Inzaghi mengejar kontinuitas melawan totem Djuric

Henrikh Mkhitaryan

Tahun 2023 Inter tentu tidak dimulai atas nama kontinuitas. Pertama penampilan yang bersemangat melawan pemimpin klasemen Napoli, lalu setengah salah langkah di Monza. Sekarang ada pertandingan melawan lawan yang secara historis menguntungkan, yang jarang mendapatkan poin dari San Siro.

Namun – atau mungkin justru karena ini – warna kuning dan biru Zaffaroni dapat memainkan bagian dari kesenangan yang sempurna, berkat sistem permainan yang mungkin tidak terlalu modern, tetapi dapat diandalkan.

Inter-Verona: kapan harus bermain dan di mana melihatnya

Inter-Verona, salah satu tim yang melaju ke putaran ke-18 Serie A, akan dimainkan di stadion San Siro di Milan, pada pukul 20:45 pada hari Sabtu 14 Januari 2023.

Pertandingan akan terlihat di TV dan streaming, selalu eksklusif untuk pelanggan DAZN dan di semua opsi yang tersedia. Di televisi dengan aplikasi Smart TV, tetapi juga melalui TIMVISION Box, Amazon Fire TV, dan Google Chromecast. Selain itu, game ini juga dapat digunakan di konsol PS4, PS5, atau XBOX One. Dan kemudian, tentu saja, juga streaming di perangkat seluler melalui aplikasi yang tersedia di semua toko aplikasi utama.

Inter-Verona juga merupakan salah satu dari 3 pertandingan yang dipilih untuk ditonton di Sky, tepatnya di Sky Sport Calcio, Sky Sport 4K, Sky Sport Uno dan Zona DAZN (Sky channel 214). Dimungkinkan juga untuk melihatnya melalui aplikasi SkyGo, untuk pelanggan.

Kemungkinan formasi Inter-Verona

Siapa di antara

Simone Inzaghi merayakan (sehingga untuk berbicara) berlalunya putaran di Piala Italia, pada akhir 120 menit yang dengan senang hati dia hindari untuk timnya. Bagaimanapun, pelatih Nerazzurri harus mengubah sesuatu untuk pertandingan melawan Hellas, karena Brozovic (melompat ke urutan ketiga) dan Lukaku pasti akan absen, tetapi Calhanoglu juga harus ditambahkan ke ruang kesehatan. Orang Turki itu memiliki sedikit masalah otot, yang tampaknya tidak serius, tetapi dalam kasus ini kehati-hatian sering kali lebih disukai. Masalah otot juga dialami Barella, yang seharusnya berada di sana bersama Verona.

Ini Verona

Kekhawatiran terbesar bagi Zaffaroni datang dari Simone Verdi, yang tampil di waktu tambahan dalam pertandingan kandang yang menang melawan Cremonese. Namun, bahkan jika mantan Torino berhasil, pemilik di garis depan harus tetap Kallon, di belakang Djuric yang sekarang tak tergoyahkan (juga untuk lawan dalam duel udara). Sangat terkonfirmasi di belakang trio Dawidowicz-Hien-Ceccherini.

Antar (3-5-2): Onana; Skriniar, Mentah, Tongkat; Dumfries, Barella, Asllani, Mkhitaryan, Dimarco; Dzeko, Martinez. Kawanan: S. Inzaghi.Hellas Verona (3-5-1-1): Montipò; Davidowicz, Hien, Ceccherini; Depaoli, Ilic, Tameze, Lazovic, Doig; Panggil; Djuric. Semua.: M. Zaffaroni.

Inter-Verona, preseden dan statistik

Sabtu akan menjadi pertandingan ke-63 di Serie A, antara Inter dan Verona (atau Hellas Verona). Milanese memimpin dengan jelas dengan 37 kemenangan, melawan 21 seri dan hanya 4 kekalahan. Tak satu pun dari mereka berhasil mencapai San Siro, dan lebih dari 30 tahun telah berlalu sejak kesuksesan terakhir Scala atas Inter di liga. Saat itu tanggal 9 Februari 1992 dan tim kuning dan biru Fascetti menang 1-0 atas Nerazzurri besutan Luis Suarez, dengan gol dari Ezio Rossi pada menit ke-23.

Inter adalah salah satu tim pertama yang melakukan tembakan ke gawang dan tembakan total (selalu ketiga, setelah Napoli dan Milan), tetapi berulang kali menunjukkan kesulitan dalam mencetak gol melawan tim tertutup.

Dan Verona dalam banyak hal sesuai dengan profil tim yang dapat memanfaatkan Inter. Pertahanan rendah, banyak pelanggaran (pertama di Serie A dengan hampir 15 per pertandingan), kualitas umpan yang dapat ditinjau (dengan 75% terakhir untuk persentase umpan sukses), sedikit tembakan (ketiga terakhir di liga). Anehnya, bagaimanapun, Hellas berada di urutan kedua setelah Roma untuk tiang dan mistar gawang yang dipukul dengan 7 (Giallorossi 9).

Kemungkinan kunci permainan

Melawan tim yang cenderung bertahan rendah (dan Verona adalah salah satu tim dengan steal paling sedikit dalam 40 meter terakhir lapangan lawan) kecemerlangan individu juga sangat diperhitungkan dan dalam hal ini penting untuk memiliki Lautaro yang menegaskan pertumbuhan performa .

Di sisi lain, ada tim yang sangat bergantung pada penyerang tengahnya, seperti yang hampir selalu terjadi pada tim yang memiliki Milan Djuric di skuatnya. Pemain Bosnia berusia 32 tahun itu jelas menjadi pemain dengan kemenangan duel udara terbanyak di liga ini, tepatnya 78 dari 13 pertandingan. Itu normal bagi rekan satu timnya untuk mencarinya terus-menerus dengan bola tinggi, dan kemudian terserah dia untuk mengaktifkan rekan tim yang lebih maju secara teknis. Doig dan Lazovic adalah di antara mereka yang tampaknya paling diuntungkan sejauh ini. Dalam hal ini, kontribusi Acerbi akan menjadi penting, mungkin yang paling cocok untuk menjaga Djuric tetapi kembali dari 120 menit yang melelahkan di Piala Italia.

Author: Logan Carter