Juventus-Atalanta, Gereja Kecapi Juventus?

Federico Chiesa

Di luar deklarasi fasad, pada hari Minggu Juventus-Atalanta bayangan, atau hantu, dari proses olahraga yang sedang berlangsung melawan mantan manajemen Juventus akan menonjol. Gagasan bahwa poin yang diperoleh dengan kerja keras di lapangan kemudian dibatalkan oleh kertas bermeterai seharusnya tidak mudah ditelan, dan saat kami menulis, kami masih berbicara tentang permintaan dan hipotesis.

Di atas lapangan, Juve-Atalanta malah bisa menjadi pertandingan yang cukup bagus, antara dua tim yang berganti kulit, meski dengan waktu dan metode yang sangat berbeda.

Juventus-Atalanta: kapan harus bermain dan di mana melihatnya

Juventus-Atalanta, akan ditunda pada Minggu malam, untuk nomor putaran mereka akan bermain di Stadion Allianz di Turin, pukul 20:45 pada hari Minggu 22 Januari 2023.

Pertandingan akan terlihat di TV dan streaming, selalu eksklusif untuk pelanggan DAZN dan di semua opsi yang tersedia. Di televisi dengan aplikasi Smart TV, tetapi juga melalui TIMVISION Box, Amazon Fire TV, dan Google Chromecast. Selain itu, game ini juga dapat digunakan di konsol PS4, PS5, atau XBOX One. Dan kemudian, tentu saja, juga streaming di perangkat seluler melalui aplikasi yang tersedia di semua toko aplikasi utama.

Kemungkinan formasi Juventus-Atalanta

Di sini Juventus

Kehebatan Federico Chiesa mengirim Juve ke perempat final Piala Italia adalah keindahan yang langka, tetapi itu juga menimbulkan pertanyaan yang sangat populer akhir-akhir ini: mengingat bahwa nomor 7 adalah pemecah permainan seperti hanya ada sedikit di Eropa, ketika akankah kita melihatnya lagi dari menit pertama?

Juve-Atalanta sepertinya bukan kesempatan yang tepat, setidaknya dengan mengamati apa yang tampaknya menjadi orientasi tuan Allegri. Berbicara tentang pelatih Livorno, di Naples dia dikejutkan dengan penolakannya terhadap blok “muda” yang telah berkontribusi besar pada rentetan kemenangan yang mengangkat klasemen hitam putih. Setelah menempatkan Fagioli sebagai starter di Piala Italia (dan nomor 44 tentu saja tidak menunjukkan performa terbaiknya) orang berpikir bahwa bahkan di rumah bersama Dewi kita mungkin tidak melihat mantan Cremonese sejak menit pertama. Atau mungkin ya, mengingat pemberhentian Rabiot di menit-menit terakhir. Absennya pemain Prancis itu sedikit memperumit masalah, karena Adrien sekarang menjadi penjaga keamanan di kiri tengah. Di bagian itu kita bisa melihat Locatelli dibajak, dengan Paredes di tengah, atau Miretti.

Di depan masih akan menjadi tandem Milik – Di Maria: kecuali kejutan yang mustahil, Allegri tidak bisa melakukannya tanpa kreativitas Fideo.

Di sini Atalanta

Perhentian baru Zapata telah menghidupkan kembali rumor tentang kemungkinan kepergiannya, yang sangat mengganggu Gasperini. Gasp juga harus melepaskan Scalvini muda, yang absen karena masalah lutut, dan Koopmeiners yang didiskualifikasi. Yang terakhir harus digantikan oleh Ederson.

Di depan, Hojlund yang dilepaskan telah menjadi sangat diperlukan, 3 gol dalam 3 pertandingan terakhir, yang akan memiliki Lookman yang terputus-putus tetapi kualitatif di sisinya, dengan Boga beberapa meter lebih jauh ke belakang bebas untuk memvariasikan dan menciptakan. Di belakang Anda pergi menuju trio Toloi-Demiral-Palomino.

Juventus (3-5-2): Szcesny; Danilo, Bremer, Alex Sandro; McKennie, Fagioli, Paredes, Locatelli, Kostic; Di Maria, Milik. Pelatih: M. AllegriAtalanta (3-4-1-2): Musso; Toloi, Demiral, Palomino; Hateboer, DeRoon, Ederson, Ruggeri; palsu; Lookman, Hojlund. Semua.: G. Gasperini

Juventus-Atalanta, preseden dan statistik

Seratus dua puluh preseden di Serie A, antara Juventus dan Atalanta. Hitam dan putih muncul sebagai pemenang di lebih dari setengah kasus, 65 kali, sementara 42 seri dan hanya 13 kemenangan untuk Atalanta. Namun, Dewi memiliki tradisi baru yang cukup positif, dengan Bianconeri. Kami berada dalam rangkaian 5 pertandingan terbuka tanpa keberhasilan Juventus: yang terakhir terjadi pada November 2019, dengan Juve asuhan Sarri yang memulihkan gol Gosens berkat dwigol Higuain dan gol Dybala di waktu tambahan. Sebaliknya, untuk menemukan kemenangan kandang terakhir Juventus melawan Atalanta, kita harus melangkah lebih jauh ke belakang, ke Maret 2018: 2-0 dengan gol dari Higuain dan Matuidi.

Dewi versi 2022/23 berhasil memiliki efektivitas ofensif yang hebat bahkan tanpa mendominasi penguasaan bola (rata-rata Atalanta 46,9%, ketujuh belas di Serie A), hanya dengan menyerang dengan banyak elemen seperti biasa segera setelah mereka mendapatkan kembali bola. Nerazzurri juga menggunakan, tidak seperti yang lain sejauh ini di Serie A, senjata tembakan dari luar kotak penalti: 8 gol sejauh ini telah dicetak oleh Atalanta, peringkat pertama dalam peringkat khusus ini.

Juve dan Atalanta memiliki jumlah tembakan tepat sasaran yang kurang lebih sama (84 lawan 83), tetapi pemain Bergamo memiliki rasio yang sedikit lebih baik antara tembakan tepat sasaran dan total tembakan (37,9 lawan 40,2%).

Kemungkinan kunci permainan

8 gol yang dicetak oleh Atalanta melawan Salernitana telah menghidupkan kembali versi Dewi yang serupa dengan yang menggetarkan Italia dan Eropa di musim-musim sebelumnya. Atalanta ini sedang berubah, memang sudah pasti berganti kulit, meski beberapa ciri khas kredo sepak bola Gasperini tetap ada. Kontribusi para pemain sayap tidak terlalu mengganggu, Atalanta selalu menyerang dengan banyak pemain dan memasukkan gelandang seperti Pasalic dapat membuat perbedaan, serta kesegaran dan inspirasi dari Hojlund tersebut.

Bentuk penemuan kembali Jeremie Boga bisa menjadi faktor dalam pertandingan, serta kreativitas Di Maria di sisi lain, yang bagaimanapun hampir tidak pernah memiliki kesempatan untuk memberikan kontribusinya sepanjang pertandingan (karena cedera, batas ketahanan atletik atau teknik Allegri).

Chiesa dapat mengambil alih di babak kedua dan selanjutnya membantu statistik yang melihat Juve sebagai tim babak kedua (di mana mereka mencetak 66,6% dari gol mereka). Namun, seperti yang disebutkan sebelumnya, akan berguna untuk “mempercepat” air matanya bahkan sebelum setengah jam terakhir.

Absennya Koopmeiners, pemain sayap yang sangat baik, agak membatasi bahaya Atalanta dalam tembakan jarak jauh, tetapi di sisi lain, Lookman memiliki semua karakteristik untuk menempatkan Alex Sandro saat ini, lengan kiri trio pertahanan Juventus, dalam krisis dan terlalu sering. tautan lemah.

Author: Logan Carter