Hari Serie A: ujian perpanjangan untuk juara kelas

giornata serie a

Hari kedua belas Serie A yang datang dengan pemimpin Napoli dan satu-satunya tim yang masih tanpa kekalahan, tetapi dengan pengejar langsung mendorong pedal gas. Serangkaian tantangan menarik yang selanjutnya dapat menggambarkan bagian atas peringkat yang masih sangat padat. Mari kita coba menganalisis dengan lebih baik apa yang menanti kita akhir pekan ini.

Pertandingan dan klasemen hari ini

Setelah sebelas putaran, delapan kelas pertama tampaknya memiliki kekuatan yang tidak dapat dipertahankan untuk yang lain, dan pada hari ini kesenjangan bisa melebar mengingat Napoli, Milan dan Lazio harus bersaing dengan tim papan tengah, masing-masing Sassuolo, Turin dan Salernitana (tapi semuanya menang di hari terakhir).

Kemungkinan untuk meregang karena itu, tetapi di atas segalanya untuk tidak ditangkap oleh pengejar langsung, yang setidaknya di atas kertas dapat mengambil keuntungan dari giliran yang menguntungkan. Hanya Inter, bagaimanapun, akan dapat mencari tiga poin di depan penonton mereka (melawan Sampdoria dari mantan Stankovic), sedangkan untuk Atalanta, Roma, Udinese dan Juventus mereka semua akan ditransfer melawan tim yang terlibat dalam pertarungan tidak untuk membuang.

Pertarungan yang sama yang juga melihat dua play-off dengan tim yang tentu saja tidak diharapkan berada di area tabel itu, lihat Bologna terlibat di Monza dan terutama Fiorentina di La Spezia.

Lecce vs Juventus

Salento kembali dari apa yang Baroni sendiri definisikan sebagai pertandingan terburuk musim ini, sementara bagi Juventus dua kemenangan terakhir di liga tidak cukup untuk membuang kekecewaan tersingkir di Liga Champions setelah kekalahan tersebut. melawan Benfica.

Alasan yang berbeda namun sama kuat muncul darinya, dengan tim putih hitam mengejar clean sheet ketiga berturut-turut seperti yang belum pernah terjadi sejak Februari lalu dan Lecce, yang selalu seri dalam empat pertandingan terakhir di Via del Mare, semuanya dengan final yang sama. “1-1”.

Head to head: hanya empat kemenangan untuk Lecce dalam 32 pertandingan melawan Juventus, yang terakhir adalah 2-0 pada tahun 2011. Namun, sejak itu, hanya empat crossing dengan dua kemenangan dan dua hasil imbang untuk tim kulit putih dan hitam.Keingintahuan: jika Juventus berhasil mendapatkan 6 “clean sheet” di musim ini (hanya Lazio dengan 7 yang lebih baik), Lecce di sisi lain melakukannya belum pernah berhasil menyelesaikan pertandingan tanpa kebobolan setidaknya satu gol tahun ini. Waspadai: Moise Kean, yang akhirnya menemukan gol liga pertamanya melawan Empoli dan sekarang mencari encore berturut-turut yang telah hilang sejak 2019 ( ketika dia mencetak gol untuk empat balapan di belakang barisan).

Inter vs Sampdoria

Selain kontroversi di Florence, apa yang tersisa di Inter adalah tiga kemenangan beruntun di liga dan perjalanan Liga Champions yang luar biasa yang membuat mereka lolos ke grup besi Barcelona dan Bayern. Oleh karena itu, moral yang sangat tinggi, juga karena kembalinya Lukaku, segera dimahkotai dengan gol melawan Plzen dan keinginan besar untuk mengulanginya bahkan melawan Blucechiati. Namun, tak terhindarkan, beberapa pergantian untuk Inzaghi, dengan banyak darinya yang telah bekerja lembur selama beberapa waktu (lihat Dimarco dan Mkhitaryan).

Tapi hati-hati karena Sampdoria akhirnya mengumpulkan kemenangan pertamanya musim ini dalam play-off penyelamatan melawan Cremonese, berguna tidak hanya untuk klasifikasi tetapi juga untuk mengembalikan kepercayaan dan moral tim mantan Stankovic, yang, bagaimanapun, belum mendaftar. serangan yang kurang produktif musim ini dengan hanya enam gol (Sampdoria tidak melakukan yang lebih buruk sejak 1975/76).

Pertandingan head-to-head: dalam sepuluh pertandingan terakhir hanya sekali Inter dikalahkan (kemudian 8 kemenangan dan 1 seri), seperti halnya hanya satu kemenangan Sampdoria yang diperoleh dari Azzurri di semua 20 pertandingan terakhir yang dimainkan (tahun 2017 dengan gol dari Schick dan Quagliarella. Tim terakhir yang mencapai 21 pertandingan tanpa tanda “X” adalah Lazio pada tahun 2021, tidak mengherankan selalu dengan Inzaghi di bangku cadangan. ) dan yang telah mencapai target beberapa kali (15), serta telah berpartisipasi dalam empat gol di dua penampilan liga terakhir.

Lazio vs Salernitana

Kesempatan yang tidak boleh dilewatkan bagi Sarri, yang akhirnya bisa memberikan kelanjutan hasil untuk Lazio setelah kemenangan di Bergamo dan awal musim yang menyamai start terbaik di Serie A dari tim celestial white (24 poin seperti pada 2002/02 ) selain yang terbaik yang diberikan untuk pertahanan dari tahun 1974 hingga hari ini (hanya kebobolan 5 gol). Masih absen, Ciro Immobile, dengan Felipe Anderson kembali diturunkan sebagai false nine (sejauh ini dengan hasil yang sangat baik).

Salernitana, pada bagiannya, memulai dengan cukup baik, tetapi sebagian besar poinnya tiba di kandang sementara tandang dia hanya mengumpulkan tiga hasil imbang dan dua kekalahan, tiba di dua yang terakhir dan dengan anggaran yang besar dari kebobolan 7 gol dan nol fakta. Masih absennya Maggiore dan Lovato, bagi Nicola ada banyak hal yang harus diselesaikan sebelum menentukan starting eleven.

Pertandingan Head-to-head: dalam enam pertandingan Serie A sebelumnya pertandingan tidak pernah berakhir imbang, dengan Lazio selalu menang di kandang dengan mencetak 12 gol dan kebobolan 2. Salernitana juga menang dua kali, namun semuanya di depan penontonnya. : di lima liga utama musim ini tidak ada tim yang memiliki rekor “clean sheet” terbuka yang menyamai Lazio, yang kini telah mencapai enam pertandingan tanpa kebobolan gol dan selangkah dari rekor tujuh yang diraih pada tahun 1998 (dengan Erikson di bangku). Lazio juga merupakan tim yang mengalami lebih sedikit tembakan ke gawang saat ini, hanya 12 secara keseluruhan (dua per pertandingan) pemain yang berpartisipasi dalam aksi mencetak gol terbanyak dengan menit lebih sedikit (dua gol dan dua assist hanya dalam 352 menit) setelahnya. hanya Rebic. Sayang sekali, bagaimanapun, bahwa pada tahun 2022 ia tidak pernah mencetak gol hanya ketika ia mulai sebagai starter (seperti yang mungkin dalam kasus ini).

Empoli vs Atalanta

Meskipun kekalahan terakhir melawan Lazio (yang pertama musim ini untuk Atalanta), para pemain Bergamo masih membuat salah satu awal liga terbaik mereka dan tidak pernah dalam sejarah mereka mencapai hari ke-11 tanpa kekalahan. Jauh dari rumah maka Dewi memenangkan empat pertandingan dari lima musim ini (semua tanpa kebobolan bahkan satu gol), hanya seri terakhir di Friuli.

Empoli, di sisi lain, memenangkan pertandingan kandang pertama mereka di pertandingan terakhir melawan Monza, sementara yang lain mencatat dua kekalahan dan dua hasil imbang di awal musim di depan para penggemar mereka.

Bentrokan head-to-head: terlepas dari segalanya, Empoli telah memenangkan dua dari empat pertandingan terakhir melawan tim Bergamo, tetapi pada sepuluh terakhir mereka malah membawa pulang tiga poin pada empat kesempatan (4 seri menutup skor) Empoli juga merupakan tim yang mencetak lebih banyak gol dari yang lain dari luar kotak, dengan masing-masing empat gol. Musim ini dia telah mencetak satu gol dengan 23 peluang menembak.

Pertandingan lain hari ini: statistik dalam bukti

Cremonese vs Udinese: di lima liga utama Eropa, hanya Cremonese dan Elche yang belum meraih kemenangan musim ini. Tiga kali terakhir tim Serie A tidak pernah menang pada titik musim ini, kemudian berakhir dengan degradasi yang sama (Verona pada 2015/16, Benevento pada 2017/18 dan Chievo pada 2018/19). vs Fiorentina: Liguria adalah satu-satunya tim dari lima liga utama Eropa (bersama dengan Bochum) yang telah memenangkan semua poin mereka di klasemen dalam pertandingan kandang. La Spezia bahkan tidak pernah kalah di depan penggemar mereka musim ini. Verona vs Roma: hanya dua kali dalam sejarah mereka Verona menelan enam kekalahan berturut-turut, pertama pada 1979 dan kemudian pada 2018. Namun, pada kedua kesempatan itu, mereka kalah kemudian juga yang ketujuh.Monza vs Bologna: tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya di papan atas, dari dua dari empat tim yang belum menerima penalti melawan musim ini (yang lainnya adalah Atalanta dan Roma). Tetapi jika Bologna malah menghitung tiga untuknya, Brianza juga kering dari sudut pandang ini karena tidak pernah mengalahkan satu pun.

Author: Logan Carter