Era Banter di Serie A: ketika liga kami adalah liga paling jelek di dunia

banter era serie a

Album stiker Panini, seri video terprogram Kejuaraan, aku mencintaimu, tetapi juga presiden Rozzi – dengan kaus kaki merah – Gaucci Lenzini Anzalone Anconetani Luzzara.

Dan kemudian, duel Milan vs Napoli, lalu Van Basten vs Maradona, tetapi juga Moratti vs Berlusconi, yang menurutnya «27.000 kali lebih baik kehilangan Mondadori daripada kejuaraan sepak bola, karena kejuaraan adalah kekalahan yang pasti». Semua ini, dan lebih banyak lagi, adalah Serie A yang terukir di hati kita, dengan jelas – sekilas – di benak kita, yang melekat padanya di saat-saat paling menyedihkan.

Seperti yang menjadi ciri divisi teratas kami dari tahun 2010 – tahun kesuksesan besar Eropa terakhir dari seorang Italia, Inter asuhan Moratti di Liga Champions, setelah tiga tahun sebelumnya di tahun 2007 Milan memenangkan Piala Champions ketujuhnya – di tahun 2014. Apa yang terjadi di sana empat tahun? Apa yang mendorong kita untuk mencirikan mereka sebagai “Era Banter (yang secara harfiah berarti lelucon)” sepak bola kita?

Era dekadensi

Data pertama, mengingat sorak-sorai di Italia selalu merintis dan diturunkan secara religius, adalah rata-rata penonton, dengan rekor negatif pada periode 2010-2014.

Dalam artikel tahun 2015 yang muncul di Calcio e Finanza, kita membaca: «jelek, tapi yang terpenting tidak ramah. Penerbangan penonton dari stadion Seri A tidak berhenti sedikit pun. [La stagione 14/15] mengalami penurunan sebesar 6,1% dibandingkan dengan musim sebelumnya».

Kehadiran rata-rata terburuk yang muncul dalam sejarah (tahun berikutnya akan meningkat tanpa henti, kecuali jelas dalam periode pandemi), bahkan lebih buruk dibandingkan dengan “lima musim terakhir yang dimainkan: -10,5% dibandingkan dengan 2012/13 (24.655), -5% dibandingkan dengan 2011/12 (23.214), bahkan -11,4% dibandingkan angka akhir kejuaraan 2010/11 (24.901)».

Jelas yang berhubungan dengan penonton adalah statistik yang membingkai – meskipun sangat diperlukan – pertunjukan yang suram, dalam hal kredibilitas daripada bakat yang sebenarnya di lapangan.

Kasus Masiello dan gol Muntari

Mari kita pikirkan hanya dua episode Masiello-Muntari yang menyedihkan, yang keduanya terjadi pada tahun-tahun itu. Tanggal pertama kembali ke musim 2010/11, yang kedua ke musim berikutnya (11/12). Dari kasus pertama sudah cukup dikatakan, ditulis dan disahkan. Masiello akan mengakui dua tahun setelah kejahatan itu, tertanggal Mei 2011 dalam derby melawan Lecce, dengan sengaja mencetak gol bunuh diri untuk kompensasi finansial yang besar. Bahwa Bari sudah terdegradasi, sangat sedikit perubahan untuk tujuan pertunjukan: lelah, hina, sekarat. Banter, tapi nyata.

Seperti dalam kasus gol-tidak-gol Sulley Muntari melawan Juventus – skor 1-0 untuk Milan, pertandingan itu akan berakhir 1-1 dan pada akhir tahun pelatih Juventus akan menang dalam duel antara Conte dan Allegri . Hal-hal untuk dilihat dan dilihat lagi oleh orang-orang yang tidak percaya dan anti-VAR, diikat ke kursi berlengan dengan proyeksi 24 jam, gaya Alex dalam A Clockwork Orange. Ini adalah tahun-tahun tergelap sepakbola kita setelah Calciopoli (2006): tapi baru enam tahun berlalu.

Kisah Manenti yang luar biasa

Arbitrase dan skandal gabungan disertai dengan skandal perusahaan, seperti dalam kasus Giampiero Manenti yang terkenal, manusia bayangan (sayangnya lebih banyak bayangan daripada manusia) di balik akuisisi Parma Ghirardi, yang nantinya akan dihukum karena penipuan kebangkrutan.

Semuanya dimulai dengan kegagalan mendapatkan lisensi UEFA untuk berpartisipasi di Liga Europa (berkat Cassano emas dan tempat keenam yang menakutkan di klasemen Emilians pada musim 13/14), pion pertama pada domino berdarah dan tak terbendung .

Sesuatu yang sangat mirip terjadi pada Sampdoria beberapa tahun sebelumnya (musim 10/11), ketika blucerchiati, setelah memulai sebagai tanda babak penyisihan Liga Champions, dikutuk untuk tersingkir lebih awal oleh gol dari Rosenberg (Werder Bremen), akan ditutup kejuaraan tepat di zona degradasi – selalu dalam tanda “tahunan” dari angka terkutuk, dua digit bertepatan dengan Serie B: ’66, ’77, ’99, 2011.

Buruk, tentu saja: tidak pernah seburuk rekor negatif Pescara yang pada musim 12/13 berhasil kebobolan 84 gol dalam 38 pertandingan. Hasil dari mana Alberto Malesani, tampaknya, menyelamatkan dirinya sendiri. Lagu angsa pelatih yang berhenti, adalah pada tahun 2014, ketika di awal tahun Sassuolo memanggilnya untuk membalikkan tren bencana di bulan-bulan pertama musim ini. Malesani kalah lima dari lima pertandingan, dan karena itu dipecat. Sassuolo akan kembali ke Di Francesco, menyelamatkan diri di akhir musim.

Penyelamatan yang tidak masuk akal, pertarungan bangku, dan keanehan lainnya

Itu juga merupakan tahun-tahun keselamatan yang mustahil, diperoleh lebih karena kualitas kejuaraan yang buruk daripada manfaat sebenarnya dari para pesaing. Ambil Chievo 14/15: 28 gol dicetak dalam 38 pertandingan, pertahanan terburuk di kejuaraan dan, luar biasa, posisi ke-14 di +9 di atas zona degradasi. Taste of evil, dan Palermo oleh Zamparini (saw), mampu pergi dari tempat kelima di musim 09/10 – lengkap dengan final Piala Italia di 10/11 – untuk degradasi di 2012/13. Dengan empat pergantian pelatih: Sannino, Malesani, Sannino (sampai akhir musim) dan Gasperini sebanyak dua kali.

Hal yang sama yang dikenang oleh para penggemar Inter dengan penuh cinta atas pengalamannya sebagai pelatih Nerazzurri (2011), tanpa kemenangan dalam empat pertandingan pertamanya.

Namun, selalu lebih baik daripada versi Delio Rossi tentang seorang nenek gila melawan Adem Lljajic pada 2012. Atau alasan merek dagang dari Mazzarri yang baik: «Kami mengambil pendekatan yang salah, maka hari ini juga adalah hari ulang tahun Cavani», setelah Naples- Victoria Plzen 0 -3. «Itu normal bagi tim untuk turun menjadi sepuluh dan kemudian hujan juga mulai turun», setelah Inter-Verona 2-2. «Kamis sangat dingin, di sini justru kami menemukan iklim musim panas», setelah Palermo-Inter 1-1. Dan kemudian, bagaimana dia bisa salah: «Aturan harus diubah sedikit: setiap tendangan sudut yang begitu banyak, setiap banyak tiang, sebuah gol harus diberikan».

Era terburuk yang pernah ada

Mungkin bukan kebetulan bahwa Mazzarri berada di lapangan (pertama) De Laurentiis, presiden bersejarah Napoli – mungkin hanya Claudio Lotito di levelnya – yang mampu meneriakkan “kamu brengsek” di Football League setelah kalender dibuat, musim 11/12.

De Laurentiis yang sama yang notabene sempat menghadiahkan Gokan Inler, beberapa hari sebelumnya, dengan topeng singa (julukan eks pesepakbola Udinese). Untuk pembelian yang terlewatkan (biasa-biasa saja), beberapa bangku melonjak pada tahun-tahun itu.

Ini adalah kasus Antonio Conte di Juventus, sakit hati (untuk sedikitnya) dengan kedatangan Iturbe di Roma, bukan di Turin. Dipersembahkan sebagai alter-Messi, pemain Argentina itu tidak lebih dari tambahan di Serie A.

Seperti sederet penyerang yang membela Milan antara 2013 dan 2015, hal-hal yang harus Anda lakukan – selama Anda belum botak untuk sementara: Matri, Pazzini, Destro, Niang, Torres, selamatkan siapa pun yang bisa.

Berbicara tentang Madonnina, sebutan khusus untuk salah satu derby Milan paling jelek dan paling biasa-biasa saja (secara teknis) dalam sejarah: 23 November 2014, dengan formasi berikut.

Milan: Diego Lopez, Rami, Zapata, Mexes, De Sciglio, Bonaventura, Essien, Muntari (Poli ke-31), El Shaarawy, Menez, Torres (Honda ke-28).

Inter: Handanovic, Nagatomo, Ranocchia, Juan Jesus, Dodò, Guarin, Kuzmanovic, Obi (Hernanes ke-27), Kovacic (M’Vila ke-49), Palacio, Icardi (Osvaldo ke-44).

Skor 1-1, dengan gol dari Menez dan Obi. Komentar teknis oleh Sandro Mazzola: «Pemain Inter tidak tahu cara bermain». Seharusnya mereka mengatakannya kepada Alessio Cerci, dibandingkan dengan Arjen Robben dan berlaku di Atletico Madrid pada musim 2014/15.

Maafkan kami, tetapi kami tidak akan berbicara tentang keajaiban sepakbola Spanyol.

Era Banter sepak bola Italia sebagian besar sudah cukup bagi kami, berharap itu telah memudar secara definitif.

Author: Logan Carter