Jepang – Spanyol: Kemurkaan Merah melihat tempat pertama, sebuah prestasi diperlukan untuk Samurai

Alvaro Morata

Setelah awal yang mempesona yang membangkitkan impian kejayaan, Jepang tiba di pertandingan melawan Spanyol yang menentukan klasifikasi grup E yang jelas berkurang.

Jika kemenangan luar biasa melawan Jerman sebenarnya mengantisipasi perjalanan ketiga ke babak 16 besar dalam sejarah Samurai Biru, kekalahan melawan Kosta Rika mengubah kartu di atas meja.

Sekarang Jepang dipaksa untuk mendapatkan hasil melawan Spanyol: dengan kemenangan mereka hampir pasti lolos (kecuali kekalahan Jerman dengan selisih lebih dari 7 gol), sedangkan jika seri mereka harus berharap Jerman tidak menang melawan Kosta Rika atau yang menang dengan selisih gol kurang dari itu.

Jepang-Spanyol: info berguna

Kapan dan di mana bermain

Pertandingan antara Jepang dan Spanyol akan dimainkan pada Kamis 1 Desember di stadion Internasional Khalifa di Al Rayyan pukul 20:00 waktu Italia (22:00 waktu setempat).

Di mana melihatnya

Pertandingan tersebut akan disiarkan, seperti semua pertandingan Piala Dunia 2022, secara eksklusif oleh Rai. Itu dapat dilihat tidak terenkripsi di Rai 1 atau streaming melalui aplikasi dan situs web Rai Play.

Kemungkinan formasi Jepang – Spanyol

Hajime Moriyasu banyak mengubah formasinya antara sukses melawan Jerman (tetapi berkat pemain pengganti) dan kekalahan melawan Kosta Rika Siapa yang akan dia pertaruhkan di pertandingan yang menentukan?

Kepastiannya adalah Kamada di trocar, Gonda di gawang, pasangan Yoshida-Itakura di pertahanan dan Endo di lini tengah. Di sisi pertahanan, keraguan antara pengalaman Nagatomo dan Sakai dan jaminan fisik yang lebih besar diberikan oleh Ito dan Yamane.

Di lini tengah Morita memiliki keunggulan atas Tanaka, sedangkan antara pemain sayap dan penyerang tengah agak membingungkan. Minamino, Kubo dan Doan adalah tiga tersangka utama yang memakai dua kaos tersebut bersama Kamada, sedangkan untuk peran penyerang tengah ada tiga kandidat yang bersaing untuk satu kaos: Asano, Maeda dan Ueda, dengan algojo Jerman yang tampaknya akan masuk. predikat yang dimulai pertama kali sebagai pemilik.

Bentuk kemungkinan Giappone (4-2-3-1): Gonda; Yamane, Itakura, Yoshida, Nagatomo; Endo, Morita; Doan, Kamada, Minamino;

Hasil imbang melawan Jerman menyoroti bahwa, di luar dribbling dan penguasaan bola, untuk mencetak gol, terutama melawan lawan tingkat atas, mungkin tepat untuk menurunkan seorang striker.

Oleh karena itu, Luis Enrique dapat memberikan ruang sejak awal kepada Alvaro Morata, satu-satunya striker poin pertama di skuat Iberia, menggantikan pemain palsu Marco Asensio.

Satu-satunya kepastian datang dari lini tengah, dengan trio Barcelona terdiri dari anak ajaib Gavi dan Pedri dan veteran Sergio Busquets, serta kiper Unai Simon. Selebihnya di pertahanan, keraguannya adalah apakah akan menurunkan gelandang Rodri lagi bersama Aymeric Laporte atau apakah akan memberi ruang untuk peran sentral seperti Eric Garcia atau Pau Torres.

Mungkin ada sedikit perputaran di sayap, untuk menyelamatkan pemain veteran seperti Jordi Alba sedikit usaha untuk mendukung Alejandro Balde muda, atau untuk memberikan beberapa peluang kepada aktor pendukung seperti Pablo Sarabia dan Ansu Fati menggantikan bintang Ferran Torres dan Daniel Olmo.

Kemungkinan Formasi Spanyol (4-3-3): Simon; Carvajal, Eric Garcia, Laporte, Balde; Pedri, Busquets, Gavi; Ferran Torres, Morata, Ansu Fati. Semua.: Luis Enrique

Preseden antara Jepang dan Spanyol

Hanya satu preseden antara tim Iberia dan Jepang: pada tahun 2001 dalam pertandingan persahabatan, Red Furies menang 1-0 berkat gol di menit ke-95 oleh Ruben Baraja.

Secara lebih umum, Spanyol tidak pernah mengalami kekalahan melawan lawan Asia di Piala Dunia (3 kali menang dan 2 kali seri), meskipun pada tahun 2002 setelah seri mereka tersingkir melalui adu penalti oleh Korea Selatan.

Jepang dan Spanyol: statistik dan keingintahuan kedua tim

Spanyol tidak terkalahkan dalam 7 pertandingan Piala Dunia terakhir mereka (W3 dan D4), rekor terpanjang kedua mereka setelah 10 pertandingan antara tahun 1998 dan 2006. Dalam 9 partisipasi Piala Dunia terakhir mereka, mereka selalu memenangkan pertandingan grup terakhir kecuali 2 pertandingan -2 seri melawan Maroko pada 2018.

Di antara barisan Spanyol perhatikan Alvaro Morata, yang bertujuan untuk menyamai Telmo Zarra yang mencetak gol dalam ketiga penampilan Piala Dunia pertamanya pada tahun 1950, dan Dani Olmo, pemain Qatar 2022 yang paling terlibat dalam aksi yang diakhiri dengan tembakan ( 14) atau tujuan (4).

Untuk Jepang, pemain terbaik turnamen sejauh ini adalah Takuma Asano, yang melakukan 7 tembakan dan menciptakan 2 peluang mencetak gol, juga mencetak gol penentu kemenangan melawan Jerman.

Orang Jepang harus mempertahankan diri dengan hati-hati: melawan Jerman ia kebobolan 26 tembakan (di mana 9 tepat sasaran), mendapatkan nilai Gol yang Diharapkan dibandingkan 3.1. Melawan Kosta Rika, pertandingan di mana mereka mengambil lapangan dengan sedikit konsentrasi, mereka kebobolan jumlah gol yang sama, yaitu 1, hanya kebobolan 4 tembakan (di mana hanya yang menang tepat sasaran) dan nilai xG 0,1 .

Game apa yang diharapkan

Spanyol telah menunjukkan nilai teknisnya yang luar biasa: The Red Furies suka mengendalikan permainan melalui penguasaan bola dan mencari gol melalui manuver yang melebar dan melebar.

Kelemahan besar Spanyol adalah kecenderungan tertentu untuk terlalu menikmati fase permainan ini dan terkadang “lupa” untuk sampai pada kesimpulan.

Harapan Jepang terletak tepat dalam mempertahankan diri dari serangan Iberia dan dalam mengambil keuntungan dari penurunan ketegangan kompetitif yang kadang-kadang terjadi antara Red Furies selama 90 menit, untuk menyerang di restart seperti yang dilakukan melawan Jerman.

Author: Logan Carter