Final terindah dalam sejarah Piala Dunia

Maradona fronteggia Matthaus e Briegel nella finale di Messico 1986

Sudahkah Anda menandai tanggal 18 Desember 2022 di buku harian Anda? Nah: sekarang Anda tahu mengapa Anda harus melakukannya? Pada hari itu final Piala Dunia akan dimainkan di Qatar. Dalam beberapa jam, semua mata akan tertuju ke Stadion Lusail.

Ini akan menjadi pertandingan yang unik, yang jelas akan berdampak kuat pada sejarah sepak bola. Di acara itu… yah, tidak banyak yang bisa dijamin, terutama karena final memiliki kehidupannya sendiri. Taruhannya tinggi. Dan beratnya. Sebuah batu besar.

Oh, tidak selalu seperti ini. Jauh dari itu: ada epilog dunia yang sangat spektakuler. Belum tentu dalam beberapa tahun terakhir, memang. Lebih baik gali masa lalu bintang. Pertama? O Rei. Pele.

16 Juli 1950: Brasil 1-2 Uruguay

Sejarah, dalam garis teoretis murni, seharusnya mengingat penegasan Uruguay sebagai juara, untuk kedua kalinya setelah edisi perdana tahun 1930 di stadion Maracana yang penuh sesak, dengan 200.000 penonton yang setia pada penyebab lawan. Sebaliknya, pertandingan ini turun dalam sejarah sebagai mimpi buruk Brasil… dan bukan hanya untuk Selecao, tapi untuk seluruh negara. Koran O Mundo memberi tajuk utama: “Brasil sudah mati”.

Bukan yang di atas. Lagi pula, dua suporter terlempar dari atas tribun dan tiga lainnya terkena serangan jantung. Tapi tidak seperti ada pembunuh di lapangan. Hanya pahlawan, termasuk dua pencetak gol Celeste: Juan Alberto Schiaffino dan Alcides Ghiggia. Hasil imbang sudah cukup bagi Brasil untuk menjadi juara dunia, bahkan mereka memulai dengan keunggulan 1-0 berkat Friaça. Itu berakhir ketika seorang anak laki-laki berusia 9 tahun menyaksikan ayahnya, telinganya menempel di radio, pingsan karena kesedihan setelah peluit akhir. Untuk menghiburnya, dia berkata, “Jangan menangis, Ayah, suatu hari aku akan memenangkan Piala Dunia untukmu.” Namanya? Edson Arantes do Nascimento, dikenal sebagai Pelé.

4 Juli 1954: Jerman Barat 3-2 Hungaria

Saat kick-off untuk final Swiss 1954 diberikan, pertanyaannya bukanlah siapa yang akan menang, melainkan berapa banyak gol yang akan dicetak Hungaria untuk mengalahkan Jerman Barat. Magyar tidak terkalahkan selama lebih dari empat tahun berkat talenta seperti Ferenc Puskás, Zoltán Czibor, Nándor Hidegkuti, Sándor Kocsis, dan teman-temannya. Di babak pertama mereka mengalahkan Jerman sendiri 8-3. Jika kita menambahkan hujan deras yang turun di ibu kota Swiss, semuanya tampak berubah menjadi mimpi buruk bagi Jerman. Kesan ini dikonfirmasi setelah hanya delapan menit, dengan dua gol dari Puskás dan Czibor.

Alih-alih runtuh, Nationalmannschaft menemukan kekuatan untuk segera bereaksi, didorong oleh Kapten Fritz Walter. Sepuluh menit kemudian mereka menyamakan kedudukan dua gol. Keyakinan tampaknya telah berkurang, tetapi tekanan tetap ada pada gawang Jerman: dua tembakan segera tiba (dicetak membentur tiang) dan satu gol dianulir untuk Puskás. Dengan hanya enam menit tersisa, di puncak dominasi Hongaria, Helmut Rahn menyelesaikan serangan balik yang sempurna: sebuah tembakan silang melewati Gyula Grosics. Dan Magyars yang tak terkalahkan jatuh dari atas, sementara Jerman memenangkan yang pertama dari empat gelar dunianya.

30 Juli 1966: Inggris 4-2 Jerman Barat (setelah perpanjangan waktu)

Di hadapan penonton tuan rumah dan pendukung mereka yang paling terkenal, Ratu Inggris, The Three Lions menemukan diri mereka dalam situasi yang mirip dengan Brasil pada tahun 1950: mereka akan dinobatkan sebagai juara dunia di kandang mereka di Wembley. Itu bukanlah Maracanazo Inggris, bahkan jika orang Jerman suka (dan masih mencintai hari ini) untuk mengacaukan prediksi. Tanya Hongaria untuk info pada tahun 1954…

Wolfgang Weber untuk sesaat melucuti gelar Inggris dengan menyamakan kedudukan di menit-menit terakhir (2-2), dan perpanjangan waktu menentukan hasilnya. Geoff Hurst, yang telah mencetak gol di waktu reguler, memicu euforia nasional dengan dua gol lagi. Yang pertama tentu yang paling kontroversial dalam sejarah kompetisi: tembakannya membentur mistar gawang dan melambung melewati garis (dari sudut pandang Jerman) atau tepat di belakang, menurut versi Inggris dan wasit. Inggris memenangkan satu-satunya gelar juara dunia mereka dan Hurst tetap menjadi satu-satunya pencetak gol tiga kali lipat di final hingga hari ini.

21 Juni 1970: Brasil-Italia 4-1

Bagi banyak orang, kemenangan Selecao atas Azzurri di Meksiko merupakan penobatan tim terbesar dalam sejarah di akhir Piala Dunia terbesar dalam sejarah.

Dari dua negara dengan Piala Dunia terbanyak, Brasillah yang pertama memenangkan tiga gelar setelah pertandingan yang diselingi oleh bakat individu Pele dan keajaiban kolektif Auriverdes. Sebuah sundulan dari O Rei, dua gol lagi dari Gerson dan Jairzinho dan mahakarya dari Carlos Alberto menyusul umpan luar biasa dari Pele membawa green-gold ke puncak dunia.

“Sebelum pertandingan saya berkata pada diri saya sendiri: ‘Dia adalah daging, seperti orang lain.’ Tapi saya salah,” kata Tarcisio Burgnich, yang bertugas menjaga Pele hari itu.

29 Juni 1986: Argentina-Jerman 3-2

Mari kita kembali ke Meksiko pada tahun 1986 dan, sekali lagi, kita menyaksikan Piala Dunia yang disublimasikan oleh final. Argentina, dipimpin oleh Diego Armando Maradona dalam bentuk yang memukau, mencapai babak final: di atas kertas dan kemudian di lapangan, mereka harus menghadapi Jerman yang ingin membalas kekalahan yang diderita di final tahun 1982. 115.000 penonton Azteca yang mereka saksikan Amerika Selatan memimpin dengan dua gol, kemudian kembalinya Jerman, spesialis penutupan botol sampanye dibuka terlalu dini.

Karl-Heinz Rummenigge dan Rudi Voeller mencetak gol dalam waktu tujuh menit dan kedua tim menyamakan kedudukan dengan waktu tersisa enam menit. Itu ditentukan oleh momen jenius dari Maradona, yang melayani Jorge Burruchaga dengan bola yang mempesona dan terkalibrasi dengan sempurna. Sang gelandang tidak membuat kesalahan saat berhadapan satu lawan satu dengan Harald Schumacher, memberi Albiceleste gelar kedua dan kejayaan abadi bagi Maradona.

12 Juli 1998: Brasil-Prancis 0-3

Prancis menjadi tuan rumah Piala Dunia untuk kedua kalinya dan mencapai final untuk pertama kalinya. Mari kita mulai dari sini, hanya untuk memahami penantian.

Itu adalah final impian untuk transalpines. Karena mereka menghadapi Brasil, juara dunia empat kali dan favorit besar pada malam itu. Dengan Laurent Blanc diskors, Les Bleus punya alasan untuk khawatir: di lini depan, pemain seperti Ronaldo, Rivaldo, Cafu, Bebeto dan Roberto Carlos.

Namun hari itu, Aimé Jacquet mendominasi taktik Mario Zagallo. Dan Zinedine Zidane dalam bentuk dunia lain. Dengan dua gol yang lahir dari pikiran Zizou, dan dengan gol ketiga dari Emmanuel Petit, di penghujung pertandingan (ketika Prancis juga bermain dengan sepuluh orang), Les Bleus meraih kejayaan yang luar biasa.

Author: Logan Carter