Hipotesis untuk periode pasca-Binotto

Mattia Binotto

Satu musim tidak cukup untuk Ferrari, jelas tersiksa dan penuh kesalahan yang membuat para penggemar marah; tim Maranello nyatanya juga terjebak di tengah badai yang melanda Juventus dalam beberapa hari terakhir.

Pada saat yang sama, pengunduran diri en bloc dari manajemen Juventus menandai berakhirnya era Binotto di Ferrari (walaupun mungkin, harus dikatakan, ini akan terjadi setelah goncangan datang dari Turin).

Nah, hari ini para fans bertanya-tanya: siapa yang akan mengejar Binotto? Siapa yang akan menjadi kepala tim Ferrari yang baru? Apa hipotesis setelah Binotto?

Kami tahu prospek paling populer.

Frederick Vasseur

Sejak awal, salah satu nama terpanas adalah nama Frederic Vasseur. Dan akan ada banyak alasan mengapa masuk akal untuk membayangkan pria Prancis berusia 54 tahun di Maranello: faktanya, hari ini Vasseur adalah kepala tim Sauber Alfa-Romeo. Dia tiba di Formula Satu pada tahun 2016 sebagai Kepala Tim Renault, untuk kemudian pindah ke Alfa Romeo dan memperkenalkan di bawah manajemennya – dengarkan, dengarkan – tidak lain adalah Charles Leclerc, yang dengannya dia menjaga hubungan yang sangat baik. Salah satu kualitas terbesarnya yang membuatnya populer di kalangan keluarga Elkann tidak diragukan lagi adalah kecenderungannya untuk menemukan anak-anak muda berbakat: faktanya, di Formula minor, dia meraih kesuksesan bersama Lewis Hamilton dan Nico Rosberg muda.

Ross Brown

Setiap penggemar Ferrari berusia di atas 30 tahun tidak akan pernah bisa melupakan Ross Brawn, insinyur dari Manchester yang benar-benar membuat sejarah dengan warna merah. Setelah memenangkan debutnya di Formula Satu pada awal 1990-an (dengan Flavio Briatore di Benetton), orang Inggris itu pindah ke Ferrari, di mana bersama Jean Todt dan Rory Byrne dia membangun mobil yang memungkinkan Michael Schumacher menang satu era.

Hari ini dia akan diminta untuk kembali ke manajemen puncak Ferrari.

Gunther Steiner

Mungkin tidak semua orang tahu bahwa kepala tim Haas yang karismatik adalah orang Italia: kelahiran 1965, sebenarnya, berasal dari Merano, dan memiliki kurikulum yang sangat panjang di Formula Satu, di mana dia telah bekerja dengan mantap sejak awal tahun 2000-an (di Jaguar) sebelum pindah ke Red Bull dan berkontribusi pada jalur pertumbuhannya. Sejak 2016 ia menjadi Kepala Tim Haas, sebuah tim di orbit Ferrari, dan terkenal karena kepribadiannya yang kuat dan “beratnya” di paddock.

Jonathan Giacobazzi

Nama yang mungkin adalah nama Jonathan Giacobazzi. Putra Antonio (tahun lalu teman baik dan kolaborator Enzo Ferrari dan Gilles Villeneuve), Jonathan sudah bekerja untuk Ferrari pada tahun 2013 dan sejak Januari 2019 menjabat sebagai Executive Race Manager, sosok yang berperan sebagai penghubung antara balap tim dan manajemen puncak perusahaan.

Benediktus Vigna

“Solusi internal” berirama dengan Benedetto Vigna. Vigna, lahir di Potenza pada tahun 1969, adalah CEO Ferrari saat ini, dan dia setidaknya bisa menjadi solusi sementara. Vigna, yang menawarkan kurikulum luar biasa sebagai ilmuwan dan manajer, namun mungkin kurang memiliki pengalaman olahraga yang tepat.

Author: Logan Carter