eFIBA Musim 1 mendarat di ‘parket virtual’ NBA 2K23!

eFIBA Musim 1 mendarat di 'parket virtual' NBA 2K23!

Apa yang Terjadi dengan Kompetisi Internasional NBA 2K? Pada tahun 2020 dan 2021, video game bola basket yang dikembangkan oleh Visual Concepts dan diterbitkan oleh 2K Sports (anak perusahaan dari Take-Two Interactive) telah membiasakan kami dengan baik dengan menawarkan turnamen untuk tim nasional yang dibuat bekerja sama dengan FIBA.

Sekadar sedikit cadangan, pada 2020 Italia telah lulus sebagai juara Eropa, sedangkan pada 2021 Turki telah “menghentikan” mereka di semifinal dengan sisa waktu 0,4 detik, menurunkan mereka ke podium terendah.

Kemudian, pada tahun 2022, esports bola basket mengalami kontraksi yang tajam. Edisi permainannya, yaitu NBA 2K22 memiliki beberapa masalah teknis dan server, diselesaikan oleh 2K Sports hanya setelah musim panas. Sebelumnya, kritik terkait penggunaan loot box, yaitu kartu pemain acak yang bisa dibeli dengan biaya tertentu, sempat mengena di Take-Two Interactive. Pada dasarnya, masalah yang sama yang bermasalah secara hukum – dan belum selesai – Electronic Arts untuk judul sepak bolanya, FIFA. Dalam kasus Take-Two, kritik tersebut telah menjadi gugatan yang diajukan di Amerika Serikat dan yang telah kita bicarakan di artikel sebelumnya.

Dan musim NBA 2K 2022 hampir tidak diperhatikan. Ada event di beberapa negara, seperti FIP eBasket Tour yang menobatkan Mkers juara Italia pada September tahun lalu. Tetapi kompetisi level tertinggi telah hilang.

2023, di sisi lain, dimulai di bawah bintang baru: seri NBA 2K23 dan FIBA ​​​​eSports.

Kredit 2K Olahraga

Proyek sirkuit kompetitif baru berasal dari kolaborasi antara penerbit, federasi bola basket internasional (FIBA), dan ESL FACEIT Group, perusahaan penyelenggara acara utama untuk eSports.

Pengumuman inisiatif tersebut disertai dengan komentar dari Roger Lodewick. President of Sports Games dari ESL FACEIT Group menggarisbawahi pentingnya mendorong e-basketball yang kompetitif.

“Komunitas dan game NBA2K adalah 3 judul olahraga teratas secara global. Oleh karena itu, kami sangat bersemangat untuk memulai kemitraan jangka panjang ini dengan federasi dan untuk mengembangkan serta melayani komunitas eFIBA. Proyek ini akan memungkinkan kami untuk mengintegrasikan penawaran NBA2K dengan eBasketball kompetitif dari tim nasional dan untuk menyediakan komunitas dengan acara yang berani dan menyenangkan, baik online maupun langsung”.

Sirkuit berlangsung pada 20 Januari 2023 dengan Musim 1. Semuanya ada 7 acara online, yang mencakup Kualifikasi dan Final untuk masing-masing dari 4 wilayah makro FIBA: Eropa, Amerika, Asia, dan Afrika. Ini programnya:

Kualifikasi Regional
• Kualifikasi eFIBA 2023 Asia – 20 Januari
• Kualifikasi eFIBA 2023 Afrika – 21 Januari
• Kualifikasi eFIBA 2023 Eropa – 22 Januari

Final Daerah
• Final eFIBA 2023 Asia (Timur Tengah & Asia Tenggara) – 24 Januari
• Final eFIBA 2023 Afrika – 24 Januari
• Final eFIBA 2023 Amerika (Amerika Utara & Selatan) – 25 Januari
• Final eFIBA 2023 Eropa – 25 Januari

30 federasi nasional ambil bagian dalam kompetisi, dibagi menjadi 6 Konferensi yang menawarkan banyak gelar juara untuk diperebutkan. Setiap federasi nasional diwakili oleh minimal 5 pemain. Pertandingan dimainkan dalam mode Pro-Am dan setiap pemain turun ke lapangan dengan memilih avatar dari permainan.

Italia jelas terletak di kawasan makro Eropa, bersama dengan Belgia, Prancis, Jerman, Siprus, Spanyol, Portugal, Turki, Ukraina, Lituania, Latvia, dan Inggris. Di babak kualifikasi pertama (round robin), “Azzuri” akan menghadapi Turki, Prancis, Inggris, Uraina, dan Latvia.

Bagi mereka yang ingin mengikuti permainan, cukup sambungkan ke berbagai situs bermain (yang Eropa ada di sini) atau ke saluran Twitter, Instagram, dan TikTok eFIBA.

Bayangkan menguji kredit 2K Sports/ESL Faceit/FIBA

Author: Logan Carter