Di mana Zinedine Zidane akan berlatih? Semua tebakan

Zinedine Zidane

Juara di lapangan tetapi juga kebijaksanaan, Zinedine Zidane telah menjadi profil “terberat” di antara para pelatih tanpa kontrak selama satu setengah tahun sekarang. Namun, karena mudah dipahami, ini tentu saja bukan masalah kurangnya pelamar. Jauh dari itu: Zizou mampu menunggu kesempatan yang tepat. Masalahnya, jika ada, adalah bahwa peluang yang tepat mungkin tidak ada. Mari kita coba pahami alasannya.

Zidane masih tanpa bangku cadangan: di mana dan kapan kita akan bertemu dengannya lagi?

Tepat 581 hari telah berlalu sejak 27 Mei 2021, atau sejak hari perpisahan Zinedine Zidane dan Real Madrid untuk kedua kalinya. Sejak itu, juara Prancis itu tidak melatih lagi, meski telah – dan masih – beberapa kali didekati ke berbagai bangku. Jelas semuanya bergengsi, sebagaimana layaknya manajer dari garis keturunan tinggi seperti Zizou terbukti.

Tidak untuk Brasil dan Manchester United

Berapa banyak pelatih yang mampu menolak peran pelatih Brasil? Sedikit, sangat sedikit, tapi Zinedine Zidane tentu salah satunya. Menurut apa yang dilaporkan beberapa agen pers dalam beberapa jam terakhir, mantan pelatih Real Madrid itu akan dihubungi oleh federasi hijau dan emas, ingin membalik halaman setelah kekecewaan di seluruh dunia dan perpisahan – sebenarnya sudah direncanakan – ke Tite. Zidane akan mengulur waktu, karena keinginannya adalah menunggu perkembangan seputar nasib Didier Deschamps.

Sebelum Brasil, Zizou telah menolak kemajuan lain, yang paling sensasional tetap dari Manchester United. Setan Merah telah mencari Zidane lebih dari setahun yang lalu, menerima penolakan yang sopan namun jelas. Bahkan mungkin preferensinya ada di tempat lain, Prancis atau PSG. Kemudian orang Paris mengucapkan selamat tinggal kepada Pochettino, menyerahkan kunci tim kepada Galtier.

Zidane, Prancis dan nasib Deschamps

Pelatih Prancis saat ini, meski kalah di final, dikreditkan dengan peluang bagus untuk pembaruan. Menurut laporan dari pers transalpine, Deschamps harus bertemu dengan para pemimpin federasi sepak bola Prancis di hari-hari pertama tahun baru, untuk menyampaikan keinginannya. Nyatanya, tampaknya bola sepenuhnya ada di tangan “Didì”, yang sudah menjabat selama lebih dari 10 tahun, dan posisinya semakin diperkuat dengan dukungan kuat bahkan dari Emmanuel Macron. Jika Deschamps memperbaharui 4 tahun lagi hingga Piala Dunia 2026, sepertinya tidak mungkin Zidane akan terus bersiaga selama ini.

Hipotesis Juve dan apa yang tidak cocok

Di latar belakang tetap ada tujuan lain yang akan sangat disambut baik oleh pihak yang berkepentingan: Juventus, tim yang meluncurkannya ke sepakbola hebat dan klub yang selalu dekat dengan Zizou. Kemungkinan pendaratannya di bangku hitam dan putih telah dibicarakan selama beberapa tahun, setidaknya sejak musim Sarri dan dia terus dibicarakan bahkan dalam periode ini. Di Turin, Zinedine Zidane dapat memiliki kekuasaan penuh di pasar, serta pada pilihan teknis, tetapi setidaknya ada dua kesulitan: kontrak Allegri dan kesulitan Juventus saat ini – termasuk masalah yudisial.

Massimiliano Allegri memiliki kontrak 9 juta (termasuk bonus) per musim hingga 30 Juni 2025. Jadi, seperti kasus bangku cadangan Prancis, di sini juga kendala utamanya disebut “waktu”, tapi tidak hanya itu. Sebuah klub yang dalam beberapa tahun terakhir telah mengalami perampingan yang signifikan dibandingkan dengan ambisi era Ronaldo, dengan neraca yang semakin menderita, tampaknya bukan kandidat ideal untuk merekrut pelatih dengan gaji minimal 10 juta nett per musim seperti Zinedine Zidane. .

Ini sudah akan menjadi masalah tanpa persetujuan berat dengan Allegri, jelas dengan “acciughina” di pelana itu menjadi hipotesis yang lebih jauh. Lalu ada situasi penyelidikan yang sedang berlangsung, yang kesimpulannya tidak mungkin diprediksi. Dalam hal sanksi berat, di Italia tetapi juga dan terutama oleh UEFA, kedatangan Zidane akan menjadi hampir mustahil, setidaknya dalam waktu singkat. Namun untuk masa depan, semuanya sangat terbuka.

Dan mengapa bukan Real-ter?

Kesimpulannya, apakah kita akan segera menemukan Zinedine Zidane di bangku penting? Kesulitan dalam membuat prakiraan ini terletak pada kenyataan bahwa setiap hipotesis meramalkan skenario yang masih penuh dengan hal-hal yang tidak diketahui. Prancis dikaitkan dengan pembaharuan Deschamps, Juve dengan situasi perusahaan dan kontrak Allegri. Yang lain tampak ketinggalan, tapi hati-hati dengan kemungkinan kilas balik dari Real Madrid.

Di bangku Merengues ada institusi seperti Carlo Ancelotti yang memiliki kontrak hingga Juni 2024. Zizou bisa menunggu untuk kemudian memulai lagi dengan proyek baru, dan mungkin satu lagi Mbappe di skuat. Faktanya, bukan rahasia lagi bahwa mantan Ballon d’Or itu menyayangi penggantinya dengan nomor punggung 10 berseragam Bleus, dan ini menjadi argumen yang berbobot tentang kemungkinan kedatangan Zidane di Paris. Either way, itu berarti duduk diam selama satu setengah musim lagi. Dan ini, untuk pelatih top yang ingin kembali ke bangku cadangan, bukanlah yang terbaik.

Ya tapi… kemana Zizou pergi?

Sebagai penutup, mari kita coba bermain dengan persentase. Sampai saat ini, membuang hipotesis bahwa Zinedine Zidane mengambil klub selama musim ini, mari kita bayangkan di mana pemain Prancis itu bisa duduk di bangku cadangan di awal musim 2023-24. Kami menempatkan Prancis di posisi terdepan dengan 25%, menyadari fakta bahwa jika Deschamps memperbarui dalam beberapa minggu, semuanya akan langsung hilang.

Lalu ada ide Juventus sebesar 20%, dengan asumsi masalah hukum dan korporasi akan selesai. Jadi Brasil di 20% (jika waktu antara kemungkinan pembaruan Deschamps dan kegagalan untuk merekrut manajer hijau-emas baru cocok), Real Madrid di 20% (mungkin dengan Ancelotti memahkotai mimpinya untuk melatih tim nasional yang hebat ) dan sisa pembagian 15% antara berbagai klub lain, dengan PSG memimpin.

Author: Logan Carter