Hari Serie A: Lazio di Bergamo tanpa striker Ciro, tiga play-off untuk diselamatkan

serie A 11

Ada tiga pertandingan hari ke-11 kejuaraan sepak bola Serie A yang, apalagi, akan kita bicarakan secara terpisah yang akan menarik perhatian akhir pekan di landasan peluncuran, tetapi seperti biasa semua pertandingan dari penawaran putaran awal, yang untuk satu alasan dan satu untuk yang lain, tempat menarik tidak bisa diremehkan.

Babak kesebelas dimulai setelah bagian tengah minggu yang didedikasikan untuk Piala Italia, di mana kami menyaksikan beberapa pertandingan yang cukup spektakuler, seperti pertandingan di Udine di mana Monza lolos dan menyerahkan diri ke Juventus.

Dari Juventus kami memulai pengumpulan kami, berkomitmen di muka pada hari Jumat 21 Oktober melawan Empoli.

Juventus-Empoli

Juventus yang disegarkan oleh kesuksesan regenerasi dalam derby minggu lalu, kembali ke lapangan di Stadion untuk menghadapi Empoli, tim lain yang memenangkan babak sebelumnya dalam pertandingan kandang melawan Monza.

Dua keberhasilan tersebut memberikan pelurusan yang bagus untuk peringkat kedua tim yang tentu saja memperebutkan tujuan yang berbeda.

Juventus dengan demikian sedang mempersiapkan pertandingan dari dalam atau luar di Lisbon di da Luz, di mana, Selasa depan, mereka harus mencoba untuk percaya pada kemenangan yang masih akan membuat mereka tetap berada di grup Liga Champions.

Bentrokan head-to-head: ada 26 preseden antara Bianconeri dan Tuscans di Serie A dan sisanya menguntungkan tim Turin yang memenangkan pertandingan pada 20 kesempatan dan kalah 3 kali, seperti seri. Di Turin, celah semakin melebar bagi Empoli, yang dari 13 laganya keluar tanpa cedera dari ibu kota Piedmont hanya dalam dua kesempatan, seri dan menang. Penasaran: dalam 8 laga terakhir yang dimainkan di kandang, Juventus selalu silih berganti seri dan menang. sebuah kemenangan dan sejak bulan Maret tim Allegri gagal memenangkan dua pertandingan kandang berturut-turut .

Salerno-Spezia

Jalan berfluktuasi Salernitana asuhan Nicola, mengalami tahap kesekian di San Siro melawan Inter pekan lalu, setelah sukses melawan Verona sehari sebelumnya.

Granat menjadi tuan rumah La Spezia untuk putaran berikutnya, segar dari undian internal piroteknik melawan Cremonese. Untuk saat ini, kedua tim menjaga jarak aman dari area yang sangat panas, dan dari belakang Sampdoria, Verona, dan Cremonese sendiri tentu tidak berlomba.

Bentrokan langsung: Salernitana dan Spezia telah bertemu 25 kali sepanjang sejarah mereka, dengan keseimbangan yang tersenyum pada Liguria untuk 13 kemenangan melawan 8 untuk Campania. Di Serie A bentrokan langsung dikurangi menjadi 2, seperti musim lalu, ketika di leg pertama Spezia menang 2-1 dan sebagai timbal baliknya kedua tim bermain imbang 2-2. Curiosity: bahkan melawan Cremonese, Spezia kebobolan gol di babak pertama. seperempat jam permainan: tim Liguria mengumpulkan lima gol dalam 15 menit pertama, rekor negatif bersama Sampdoria di musim Serie A ini. Spezia di Serie A di babak pertama (keduanya dengan seragam Sampdoria): gol di Puncaknya pada Januari 2021 dan target di Ferraris di Genoa pada Oktober 2021

Udinese-Turin

Tergelincirnya Piala Italia melawan Monza mungkin hanya menjadi kendala bagi Udinese dari Andrea Sottil, mesin permainan yang sejauh ini memukau di liga. Friulis sekarang menempati tempat keenam dalam klasemen dengan 21 poin dan pertandingan melawan Torino, masih dalam kesulitan yang jelas, bisa mewakili pentahbisan definitif untuk Bianconeri. Di sisi lain, Turin Juric terus berjuang dan kembali dari sesuatu seperti 4 kekalahan dan sekali imbang.

Pertandingan head-to-head: kedua tim memiliki tradisi pertandingan head-to-head yang padat di Serie A, karena 74 pertandingan dimainkan satu sama lain. Keseimbangan yang berlaku dalam pertandingan head-to-head luar biasa: 26 kemenangan per tim dan 22 hasil imbang telah menjadi ciri tantangan ini sejauh ini. Bahkan gol-gol tersebut nyaris berimbang: 83 gol dicetak oleh Udinese dan 84 gol dicetak oleh Toro. Keingintahuan: tidak ada tim yang mencetak gol lebih sedikit dengan penyerang Torino di liga ini, hanya dua seperti Atalanta dan Sampdoria, keduanya dari Sanabria; granat itu juga merupakan salah satu dari dua tim yang mengirim lebih sedikit striker untuk ditargetkan di turnamen saat ini, satu seperti Spezia, Nzola. rekan satu timnya, 34, dan tembakan yang diambil, 32, pemain yang paling banyak memukul kayu (empat) dan striker pertama yang menyelesaikan dribbling (16).

Bologna-Lecce

Di antara tim yang Bologna hadapi setidaknya 20 kali di Serie A, Lecce adalah tim yang paling sedikit kalah dari Bologna, statistik yang dikonfirmasi oleh fakta bahwa Bologna tidak terkalahkan dengan Salento dalam 12 dari 13 pertandingan terakhir melawan Lecce .

Berdasarkan peringkat, ini adalah pertempuran penyelamatan yang nyata yang melihat satu melawan yang lain dua tim yang paling dekat dengan jurang dari 3 tim yang akan terdegradasi hingga saat ini, berdasarkan 8 poin yang dimenangkan oleh Giallorossi dan 7 oleh rossobls.

Bentrokan langsung: Bologna dan Lecce telah bermain tatap muka 26 kali di Serie A, untuk keseimbangan yang membuat Bologna unggul dengan 12 kemenangan melawan 3 dari Salento. Salah satu kemenangan ini datang ke Dall’Ara, di mana keseimbangan berpihak pada Bologna dengan 8 kemenangan dan 4 seri. Curiosity: tidak ada tim yang bermain imbang lebih banyak dari Lecce di Serie A ini, lima, seperti Empoli; hanya sekali sebelumnya Salento bermain imbang dalam begitu banyak pertandingan setelah 10 musim Serie A pertama: pada 2008/09 ketika, dalam hal itu, mereka juga bermain imbang di pertandingan ke-11). tembakan, masing-masing 15 dan 14 di Serie A 2022/23, tanpa mencetak gol.

Atalanta-Lazio

Cedera Ciro Immobile, ubin yang agak berat untuk Sarri, akan menghilangkan tantangan spektakuler dari salah satu protagonis potensial ini, juga berdasarkan kembalinya Zapata yang tampaknya telah pulih sepenuhnya.

Sang Dewi kembali menang setelah hasil imbang di Udine yang membuatnya kehilangan posisi teratas demi Napoli asuhan Spalletti. Lazio, pertahanan terbaik di liga dengan kebobolan 5 gol, akan mencoba bertahan di paruh tahun ini, menunggu kembalinya striker mereka pada 2023.

Head to head: 108 tantangan antara kedua tim dengan keunggulan dalam hal kemenangan oleh Atalanta, 36 vs 30 dan 42 seri. Jumlah gol juga seimbang: 134 untuk orobici dan 128 untuk biancazzurriKeingintahuan: Atalanta dan Lazio bermain imbang di kedua pertandingan di kejuaraan terakhir, terakhir kali mereka mencatat tiga hasil imbang berturut-turut di Serie A sejak periode antara 1998 dan 2001. Hati-hati dengan: Ademola Lookman mencetak gol dalam tiga pertandingan berturut-turut untuk pertama kalinya di lima liga top Eropa; pemain Atalanta terakhir yang mencetak gol dalam empat penampilan Serie A berturut-turut adalah Mario Pasalic Mei lalu.

Cremonese-Sampdoria

Jika bukan play-off degradasi, yang dijadwalkan ditunda pada Senin 24 Oktober tidak jauh ketinggalan. Cremo dan Samp menempati dua tempat terakhir di klasemen, masing-masing dengan 4 dan 3 poin.

Kemenangan datang perlahan untuk keduanya, Cremonese belum pernah menang musim ini dan jika dia tidak melakukannya bahkan melawan Sampdoria, itu akan menjadi rekor sejarah grigiorossi di Serie A. Hal yang sama berlaku untuk Sampdoria yang belum pernah memenangkan 11 pertandingan liga pertama mereka sejak 1973.

Pertandingan head-to-head: ada 12 pertandingan antara kedua tim yang dimainkan oleh lawan di Serie A. Pada satu kesempatan, Cremonese membawa pulang hasil penuh melawan tim Liguria enam kemenangan dan 5 seri. Rasa ingin tahu: Sampdoria hanya memenangkan satu dari 15 pertandingan tandang liga terakhir mereka: 2-0 melawan Venesia 20 Maret lalu (3N, 11P) – itu juga merupakan satu-satunya kesempatan di mana Blucerchiati menjaga clean sheet selama periode tersebut.Gol dalam setidaknya tiga penampilan Serie A berturut-turut adalah Enrico Chiesa pada Juni 1995.

Sassuolo-Verona

Sebuah Sassuolo sedikit bermasalah di periode terakhir mengingat dua kekalahan beruntun melawan Atalanta dan Inter, menghadapi Verona dalam krisis total, yang telah kalah 5 terakhir melawan Lazio, Fiorentina, Udinese, Salernitana dan Verona.

Klasifikasi untuk Hellas menakutkan, berdasarkan hanya 5 poin yang dikumpulkan hingga saat ini. Berdasarkan data ini, Verona menyamai start terburuk mereka di Serie A setelah 10 pertandingan pertama, hanya 5 poin seperti pada 2016, ketika Giallobl├╣ terdegradasi di penghujung kejuaraan.

Bentrokan langsung: keseimbangan dari 14 bentrokan langsung antara Sassuolo dan Verona, membuat kedua tim agak dekat. 7 kemenangan Sassuolo berbanding terbalik dengan 5 kemenangan di Verona. Ada dua hasil imbang, dengan 22 gol dicetak oleh Sassuolo. barang rampasan identik untuk Verona. Keingintahuan: Tidak ada tim yang kebobolan lebih banyak gol daripada Verona dalam 15 menit terakhir pertandingan di Serie A ini: enam, seperti Cremonese. Selain itu, di set yang sama, tim Venesia masih belum mencetak gol, gol terakhir Yayah Kallon adalah gol ke-69 melawan Empoli pada Agustus. Di liga, tidak ada gelandang Sassuolo yang pernah mencetak gol dalam tiga pertandingan berturut-turut melawan satu pemain. lawan di Serie A

Author: Logan Carter