit beton. Belum lagi untuk saat ini kami bahkan tidak tahu tahun rilisnya.

Satu-satunya kepastian menyangkut pengembang dan distributor. Yang pertama adalah Kojima Productions, studio yang didirikan oleh desainer game yang sama dan menjadi independen dari Konami pada tahun 2015. Kojima Productions memulai debut independennya dengan Death Stranding pada tahun 2019. Sony, di sisi lain, bertugas mendistribusikan chapter baru tersebut.

Tangkapan layar tajuk memuji YouTube/Kojima Productions

Author: Logan Carter