Jepang – Kroasia: Jepang mencari keajaiban lain

Yuto Nagatomo e Ritsu Doan

Jepang tentu saja merupakan salah satu wahyu dari fase pertama, mampu mengalahkan Spanyol dan Jerman dan bahkan finis di tempat pertama salah satu grup yang paling rumit.

Slot prestisius yang menempatkan mereka di depan lawan yang sama sekali tidak nyaman seperti Kroasia (yang merupakan salah satu finalis Piala Dunia terakhir), yang pada gilirannya mencapai babak 16 besar di belakang Belgia, yang tetap tersingkir karena Maroko yang luar biasa.

Jepang vs Kroasia: Info berguna

Kapan dan di mana bermain

Babak 16 besar antara Jepang dan Kroasia akan berlangsung di Stadion Al Janoub di Al Wakrah, dengan kick-off dijadwalkan pukul 16:00 pada Senin 5 Desember 2022.

Di mana melihatnya

Semua babak 16 pertandingan juga akan disiarkan langsung dan tidak terenkripsi di saluran RAI, dalam hal ini di jaringan unggulan RAI1. Kemudian ada kemungkinan mengikuti pertandingan secara streaming di website RaiPlay.

Kemungkinan Formasi

Moriyasu memanjakan anak buahnya tetapi juga bisa membuat beberapa perubahan dibandingkan dengan formasi kemenangan melawan Iberia.

Dalam trisula ofensif hanya Kamada yang tampaknya yakin akan tempatnya, sementara penyerang Maeda lebih diunggulkan daripada Asano dan Doan (mencetak gol melawan Spanyol) dapat menggantikan posisi Kubo.

Di lini tengah Morita akan memiliki salah satu dari Endo atau Tanaka di sampingnya, sedangkan di sayap Nagatomo akan menggantikan tempatnya di kiri dengan limpasan di kanan antara Ito dan Sakai (masih kesakitan).

Beberapa perubahan juga terjadi di lini pertahanan, dengan Tomiyasu (ex Bologna) yang seharusnya menggantikan tempatnya bersama Yoshida dan Taniguchi.

Giappone (3-4-3): Gonda; Taniguchi, Tomiyasu, Yoshida; Nagatomo; Tanaka (Endo), Morita, Ito; Doan, Maeda (Asano), Kamada.

Keraguan pasti berkurang untuk Dalic, yang kemungkinan besar akan kembali menampilkan formasi yang dijajarkan melawan Belgia.

Sulit melihat Pasalic di tempat Kramaric, begitu juga dengan Petkovic yang memulai sejak menit pertama di Livaja. Semua orang berubah, berguna selama pertandingan untuk mengubah permainan yang sedang berlangsung.

Kroasia (4-3-3): Livakovic; Juranovic, Lovren, Gvardiol, Sosa; Modric, Brozovic, Kovacic; Kramaric, Livaja, Perisic.

Sebelumnya

Sudah ada dua preseden di piala dunia antara kedua tim. Yang terbaru di babak penyisihan grup pertama (untuk kami) tahun 2006 yang bahagia, di Nuremberg.

Sedikit kemuliaan bagi keduanya pada kesempatan itu, bagaimanapun, karena nol nol yang menyedihkan membawa satu-satunya poin di klasemen untuk Jepang dan tidak membantu Kroasia untuk lolos (disingkirkan oleh Australia dan Brasil).

Satu-satunya yang selamat dari pertandingan itu, kapten Modric, yang melakukan debut mutlaknya di Piala Dunia melawan Jepang, bermain di 12 menit terakhir.

Segalanya menjadi lebih baik bagi Kroasia pada tahun 1998, ketika masih satu grup dengan Jepang, Jamaika dan Argentina, mereka malah menemukan kualifikasi dengan mengalahkan tim Matahari Terbit dengan skor 1-0 dan kemudian menutup turnamen di tempat ketiga, tersingkir di semifinal hanya dengan Prancis (lulus nanti Juara Dunia).

Statistik

Jepang di babak terakhir menetapkan rekor yang tidak menyenangkan sebagai tim yang pernah meraih kemenangan dengan penguasaan bola paling sedikit sepanjang sejarah Piala Dunia.

Hanya 18% melawan Spanyol, dan lebih umum rata-rata 32% dalam tiga pertandingan yang menjadikannya yang terburuk setelah Kosta Rika (30,2%). Kroasia, di sisi lain, mengandalkan 53,8% penguasaan bola, yang menunjukkan banyak hal tentang bagaimana pertandingan akan berkembang (lihat saja rata-rata 550 operan melawan 360).

Selebihnya, Kroasia dapat mengandalkan pertahanan dengan hanya satu gol pasif, melawan 3 untuk Jepang, yang kebobolan 14 peluang per pertandingan dari lawan mereka, melawan 10,7 untuk Kroasia.

Selebihnya, angka-angka tersebut tidak menandakan perbedaan khusus antara kedua tim: 31 banding 29 untuk kemenangan Jepang (9 banding 10 dalam cermin), 34 banding 28 kemenangan duel udara (sekali lagi untuk Jepang) dan 57 banding 51 tekel menang. Singkatnya, ini masih akan menjadi pertandingan yang sangat sengit.

Analisis pertandingan

Kanvas pertandingan nampaknya cukup jelas karena karakteristik kedua timnas yang sama.

Kroasia biasa menguasai bola, mampu mengandalkan kemampuan dribbling yang hebat terutama dari lini tengahnya (dari Brozovic hingga Modric) mencari ruang terutama di sayap di mana Perisic dan Kramaric bisa menjadi pisau tajam untuk pertahanan lawan.

Sebaliknya, orang Nippon yang, seperti yang sudah terlihat dalam kemenangan melawan Spanyol dan Jerman, hanya akan bertindak sebagai lemparan ke dalam, mencoba memanfaatkan ketegangan yang turun selama pertandingan. Sejauh ini mereka sangat pandai memaksimalkan operan kosong pendek ini: dua gol dalam tiga menit melawan Iberia, dua gol dalam delapan menit melawan Jerman.

Kroasia diperingatkan, celakalah jika lengah melawan Jepang ini.

Author: Logan Carter