Frosinone mencoba memperpanjang lagi, Cagliari menunggu Ranieri

Stefano Turati

Babak terakhir Serie B pada tahun 2022. Matchday kesembilan belas sebenarnya akan menutup tahun kalender dan, setelah periode yang sangat intens, Cadetteria akan beristirahat sejenak dan kemudian kembali pada pertengahan Januari.

Hari itu akan ditandai dengan upaya Frosinone untuk merebut kembali posisi di klasemen setelah kekalahan di Genoa di babak terakhir. Ciociari berharap untuk mencetak hadiah penuh dengan Ternana dan, sementara itu, ada yang salah dengan Reggina di Del Duca di Ascoli.

Di babak ke-19 ada pertandingan lain dengan minat yang sangat tinggi, baik karena pentingnya dan tradisi kotak (Brescia-Palermo, Bari-Genoa), dan karena situasi sulit yang dihadapi klub besar seperti Cagliari.

Tapi mari kita lihat secara detail isu paling relevan dari putaran ke-19 Serie B 2022/2023.

Brescia-Palermo

Persaingan antar kotak dengan tradisi besar, tetapi yang dalam turnamen saat ini harus menemukan identitas definitifnya sendiri. Berpasangan di papan tengah dan terbagi satu poin (24 lawan 23), mereka bersiap untuk babak kesembilan belas ini dengan harapan bisa membuat terobosan, terutama tuan rumah yang baru saja merekrut Alfredo Aglietti sebagai pelatih baru mereka. Mantan pelatih Verona akan mencoba untuk fokus pada pertahanan, sangat baik di kandang dengan kebobolan delapan gol: hanya Frosinone (2) dan Genoa (6) yang sejauh ini memiliki hasil yang lebih baik, di dalam tembok persahabatan. Namun Aglietti praktis harus menemukan kembali departemen tersebut, mengingat absennya Cistana karena cedera dan karena diskualifikasi Karacic dan Adorni. Di sisi lain, Sisilia mengandalkan pencetak gol terbanyak liga Matteo Brunori, yang mencetak 9 gol dan memberikan 2 assist.

Keingintahuan: Brescia adalah tim yang paling sering bermain imbang dengan Palermo (26) di Serie B. Angka ini tidak mewakili rekor bahkan untuk Lombard hanya karena Verona, yang bermain imbang dengan Rondinelle pada 28 kesempatan di seri kadet .

Ascoli-Reggina

Reggina sedang mencoba untuk meningkatkan skor tandangnya yang sudah sangat bagus, mengincar rekor tim yang akan luar biasa. Faktanya, tidak pernah dalam sejarah mereka, Amarantos memenangkan 4 pertandingan tandang berturut-turut di Serie B. Filippo Inzaghi juga mengharapkan ini karena tim yang sering mencetak gol (29 gol, serangan terbaik di kejuaraan melawan Pisa dan Bari) dan yang skor dengan elemen yang berbeda. Di antaranya gelandang Fabbian dan Hernani, elemen yang sangat penting sejauh ini di papan catur mantan Superpippo. Ascoli asuhan Bucchi, di sisi lain, memanfaatkan tradisi baik tim Calabria, mengingat dalam 18 kali Marches menghadapi Reggina di Serie B, mereka hanya kalah 3 kali (7 menang, 8 seri). Selain itu, Ascoli telah memenangkan dua pertandingan langsung terakhir di B dan jika mereka menang pada hari Senin, itu akan menjadi pertama kalinya mereka menang 3 kali berturut-turut dengan Amarantos.

Cagliari-Cosenza

Penyelamatan bentrokan yang sangat rumit, antara tim yang terbiasa bertarung di belakang Serie B dan tim lain yang biasanya menderita, ya, tetapi di papan atas. Kami jelas berbicara tentang Cagliari, yang kejuaraan penderitaan seperti itu tidak diharapkan setelah degradasi musim lalu. Fabio Liverani baru saja dirayakan dan terserah kepada Claudio Ranieri yang bijak untuk mencoba membalikkan arah tim Sardinia, tetapi hanya dari pertandingan berikutnya. Padahal, melawan Cosenza, manajer klub Roberto Muzzi akan duduk di bangku cadangan.

Roster eksternal Cosenza menjadi pertanda baik bagi para penggemar Sardinia, karena tidak ada tim di tahun 2022 yang kalah lebih banyak dari Cosenza (10). Secara paralel, Calabria Wolves adalah tim yang meraih kemenangan tandang paling sedikit dalam satu tahun kalender, hanya satu. Cagliari berharap pada Leonardo Pavoletti yang kembali mencetak gol secara konsisten dan mencetak gol dalam dua pertandingan terakhir. Terakhir kali eks genoa ram berhasil mencetak gol dalam 3 pertandingan beruntun di Serie B adalah 9 tahun lalu.

Bari-Genoa

Satu lagi pertandingan dengan tradisi hebat, yang telah kita saksikan berulang kali di Serie A. Adapun preseden di B, ini akan menjadi pertandingan nomor 37 antara Bari dan Genoa, dengan statistik yang seimbang sempurna: 10 kemenangan untuk masing-masing tim dan 17 seri . Selain itu, 9 dari 10 kemenangan Apulians terjadi di kandang: hanya melawan Pescara dan Brescia yang membuat Genoa kalah lebih banyak di pertandingan tandang (10).

Rossoblu Liguria bereaksi sangat baik sejak kedatangan Alberto Gilardino di bangku cadangan, dengan 7 poin dikumpulkan dalam 3 pertandingan. Membandingkan dengan manajemen sebelumnya tidak praktis, mengingat Blessin hanya mengumpulkan 2 poin dalam 5 pertandingan terakhir yang dipimpinnya di Genoa. Gilardino juga tampaknya telah menemukan kunci yang tepat dalam pertahanan, mengingat dalam 3 pertandingan pertamanya tim belum kebobolan satu gol pun. Untuk menemukan 4 clean sheet berturut-turut Genoa di Serie B, Anda harus kembali lebih dari 20 tahun yang lalu, ke musim semi 2002.

Kasus Mirco Antenucci penasaran: striker ahli Bari mencetak 5 gol dalam 8 pertandingan liga pertama, namun tetap kering di 8 pertandingan berikutnya. Untuk menemukan seri permainan tanpa gol yang lebih panjang untuk striker Molise di Serie B, Anda harus pergi kembali ke tahun 2012 ketika, antara Mei dan September dan mengenakan kaos Turin terlebih dahulu dan kemudian Spezia, Antenucci tidak mendapat suntikan selama 9 hari.

Frosinone-Ternana

Para pemimpin menutup tahun kalender dengan menjamu Rossoverdi yang dilatih selama beberapa minggu oleh Aurelio Andreazzoli. Salah satu misi yang paling berat dari mantan pelatih Empoli adalah mengkonsolidasikan pertahanan tandang: Ternana menjaga clean sheet dalam pertandingan tandang terakhir di Druso di Bolzano, melawan Südtirol, tetapi untuk menemukan dua clean sheet berturut-turut di Serie B untuk Umbrias, Anda bahkan harus kembali ke tahun 2015. Ini tidak akan mudah, karena mereka bertemu dengan yang pertama di klasemen tetapi juga karena kinerja internal Frosinone, satu-satunya tim yang tidak terkalahkan dalam pertandingan kandang di kejuaraan ini.

Secara umum Ciociari kalah di pertandingan pertama dari 11 pertandingan terakhir melawan Genoa di babak terakhir (7 menang, 3 seri). Bahkan tahun lalu, Gialloblù kalah dua kali berturut-turut, melawan SPAL dan Pisa. Dalam hal ini, Ternana berharap pada Stefano Pettinari yang memiliki korban favoritnya di Serie B di Frosinone dengan 5 gol yang dicetak dalam 10 kali menghadapi Ciociari.

Permainan lainnya

Benevento-Perugia: orang-orang Campanian mencoba menyusun dua kesuksesan kandang berturut-turut, yang belum mampu dilakukan para penyihir sejak April lalu. Perugia, bagaimanapun, setelah kalah 9 dari 12 pertandingan pertama kejuaraan ini, meluruskan pawai dengan hanya satu kekalahan dalam 6 pertandingan terakhir.

Como-Cittadella: kedatangan Moreno Longo di bangku Lariani memberikan efek yang sangat baik, mengingat tim telah memenangkan 3 pertandingan kandang sejak kedatangannya. Namun, Como hanya memenangkan satu dari 4 pertemuan mereka dengan Cittadella di Serie B (S1, K2).

Südtirol-Modena: Südtirol tidak terkalahkan musim ini melawan tim-tim dari Emilia Romagna, setelah menang melawan Parma dan imbang dengan SPAL. Di sisi lain, Modena tidak pernah berhasil menang melawan tim yang baru dipromosikan di Serie B, dalam 6 pertandingan sebelumnya, kalah dalam 3 kesempatan terakhir.

Venice-Parma: 26 pertandingan sebelumnya di Serie B antara kedua tim, dengan keseimbangan sedikit berpihak pada Venesia dengan 9 kemenangan melawan 7 (10 seri). Keingintahuan: dalam 26 pertemuan ini Parma mencetak lebih dari satu gol hanya dua kali.

SPAL-Pisa: tantangan bersejarah lainnya untuk divisi ini. Faktanya, ini akan menjadi pertandingan nomor 27 antara SPAL dan Pisa di Serie B, dengan 10 kemenangan untuk Tuscans dan 8 untuk tim Este (8 seri). Pisa mengincar clean sheet untuk kelima kalinya berturut-turut di Serie B: terakhir kali terjadi pada 1993.

Author: Logan Carter