Inggris – Prancis: Giroud goring Ré, mengecewakan Foden dan Southgate memiliki lengan

Tifosi della Francia

Inggris – Perancis tidak mengakui banding dan transalpines berkat hasil imbang 2-1 terbang ke semifinal.

Tim Didier Deschamps mengejar impian kejuaraan dunia, yang ketiga dalam sejarah mereka dan di semifinal mereka menunggu “derby” dengan Maroko yang melampaui sepak bola.

Cover man hanya bisa Olivier Giroud: striker AC Milan kembali ke tim nasional atas permintaan populer dan terpilih sebagai starter setelah cedera Benzema: darah kental yang menentukan dan Inggris di atas karpet. Tidak pernah berhenti memukau nomor 9.

Di sisi lain masih ada pil pahit yang harus ditelan: Inggris masih mengucapkan selamat tinggal pada trofi yang tak jauh dari target. Formasi Southgate hampir mencapai sasaran selama 4 tahun terakhir, tetapi kutukan terus berlanjut.

Jadi mari kita lihat suara dan rapor malam yang bersejarah dengan caranya sendiri.

kartu laporan Inggris

Pickford: Tidak yakin tentang keunggulan Prancis, dia menebus sebagian dirinya dengan beberapa intervensi yang sesuai dengan situasi. Tentu noda 1-0 sangat membebani ekonomi pertandingan. 5.5

Walker: Memberikan lebih banyak liputan ke departemen dan seperti yang disebutkan di lain waktu, bek City memfasilitasi Shaw melawan di trek lain dengan membentuk garis tiga orang. Dia memiliki klien yang tidak nyaman seperti Mbappè, dia menahannya lebih banyak karena kerugian Prancis daripada hal lainnya. 6

Stones: Permainan antara banyak lampu dan beberapa bayangan: dalam beberapa kesempatan Giroud tersesat di area tersebut dan diampuni. Secara umum dia menegaskan perasaan yang sangat baik dengan Maguire, hingga absen karena cedera. 6 (Dari 96′ Grealish: beberapa saat. SV).

Maguire: Hingga gol 2-1, pemain Prancis itu memainkan pertandingan yang nyaris sempurna dan bahkan membentur tiang dengan kepalanya. Pada gawang Giroud dia dibakar oleh pemain AC Milan dan juga tidak beruntung dengan defleksinya. 6

Shaw: Dia memeriksa Dembele dengan baik dan mengambil gaya menyerang yang biasa di sayapnya. Kurang akurat dari biasanya, bek sayap United itu bermain bagus. 6.5

Henderson: Kualitas dan kuantitas seperti biasa. Seorang pemain yang, ketika tidak diganggu oleh cedera, selalu bisa membuat perbedaan. Ketuk jaringan. 6.5 (Dari 79′, Mount: beberapa menit, di mana dia membuktikan bahwa dia pantas mendapatkan lebih banyak ruang. 6)

Beras: Mengesankan. Sepertinya tiga atau empat Padi di tengah lapangan, tapi sebenarnya hanya satu. Dia memulai aksinya, memecah lawannya, memperpendek, memperbaiki, menggandakan dan jika dia bisa dia juga akan memotong rumput di lapangan. Untuk detasemen salah satu gelandang terkuat di dunia. 7.

Bellingham: 19 tahun dan pemandangan unik melihatnya bermain. Jika Inggris naik meter setelah kemenangan Prancis 1-0, itu terutama karena akselerasi dan kilasannya di kelas 2003 ini. Mereka pantas mendapatkan lebih, tetapi Inggris bisa tidur nyenyak. 7

Saka: Dia menghidupkan dan mematikan dengan sangat mudah, tapi ketika dia mengatakan untuk menyalakan turbo, itu selalu menjadi masalah bagi lawannya. Dia menemukan kontinuitas selama 90 menit dan akan menjadi pemain top mutlak. 6 (Sejak menit ke-79, Sterling: Terlambat terlibat. Sv)

Kane: Mainkan permainan di atas rata-rata dan ciptakan banyak masalah bagi pertahanan Prancis. Dia membuka celah, menendang, mencetak penalti pertama dan kemudian mengirim bola 2-2 ke bintang lagi dari jarak 11 meter. Pemungutan suara adalah rata-rata antara penampilan dan penalti yang harus dieliminasi. 6

Foden: Anehnya tidak bersinar. Pemain City yang sangat kuat mempertahankan pertandingan melawan Prancis dan meninggalkan sedikit jejak dalam pertandingan tersebut. 5 (Dari menit ke-85, Rashford: masuk setelah pertandingan usai, tapi masih menciptakan peluang. 6)

Southgate: Jika Inggris telah berganti kulit sejak 2018 (atau sejak September 2016) itu berkat pelatih ini. Yang, bagaimanapun, dalam hal memberikan pukulan yang menentukan, selalu melewatkan KO terakhir. Braccino atau yang lainnya? Kemarin malam dia pasti bisa lebih berani bermain imbang 1-1 ketika timnya melakukan tendangan sudut di Prancis. Sterling, Mount, Rashford, dan Alexander-Arnold yang tidak pernah dipertimbangkan bisa dilemparkan ke medan perang lebih awal. Tapi kalau dipikir-pikir, semuanya lebih mudah. Dia belum memutuskan apakah akan melanjutkan atau tidak. 6,5 secara keseluruhan.

Rapor dari Prancis

Lloris: Dia menanggapi kritik dengan setidaknya tiga penyelamatan yang menentukan dan rekan setimnya menangani satu-satunya halangan yang keluar. Kapten lulus ujian. dipromosikan. 6.5

Kounde: Anda tidak melihat banyak dalam fase ofensif, tetapi di sisi lain dia menempatkan kendali pada Foden dan memainkan pertandingan yang kuat. Itu tidak akan terlalu mencolok, tetapi melakukan tugasnya dengan baik. Bermanfaat untuk penyebabnya. 6

Varane: Bukan malam yang mudah melawan serangan super kuat, tapi dengan pengalaman dan kelas dia membawa pulang roti. Keamanan. 6.5

Upamecano: Tautan lemah dalam pertahanan transalpine, setidaknya dalam pertandingan kemarin. Dia menderita permainan Kane dan hanya dengan sentimeter dia tidak menyebabkan penalti. Diampuni atas intervensi di Bellingham, dia menunjukkan dirinya tidak aman dan tidak praktis. Tidak pasti. 5

Theo Hernandez: Performa luar biasa lainnya, di mana dia terlibat dalam duel melawan siapa pun yang hadir di areanya. Namun di final, dia berisiko merusak segalanya dengan pelanggaran penalti yang konyol. Kane memaafkannya, tetapi nilai di rapor menunjukkan tanda-tanda pelanggaran ini. 6

Tchouaméni: Skor keunggulan dengan tembakan hebat dan dibantu oleh ketidakpastian Pickford. Selama 60 menit magnet setiap bola. Kemudian jatuh dan tim juga menderita kelelahan gelandang Real Madrid. Namun performanya tetap prima. 7

Rabiot: Berkedip sesekali seperti lampu dekorasi Natal. Saat dinyalakan, dia terlihat seperti pemain yang sama sekali berbeda dari yang terlihat bersama Juventus. Itu tidak memiliki kontinuitas dan ternyata terputus-putus. 5.5

Dembele: Awalnya tampak agresif, kemudian seiring berjalannya waktu dia meninggalkan tempat kejadian dan pelatihnya membawanya pergi. Diperiksa. 5.5 (Dari 79′ Coman: beberapa menit untuk memberikan kesegaran dan keaktifan. 6)

Griezmann: Sedikit gelandang, sedikit gelandang serang, dia memainkan permainan yang superlatif. Dia menyerang dan bertahan, memadukan kualitas dengan kuantitas dan menghasilkan assist yang menentukan untuk gol kemenangan. Lahir baru. 7.5

Mbappé: Anda selalu mengharapkan yang terbaik darinya. Dan maksimal melawan Inggris belum tiba. Tentu saja, ketika dia menerima bola dia selalu memiliki tiga orang, tetapi dengan bahasa Inggris dia sering mengasingkan diri. Dia pasti memiliki malam yang lebih baik dalam hal kinerja. 5.5

Giroud: Pembom abadi ini tidak pernah berhenti. Gol seberat batu besar yang layak masuk ke semifinal: gol ke-4 di piala dunia, gol ke-53 di timnas dan cover man. Dan perasaan bahwa itu masih bisa memberi tip pada timbangan. “Les jeux sont faits. Rien ne va plus”. 8

Didier Deschamps: Dia memiliki mobil yang sempurna, atau hampir seperti itu. Bahkan di tengah kesulitan, anak buahnya membuktikan diri lebih unggul dari kesulitan. Dia pantas meluncurkan kembali Griezmann dalam peran baru dan memberi Giroud kesempatan kedua. Sekarang dia memiliki Pozzo dalam pandangannya untuk gelar juara dunia kedua berturut-turut. 7

Author: Logan Carter