Free agent 2023: dari Messi hingga Benzema, hingga peluang transfer gratis Kanté dan Skriniar

Leo Messi e Karim Benzema

2023 semakin dekat, namun khususnya di lapangan sepak bola tenggat waktu kontraklah yang menarik perhatian.

30 Juni 2023 akan menjadi hari terakhir bagi banyak atlet dalam skuat saat ini: pembaruan menit terakhir tiba, atau para pemain ini akan dilepas. Parameter nol yang terkenal.

Peluang pasar tanpa biaya, mengingat harga kartu tidak akan dibayar dan ini bisa memicu semacam lelang gaji oleh klub yang ingin mendapatkan agen gratis.

Banyak wajah terkenal yang sejak 1 Juli tahun baru berisiko menjadi “pengangguran” kemewahan: dari protagonis mutlak Piala Dunia, Leo Messi, hingga absen besar dari acara di Qatar: Benzema.

Tapi daftarnya benar-benar tidak ada habisnya dan pasar transfer berikutnya akan menghadirkan banyak transfer dengan status bebas transfer, dengan banyak pemain lapis pertama bersiap untuk mengganti baju mereka.

Mari kita lihat secara detail.

Messi dan Benzema

Di urutan pertama kita hanya bisa menempatkan dua pemain sekaliber Leo Messi dan Karim Benzema.

Pemain Argentina itu baru saja meraih gelar dunia, serta penghargaan sebagai pemain terbaik Piala Dunia dan pada bulan Juni ia akan meniup 36 lilin. Untuk pemain dengan kekuatannya, usia tampak sebagai detail kecil.

Di Paris, semuanya diam untuk pembaruan, sementara desas-desus bahwa kembalinya “Pulce” ke Barcelona terus berlanjut: bukan operasi yang mudah, mengingat masalah keuangan Blaugrana. Memang benar tidak ada biaya yang harus dibayar, namun gaji kapten Albiceleste tetap sangat tinggi, yakni 50 juta euro setahun.

Karim harus mengibarkan bendera putih sebelum dimulainya Kejuaraan Dunia, karena masalah fisik. Pada gilirannya, dia akan berusia 36 tahun pada tahun 2023 dan tampaknya tak terelakkan bahwa Real Madrid mencari-cari ahli waris.

Lingkungan yang dekat dengan Casa Blanca berbicara tentang kemungkinan pembaruan, setidaknya hingga 2024, untuk Benzema. Namun, kondisi fisik pemain Prancis itu diragukan.

Oleh karena itu, pertama-tama perlu untuk melihat pemulihannya dan di saat kedua untuk meletakkan di atas meja pembaruan pemain dari Liga Champions ke-14 Real.

Sejumlah gelandang

2023 adalah persimpangan karir banyak pemain dan beberapa gelandang menonjol di antara mereka.

Nama pertama yang menarik perhatian adalah N’Golo Kanté. Pemain asal Prancis itu didera cedera dalam tiga musim terakhir dan akibatnya performanya menurun drastis. Cedera yang juga membuatnya absen dari Piala Dunia lalu.

Terlepas dari kondisi fisiknya, pemain berusia tiga puluh satu tahun dari Chelsea itu bisa menjadi solusi bebas untuk beberapa klub dan bukan hanya Liga Inggris. Dari lantai atas The Blues tampaknya tidak ada niat untuk memperbarui mantan Leicester dan dengan demikian memberikan setidaknya 30 juta euro untuk harganya.

Dari satu juara dunia ke juara dunia lainnya. Kali ini giliran Kroos. Pemain Jerman itu telah mengenakan seragam Real Madrid seumur hidup dan bersama Los Blancos telah memenangkan, antara lain, lima Liga Champions. Berusia 32 tahun dan mungkin babak terakhir Waltz di Bernabeu, dengan tim asuhan Ancelotti sudah memiliki dua ahli waris untuk memulai pertarungan: Kamavinga dan Tchouaméni.

Mari kita kembali ke London dan Chelsea lagi di bank, dengan juara Eropa yang pada gilirannya akan mengucapkan selamat tinggal pada ibu kota Inggris. Inilah Jorginho biru. Bahkan bagi mercusuar timnas Italia, momen perpisahan sepertinya sudah tiba, di klub yang sedang merevolusi skuat secara gamblang. Masalah 35 juta lebih sedikit bagi mereka yang berhasil menangkapnya.

Masih dari sudut pandang gelandang, momen pelepasan semakin dekat untuk pemain seperti Youri Tielemans (25 tahun, pemain internasional Belgia dan bersama Leicester), Ilkay Gündogan Jerman (32 tahun dan dimiliki oleh Manchester City), Konrad Austria Laimer ( 25 tahun, di jajaran Leipzig) dan pemain Prancis Adrien Rabiot (27 tahun) selama lima tahun menyeberang dan bergembira di Juventus.

Striker dijual

Sebelumnya kita telah membicarakan Messi dan Benzema, sekarang mari kita lihat pemain ofensif paling terkenal yang akan berakhir pada 30 Juni 2023.

Roberto Firmino telah mengenakan jersey Liverpool sejak 2015 dan setelah 8 tahun di Anfield, pemain Brasil kelahiran 1991 itu bisa mengucapkan selamat tinggal kepada tim asuhan Klopp. Itu akan menjadi perpisahan yang berat, dari “Bobby” yang dalam beberapa tahun terakhir telah menjadi penentu kemenangan The Reds, dengan gol yang dicetak di final Piala Dunia Antarklub pada 2019.

Putra seni dan banyak diikuti di kejuaraan dunia terakhir, momen pelepasan juga semakin dekat untuk Marcus Thuram. Orang Prancis, di bawah Borussia M. tampaknya semakin menjauh dari Borussia Park, dengan Inter mengikuti sang pemain selama beberapa waktu. Tidak membayar harga berarti tidak membayar sekitar 35 juta euro. Tapi waspadalah terhadap sirene yang datang dari Liga Premier.

Tiga penyerang lainnya siap berganti klub dengan status bebas transfer. Dari Memphis Depay yang sepertinya tidak menjadi bagian dari rencana Xavi di Barcelona, ​​melewati Marco Asensio yang tidak memiliki outlet di Real Madrid dan akhirnya, Leandro Trossard yang melesat: pemain Belgia adalah salah satu pilar Brigthon dan di 29 kereta terakhir akan tiba untuk panggung besar.

Semua ini, tanpa melupakan Youssoufa Moukoko dan Wilfried Zaha dari Borussia Dortmund. Di Italia, nol peluang untuk menyerang menyatu pada Luis Muriel dan Andrea Belotti. Atalantino mendapat beberapa tawaran dari Liga Premier, dengan “Gallo” tidak bersinar di ibu kota.

Inter, dua stasiun pusat di ujung jalur?

Kasus Milan Skriniar sudah beberapa bulan dibangkucadangkan di Inter. Di satu sisi, klub, berkat masalah keuangan, ingin menghasilkan uang sebanyak mungkin dari penjualan beknya: perpanjangan menit terakhir dan kemudian dijual ke PSG dengan harga sekitar 70 juta euro.

Di sisi lain, bagaimanapun, Nerazzurri ingin mempertahankan pemain mereka. Berlalunya waktu bermain melawan pemain Milan yang, sekali lagi pada 30 Juni, berisiko kehilangan satu lagi pertahanan: Stefan de Vrij. Pemain asal Belanda itu berganti penampilan berkualitas dengan yang kurang bagus dan mendekati 31 tahun, Nerazzurri bahkan bisa melakukannya tanpa mantan Lazio.

Di kancah asing, ada beberapa bek yang siap melepaskan diri. Salah satunya yang sudah beberapa lama diikuti oleh Milan, yakni Evan Ndicka. Pemain Prancis berusia 23 tahun itu telah menjadi incaran Maldini setidaknya selama dua musim, tetapi Frankfurt selalu menolak tawaran dari Rossoneri. Membawanya ke nol akan menjadi pukulan besar.

Di antara parameter nol masa depan lainnya, nama Caglar Söyüncü Turki (26 tahun dan bek tengah Leicester), bek kiri Borussia D. Raphaël Guerreiro (29 tahun), Iberia Alejandro Grimaldo (pemain sayap Benfica berusia 27 tahun) menonjol bertangan kidal Ramy Bensebaini: pemain Aljazair berusia 27 tahun siap mengakhiri pengalamannya bersama Borussia M.

De Gea, tembakan yang tepat sasaran

Di antara para penjaga gawang ada beberapa wajah ternama yang akan segera habis masa jabatannya.

Yang paling penting, perpisahan terberat untuk nol adalah De Gea dari Manchester United. Setelah 12 tahun, penjaga gawang Spanyol bersiap untuk mengucapkan selamat tinggal ke Old Trafford dan di usia 33 tahun ia masih bisa memberikan banyak hal di tim lain.

Di Italia Handanovic bersiap untuk mengucapkan selamat tinggal. Kapten Inter tahu bahwa kedatangan Onana mewakili lagu angsa untuk pengalamannya yang sangat panjang dengan seragam Nerazzurri. Untuk pemain Slovenia setelah 11 tahun tirai akan segera dibuka dan dengan 39 mata air masa depan di punggungnya, karirnya juga bisa diakhiri dengan salam untuk Pinetina.

Perhatian kemudian ke Salvatore Sirigu. Pada 2023, kiper juara Eropa itu akan berusia 36 tahun bersama timnas Mancini dan musim ini cadangan Meret di Naples. Siapa tahu ada klub yang masih bisa mengandalkan penjaga gawang yang luar biasa ini.

Sportiello adalah salah satu nama terpanas dalam hal pelepasan, tetapi transfernya ke Milan sekarang sudah dekat di radio pasar transfer. Rossoneri pada gilirannya tidak akan memperbarui kontrak yang kedua, Tatarusanu dan yang ketiga, Mirante.

Author: Logan Carter