Ghana – Uruguay: Amerika Selatan dipaksa menang

Mohammed Kudus

Hari ketiga dan terakhir untuk Grup H Piala Dunia, dengan Portugal satu-satunya yang memiliki kepastian ke babak 16 besar (kemungkinan besar seperti sebelumnya), sementara Ghana dan Uruguay akan bermain untuk memperebutkan tempat kedua yang tersedia, kecuali keajaiban dari Korea Selatan melawan Ronaldo dan kawan-kawan.

Situasi yang agak kusut di mana hanya orang Afrika yang menguasai takdir mereka (dengan kemenangan, transisi akan menjadi matematis).

Uruguay vs Ghana: Info bermanfaat

Kapan dan di mana bermain

Janji untuk Jumat 2 Desember pukul 16:00, di Stadion Al Janoub di Al Wakrah.

Di mana melihatnya

RAI akan memiliki, seperti untuk semua pertandingan kejuaraan dunia ini, siaran free-to-air eksklusif. Dalam hal ini, pertandingan akan terlihat di terestrial digital di Rai Sport, serta streaming di situs web RaiPlay.

Kemungkinan Formasi

Uruguay masih memburu setup terbaik di Piala Dunia ini, terutama dalam hal lini ofensif. Cavani dan Suarez sekali lagi akan bertarung untuk mendapatkan jersey starter, dengan mantan pemain Barcelona itu memiliki sedikit keuntungan.

Nunez menegaskan, sementara Arrascaeta bisa melengkapi barisan tiga orang, di run-off dengan Pellistri di sebelah kanan.

Sebaliknya, tidak ada perubahan di lini tengah, dengan Bentancur searah dengan Valverde dan Vecino. Sedikit keraguan juga di pertahanan, di mana hanya Caceres dan Varela yang memperebutkan tempat di sayap kanan (hampir sama).

Uruguay (4-3-3): Rochet; Varela, Godin, Gimenez, Olivera; Valverde, Tetangga, Bentancur; Dari Arrascaeta, Suárez, Núñez. di sana. alonso

Pak Addo hampir seluruhnya akan memastikan formasi yang merebut kemenangan melawan Korea Selatan, dimulai dengan Kudus di lini depan setelah dua gol penentu.

Jika ada, satu-satunya keraguan menyangkut kedua belah pihak di pertahanan: di kiri, Mensah (memimpin) dan Baba Rahman bermain, sementara di kanan, konfirmasi Lamptey dirusak oleh alternatif Seidu.

Ghana (4-2-3-1): Pohon; Lamptey, Salisu, Amartey, Mensah; Partey, Samed; Kudus, A.Ayew, J.Ayew; I. Williams. Semua. Tambahkan

Sebelumnya

Satu preseden antara kedua tim, tetapi yang agak penting mengingat itu terjadi selama perempat final edisi 2010 di Afrika Selatan.

Pertandingan luar biasa yang terutama di Ghana mereka ingat dengan baik mengingat epilog yang menegangkan. Nyatanya, sembilan puluh menit berakhir dengan perjuangan keras 1-1 (keunggulan Muntari dan hasil imbang Forlan), membawa tim ke perpanjangan waktu.

Pada menit ke-120, tepat saat wasit hendak meniup peluit, Suarez menyentuh bola dengan tangannya di areanya sendiri: penalti untuk Ghana dan pengusiran. Gyan langsung maju, dengan kemungkinan akses luar biasa ke semifinal ada di pundaknya. Beratnya ternyata terlalu besar, karena dia melewatkan tembakan dan kedua tim pergi ke undian adu penalti.

Sejarah kemudian memberi tahu kita bagaimana Uruguay akan berada di atas angin dengan melewatkan satu penalti melawan dua dari Ghana, kemudian kalah di semifinal melawan Belanda.

Statistik

Angka Uruguay memang buruk sejauh ini, diawali dengan gol yang masih mencetak angka Nol di dalam kotak. Dari 22 tembakan yang dilakukan dalam dua pertandingan, hanya 4 yang tepat sasaran (hanya Qatar, Australia, Swiss, dan Kosta Rika yang lebih buruk) dan tidak ada yang masuk ke gawang (seperti Tunisia dan Meksiko).

Di antara tim Amerika Selatan, hanya Peru yang menyelesaikan babak penyisihan grup pada tahun 1978 tanpa mencetak satu gol pun. Apalagi, Uruguay bisa saja kalah dua pertandingan berturut-turut dalam satu edisi Piala Dunia dengan cara yang belum pernah terjadi sejak 1974.

Dan tentu saja bukan karena kurangnya pengalaman, mengingat Uruguay juga satu-satunya tim (bersama dengan Panama pada 2018) yang menurunkan empat pemain “Lebih dari 35” pada saat yang sama selama pertandingan Piala Dunia (Godin, Cavani, Suarez dan Caceres).

Membalikkan tren Ghana yang malah mencetak gol dengan setidaknya satu gol dari tujuh pertandingan berturut-turut di Piala Dunia (satu langkah lagi dari rekor Afrika Nigeria yang mencapai delapan kali berturut-turut). Lima gol dicetak di kompetisi ini (menyamai rekor sepanjang masanya), semuanya dengan 6 tembakan tepat sasaran (persentase terbaik di Piala Dunia ini).

Dengan dua golnya melawan Korea Selatan, Mohammed Kudus juga menjadi pemain pertama dari Ghana yang mencetak setidaknya 2 gol dalam satu pertandingan Piala Dunia.

Analisis pertandingan

Peluang emas bagi Ghana untuk lolos ke babak 16 besar, di mana hasil imbang melawan Uruguay saja mungkin sudah cukup. Dalam hal ini, bahkan dengan kemenangan simultan Korea Selatan atas Portugal, selisih gol akan ikut bermain, yang berbunyi 0 untuk saat ini untuk orang Afrika dan -1 untuk orang Asia (yang bagaimanapun hanya memiliki 2 gol untuk kredit mereka). Oleh karena itu Korea harus menang dengan selisih minimal dua gol melawan Ronaldo dan kawan-kawan.

Sebaliknya, hanya ada satu hasil yang berguna bagi Alonso yang, meski menang, masih harus menunggu hasil pertandingan lainnya (bahkan untuk Uruguay, kemenangan Korea Selatan akan menghasilkan empat poin dan kemudian memverifikasi selisih gol. , sekarang -2 untuk Amerika Selatan).

Namun lebih dari perhitungan skenario yang memungkinkan, pertama-tama ada kebutuhan untuk menemukan jalur gawang untuk Suarez dan kawan-kawan, yang hingga saat ini agak tidak tepat di zona ofensif. Pertahanan Ghana dalam hal ini tidak sempurna (kebobolan lima gol) dan tantangan bisa dimainkan di sana.

Author: Logan Carter