Formula Satu: pratinjau GP Abu Dhabi

GP Abu Dhabi

Lampu hijau akan segera padam untuk balapan terakhir tahun 2022: akhir pekan ini, sebenarnya, kami balapan di Abu Dhabi, di sirkuit yang tahun lalu menjadi tempat tantangan yang tak terlupakan (dan kontroversial) antara Lewis Hamilton dan Max Verstappen. Tahun ini, terlepas dari kenyataan bahwa Kejuaraan Dunia telah diberikan selama berminggu-minggu untuk mendukung pembalap Red Bull, masih banyak yang harus dikatakan: Ferrari dan Red Bull sendiri berada dalam momen pergulatan internal yang mengejutkan, sementara Hamilton dan Mercedes tampaknya telah dilahirkan kembali dengan Russell yang baru saja meraih kemenangan di Brasil.

Singkatnya, semua bahan untuk bersenang-senang ada di sana: ayo pergi dan lihat keingintahuan dan pil statistik sambil menunggu balapan hari Minggu pukul 2 siang.

Hamilton, dia pemegang rekor

Lewis Hamilton adalah pembalap dengan kemenangan terbanyak di GP Abu Dhabi (5), setidaknya dua lebih banyak dari pembalap lain di GP ini (3 untuk Sebastian Vettel). Pebalap Inggris itu juga menjadi pebalap dengan pole position terbanyak di trek ini (5).

Bagi orang Inggris itu, Abu Dhabi akan menjadi penunjukan kunci di tahunnya: pada kenyataannya, dia belum berhasil menang atau menempati posisi terdepan pada tahun 2022 di Formula 1, dan orang Inggris itu dapat mengakhiri musim tanpa menaklukkan salah satu dari dua gol tersebut. untuk pertama kalinya dalam karirnya yang luar biasa.

Verstappen dan Red Bull, tren positif

Max Verstappen telah memenangkan dua edisi terakhir GP Abu Dhabi dan pembalap Belanda itu bisa menjadi yang pertama melakukannya dalam tiga kali berturut-turut. Kemenangannya, kemudian, semuanya datang dari posisi terdepan.
Tidak termasuk dropout, Red Bull melihat dua pembalapnya di Brasil keluar dari 5 Besar dalam satu balapan (ke-6 untuk Max Verstappen dan ke-7 untuk Sergio PĂ©rez) untuk pertama kalinya sejak Turki 2020 (pada saat itu ada Verstappen keenam dan Alexander Albon ketujuh).

Ferrari, mitos yang harus dihilangkan

Untuk mobil Maranello, ini bukan sirkuit yang perlu diingat: Abu Dhabi sebenarnya adalah GP di mana Ferrari paling banyak membalap tanpa satu pun kemenangan atau posisi terdepan dalam sejarah Formula 1, gagal memenangkan satu pun dalam 13 edisinya. di Yas Marina.

Russell, momen emas

George Russell menjadi pembalap Inggris ke-20 yang memenangkan balapan Formula 1, melanjutkan tradisi pembalap Inggris yang memenangkan setidaknya satu balapan dalam satu musim: rekor tersebut telah bertahan selama 17 tahun berturut-turut di Formula 1 (terbaik kedua setelah Inggris sendiri). setidaknya satu pemenang selama 21 tahun berturut-turut, dari tahun 1953 hingga 1973).
Pembalap Mercedes Russell sendiri mencetak lap tercepat di Brasil (total lima, empat pada 2022), menjadi pembalap ke-33 yang mencetak tiga lap tercepat berturut-turut di Formula 1 dan yang kedua untuk tim Jerman tersebut setelah Lewis Hamilton antara Italia dan Jepang 2014 (3) . Hanya enam pembalap dalam sejarah yang mencapainya dalam empat atau lebih balapan berturut-turut.

Yang lain

Jika kedua pembalap Alfa Romeo finis di Top 10 di Abu Dhabi, tim Italia-Swiss dapat melampaui musim poin terbaik mereka dalam satu tahun di Formula 1 (2 poin diperlukan untuk menyamai 57 poin pada 2019, sementara 3 poin akan pecah). rekaman).
Sebastian Vettel dari Aston Martin akan berpartisipasi dalam balapan terakhirnya di Formula 1 (akan menjadi 299 balapan sejak debutnya). Pembalap Jerman itu adalah pembalap dengan poin terbanyak yang dicetak untuk Aston Martin (79).

Author: Logan Carter