Final ATP: dari 13 hingga 20 November Djokovic mencari keajaiban ke-6 di Turin

Presentazione delle ATP Finals di Torino

Salah satu acara yang paling diantisipasi dari musim tenis sekarang di landasan peluncuran, Final ATP di Turin di mana para pemain terbaik tahun 2022 akan terlibat, anak yatim dari nomor 1 dunia saat ini, Carlos Alcaraz, berhenti di ATP 1000 di Paris Bercy, karena cedera perut yang tampaknya jauh lebih serius daripada analisis pertama dan yang kemungkinan besar akan membuatnya absen di sebagian besar pertandingan mendatang, termasuk Australia Terbuka.

Semua hadir penghuni posisi 2 sampai 9 dari peringkat ATP, dengan Stefanos Tsitsipas dan Rafael Nadal Series Heads, dua pemimpin kelas yang ditempatkan di dua grup, Hijau dan Merah, yang akan bermain, bersama dengan 6 protagonis lainnya dari turnamen, salah satu dari 4 tempat di semifinal acara Piedmont.

Berikut adalah ikhtisar para pemain yang akan turun ke lapangan di Pala Alpitour di Turin, yang dibagi ke dalam dua grup kualifikasi.

Grup Hijau Final ATP: Nadal, Ruud, Auger Aliassime, Fritz

Pengundian, yang berlangsung pada Kamis 10 November, tidak menimbulkan konteks yang sangat seimbang jika kita mulai menganalisis kekuatan objektif sampel yang menyusunnya.

Grup “Hijau” tampaknya menjadi grup di mana Unggulan, dalam hal ini Rafael Nadal, akan memiliki kehidupan yang paling sulit. Lawannya jelas sangat terhormat, mengingat format Final ATP meramalkan partisipasi hanya yang terbaik, tetapi Majorcan telah menghindari semua monster suci yang bisa membuatnya dalam kesulitan serius.

Rafael Nadal N.2 ATP

Nomor 2 di dunia telah memulai musimnya dengan cara terbaik, memenangkan Grand Slam pembukaan yang luar biasa, AUO, di final melawan Daniil Medvedev, hanya untuk mengulangi dirinya beberapa bulan kemudian, di rumahnya, tanah liat merah Roland Garros. Saat itu bahkan ada pembicaraan tentang Grand Slam, tetapi penyakit fisik yang tidak lagi seperti dulu, menandai sisa musim pembalap Spanyol itu, salah satu yang paling tidak dihukum oleh peringkat ATP tahun ini, sangat dipengaruhi oleh pandemi. , perang di Ukraina dan turnamen, khususnya Wimbledon, yang tidak memberikan poin yang valid dan berat.

Rekor 2022: 38 W – 6 LToli vinti 4: Australia Terbuka – Roland Garros – Acapulco – ATP 250 Melbourne

Casper Ruud N. 4 ATP

Beberapa dari Anda akan ingat bahwa pada malam turnamen Flushing Meadows, Casper Ruud memiliki peringkat teratas ATP dalam pandangannya, juga berdasarkan fakta bahwa orang Norwegia itu ternyata menjadi salah satu lawan yang paling membosankan dari penyemaian ATP. . Galeotto adalah kesalahan langkah di final melawan Carlos Alcaraz, dalam pertandingan yang akan dikenang karena kehadiran dua pemain, keduanya di final Grand Slam pertama mereka, sama-sama mengejar peringkat teratas dunia.

Rekor 2022: 48 W – 20 LToli vinti 3: Gstaad – Ginevra – Buenos Aires

Felix Auger-Aliassime No. 6 ATP

Bersama dengan Taylor Fritz dari Amerika, Felix Auger Aliassime adalah salah satu pemain yang lolos ke ATP Finals untuk pertama kalinya dan, berdasarkan Grup di mana ia termasuk, bahkan dapat bercita-cita untuk mendapatkan tempat di semifinal. Nomor 6 di peringkat ATP, Kanada telah kembali dari musim yang akhirnya layak statusnya sebagai janji abadi dan, setelah awal yang agak berfluktuasi pada 2022, juga dipersulit oleh cedera punggung, Auger-Aliassime telah pulih setelah musim panas , melaporkan lebih dari 50 kemenangan musim ini.

Rekor 2022: 56 W – 25 gelar LT dimenangkan 4: Rotterdam – Basel – Florence – Aversa – Piala ATP

Taylor Fritz N.9 ATP

Seorang rookie sepanjang masa di ATP Finals, Taylor Fritz memainkan 2022 yang dibuka untuk tim nasionalnya dengan tempat terakhir yang tidak terlalu terhormat di Piala ATP, meskipun dua kemenangannya dalam tiga pertandingan. Petenis Amerika itu mendapatkan salah satu turnamen paling bergengsi di bagian pertama musim ini, Indian Wells, dan kemudian berjuang di lapangan tanah liat karena cedera kaki yang membuatnya kehilangan Roma, Madrid dan mengkondisikannya ke Prancis Terbuka, di mana dia jatuh di babak kedua. Dia menyelesaikan musim dengan cara yang bagus dengan membawa pulang turnamen Tokyo.

Rekor 2022: 43 W – 19 L Gelar dimenangkan 3: Indian Wells – Eastbourne – Tokyo

Grup Merah Final ATP: Tsitsipas, Medvedev, Rublev, Djokovic

Stefanos Tsitsipas N.3 ATP

Sekali lagi musim yang positif bagi Stefanos Tsisstipas, pemain nomor 3 dunia yang akhirnya menemukan kilasan kontinuitas yang hilang di tahun-tahun sebelumnya. Semua ini terlepas dari masalah siku yang mengganggu yang telah banyak dibicarakan pada akhir musim lalu dan yang dikhawatirkan akan terjadi pada 2022. Memang, setelah semifinal AUO yang menghibur di awal tahun kalah dari Mdvedev, eliminasi awal Indian Wels dan Miami telah meningkatkan tingkat alarm di atas ambang batas, tetapi keberhasilan Monte Carlo adalah lapisan gula pada kue perjalanan. yang membawanya untuk mengambil tempat ketiga dalam peringkat.

Rekor 2022: 60 W – 22 gelar LT dimenangkan 2: Montecarlo – Mallorca

Daniel Medvedev N.5 ATP

Pemain Rusia telah membayar terlepas dari dirinya sendiri untuk invasi tentara Rusia di Ukraina, bahkan jika dari sudut pandang keseimbangan poin yang hilang / diperoleh pada akhir musim yang tidak biasa dari semua sudut pandang, dia adalah satu dari pemain yang rusak lebih sedikit dari yang lain. Kembalinya Nadal di final AUO merupakan pukulan keras bagi juara Flushing Meadows 2021, tetapi sisa musim sekali lagi menunjukkan Medvedev yang menang dan meyakinkan.

Rekor 2022: 45 W – 16 LToli vinti 2: Wina – Los Cabos

Andrey Rublev N.7 ATP

Pemain Rusia lainnya yang terlibat dalam ATP Finals ini menanggapi nama Andy Rublev, yang setelah serangkaian musim di mana ia harus membayar tugas untuk situasi mental dan psikologis yang bukan yang terbaik, akhirnya menemukan keseimbangannya sendiri dan memiliki penampilan tanpa batas dari kelas atas, ditutup dengan keindahan 4 gelar yang dimenangkan pada tahun 2022! Dia berada di grup yang tidak mudah, tapi dia akan menyulitkan ketiga lawannya.

Rekor 2022: 49 W – 18 LT Gelar dimenangkan 4: Dubai – Marseille – Gijon – Beograd

Novak Djokovic N.8 ATP

Mantan petenis nomor satu dunia Novak Djokovic sedang memburu gelar keenamnya di ATP Finals, yang akan membawanya menyamai kemenangan Roger Federer, dengan kemungkinan, di tahun-tahun terakhir karirnya, untuk menjadi satu-satunya pemain yang dibawa pulang. 7 judul atau lebih. Juara Serbia itu telah membayar lebih dari satu kali sepanjang tahun, posisi No Vax-nya, yang memaksanya melewatkan dua Grand Slam dan dua turnamen kembar di Amerika Serikat, Indian Wells dan Miami. Meskipun demikian Djokovic juga telah menorehkan kartu mulianya selama tahun 2022, memenangkan tiga gelar termasuk Grand Slam ketiga musim ini, yaitu Wimbledon.

Rekor 2022: 37 W – 7 LToli vinti 3: Wimbledon – Astana – Tel Aviv

Fajar emas

Roger Federer: 2003, 2004, 2006, 2007, 2010, 2011 Novak Djokovic: 2008, 2012, 2013, 2014, 2015 Pete Sampras: 1991, 1994, 1996, 1997, 1999 Ivan Lendl: 1981, 1982, 1985, 1986, 1987 Ilie Nastase: 1971, 1972, 1973, 1975 John Mcenroe: 1978, 1983, 1984 Boris Becker: 1988, 1992, 1995 Bjorn Borg: 1979, 1980 Llenton Hewitt: 2001, 2002 Daniil Medvedev: 2020 Stefano Tsitsipas: 2019 Alexander Zverev: 2018 Grigor Dimitrov: 2017 Gustavo Kuerten: 2000 Andy Murray: 2016 Stefan Edberg: 1989 Andre Agassi: 1990 Nikolaj Davydenko: 2009 Jimmy Connors: 1977 Manuel Orantes: 1976 Stan Smith: 1970 Michael Stich: 1993 David Nalbandian: 2005 Alex Corretja: 1998 Guillermo Vilas : 1974

Informasi utama

Hari permainan: dari 13 hingga 20 November Format: bagian pertama dimainkan dalam mode Round Robin, dengan 4 pemain untuk setiap Grup untuk saling bersaing. Dua pemain pertama dari masing-masing dua Grup ini, akan menghidupkan babak semifinal yang dilewati Round Robin: dari 13 hingga 18 November, pertandingan RR akan dimainkan, satu untuk setiap putaran, sore yang dimulai pukul 11.30 dan malam yang dimulai pukul 18.30. Semua pertandingan tunggal akan didahului oleh pertandingan ganda, dengan total 4 pertandingan untuk setiap hari pertandingan. Semifinal dan Final: akan dimainkan masing-masing pada 19 dan 20 November. Sedangkan untuk final, waktunya berubah: pukul 14.30 akan dimainkan pertandingan ganda dan pertandingan tunggal menyusul. Di TV: seluruh turnamen akan terlihat di saluran Sky Sport dan Supertennis dan streaming yang ditawarkan oleh SEKARANG. Beberapa pertandingan juga akan disiarkan tanpa enkripsi di Rai 2 dan, secara streaming, di Rainews.it dan RaiPlay

Author: Logan Carter