Juventus-Udinese: bianconeri dalam pertumbuhan melawan bianconeri dalam krisis

Milik

Hari ketujuh belas Serie A, beberapa meter dari titik tengah musim kejuaraan. Dan Juventus dan Udinese mulai terlihat sangat berbeda dibandingkan dengan awal segalanya, ketika tim Allegri adalah seorang bangsawan yang tampaknya membusuk dan tim Sottil adalah kejutan dari kejuaraan.

Di sini, bagaimana kita sekarang? Kami yakin bahwa Juve telah kembali dari tujuh kemenangan berturut-turut, diluncurkan kembali untuk memperebutkan Scudetto; bahwa Udinese, sebaliknya, tidak lagi dapat menemukan kontinuitas atau tiga poin, sementara yang lain mengejar tempat permanen di Eropa.

Singkatnya: laga di Stadion akan menjadi ujian kedewasaan bagi kedua tim. Derby Juventus yang menghadap ke masa depan: di mana matahari akan bersinar? Saat ini, kabut jelas mengganggu di Friuli. Musim semi dibuka di Turin, menunggu pertandingan besar pada 13 Januari melawan Napoli.

Juventus-Udinese: info berguna

Kapan bermain?

Juventus-Udinese dijadwalkan pada Sabtu 7 Januari pukul 18.00 di Stadion Allianz di Turin.

Di mana melihatnya?

Pertandingan akan terlihat seperti semua pertandingan liga di aplikasi DAZN.

Wasit Juventus-Udinese

Pertemuan tersebut akan dipimpin oleh Marchetti, asisten Vivenzi dan Rossi C., ofisial IV Volpi, VAR La Penna dan AVAR Dionisi.

Kemungkinan formasi Juventus-Udinese

Itu tetap menjadi Juve dengan beberapa tambalan, yang terlihat sejauh ini di tahun baru. Namun, Bianconeri terus mencetak poin, kemenangan, clean sheet (di atas segalanya). Tujuh pertandingan dimenangkan dan tanpa kebobolan satu gol pun, rekor yang sejak tahun lalu terus menyemangati Massimiliano Allegri, masih bergulat dengan jumlah pemain yang tersedia. Jadi siapa yang tidak akan ada untuk Udinese? Enam dari empat calon starter ini: Pogba, Bonucci, Vlahovic dan Cuadrado. Selain itu, De Sciglio dan Kaio Jorge. Di Maria siap kembali ke skuat, mungkin untuk menambah waktu bermain mengingat pertandingan Maradona. Alex Sandro, sebaliknya, dapat menemukan posisi awal lagi.

Sottil, di sisi lain, harus menghadapi terlalu banyak masalah bagi Deulofeu, yang mungkin dipanggil untuk mengertakkan gigi. Jika dia tidak berhasil, ruang untuk Sukses dan Beto dalam serangan. Keluar Masina dan Jajalo, Pereyra (ex besar pertandingan) dan Udogie masih di luar, diikuti oleh Juve sebelum transfer definitif ke Tottenham, klub yang ia hanya akan pergi musim depan. Bangku untuk Samardzic, konfirmasi di pertahanan untuk Bijol dan Perez, bersama dengan Becao.

Juventus (3-5-2): Szczesny, Danilo, Bremer, Alex Sandro, Soulé, McKennie, Locatelli, Rabiot, Kostic, Miretti, Milik.

Udinese (3-5-2): Silvestri, Becao, Bijol, Perez, Pereyra, Lovric, Wallace, Arslan, Udogie, Sukses, Beto.

Preseden Juventus-Udinese

Ini akan menjadi pertandingan nomor 105 antara Juventus dan Udinese, di semua kompetisi. Total, Juve telah menang 69 kali, menyerahkan tiga poin kepada Friulians dalam 13 kesempatan. Sebaliknya, ada 22 seri, yang terakhir terjadi pada 22 Agustus 2021, epilog Cristiano Ronaldo dengan Allegri: setelah keunggulan ganda Juventus, comeback Udinese dan gol CR7 dianulir di final. Sepertinya seumur hidup yang lalu.

Pertandingan terakhir antara kedua belah pihak malah diadakan di Stadion, di mana pertandingan berikutnya akan dimainkan: hasil akhir 2-0, gol dari Dybala dan McKennie. Hanya Dybala, hari ini di Roma, yang menjadi pencetak gol terbanyak dalam pertandingan: melawan Friulians dia mencetak 11 gol. Dalam peringkat ini, Hansen mengikuti di peringkat 9, Del Piero di peringkat 8; Ronaldo dan Inzaghi melengkapi kwintet dengan masing-masing 7 gol.

Udinese belum pernah mengalahkan Juventus sejak 23 Juli 2020, dalam pertandingan antara dua sahabat lama seperti Luca Gotti dan Maurizio Sarri, yang hari ini masing-masing memimpin Spezia dan Lazio. Gol De Ligt, balasan Nestorovski dan blitz Fofana di menit ke-92, yang menutup rekor 6 kemenangan berturut-turut untuk klub Turin, 8 kemenangan di 9 sebelumnya. Kemenangan tandang terakhir untuk Friulians , bagaimanapun, adalah tanggal 23 Agustus , 2015: pertandingan liga pertama, lebih dari 50 hari setelah final Liga Champions di Berlin. Itu adalah awal yang rumit untuk musim yang berakhir dengan comeback super untuk Allegri. Gol penentu dicetak oleh Thereau dan tiba pada menit ke-78.

Juventus dan Udinese: perbandingan statistik

25 gol, 77 tembakan tepat sasaran dan persentase akurasi tembakan yang masih meningkat: hari ini 46,10%. Juve yang sinis, mari kita begini. Dan juga bisa dikatakan upaya luar biasa untuk mencetak gol, terbukti dalam pertandingan tandang di Cremona, di mana hanya secercah dari Milik mampu meluruskan peluang dinyatakan hilang. Singkatnya: ada pekerjaan yang harus dilakukan, menyadari bahwa margin pertumbuhan tetap besar, mungkin lebih besar dari semuanya, setidaknya dari nama-nama besar, dari sudut pandang permainan. Namun, pertahananlah yang mencuri perhatian: dalam 16 pertandingan liga, pertahanan terbaik Allegri dengan hanya kebobolan 7 gol. Ada 11 pertandingan tanpa kebobolan, kebobolan 48 tembakan (dan ini dia rata-ratanya). Untuk meningkatkan duel: hanya 50% yang dimenangkan, 56,10% malah tekel yang berhasil.

Udinese memiliki jumlah gol yang dicetak sama dengan Juventus, dengan jumlah tembakan tepat sasaran yang jauh lebih sedikit: totalnya 61, 16 lebih sedikit. Persentase tembakan juga perlu ditingkatkan: di bawah 40%, dengan penyelesaian 16%. Secara alami, jurang tetap ada (tetapi Juve marah dengan mereka semua) dari sudut pandang pertahanan: kebobolan 18 gol, hanya 5 pertandingan tanpa kebobolan; Sottil dapat menghibur dirinya sendiri dengan agresi: Udinese adalah salah satu tim dengan persentase kemenangan tekel tertinggi (58,70%) dan kemenangan duel (51%).

Game mana yang diharapkan?

Juve bisa menderita tekanan tinggi dari Udinese, yang mencoba menyesuaikan diri setelah kekurangan kemenangan. Keyakinan di awal musim, menunggu untuk memulihkan Deulofeu terbaik, sedang gagal dan Sottil pasti akan mencoba mengintervensi mood timnya. Juventus, yah, malah maksimal: Allegri akan mencoba memanfaatkan gelombang yang baik selama ada arus yang tepat. Perasaannya adalah bahwa Juventus ini benar-benar dapat tumbuh dalam kecepatan, intensitas, kualitas: akan cukup untuk memiliki banyak pemain yang masih berada di pit, Vlahovic dan Pogba di atas segalanya, tetapi juga Cuadrado dan Bonucci ketika mereka berada di puncak. Namun, mereka tidak akan berada di Stadion. Dan Udinese harus mengingat hal ini.

Namun, permainan terbuka diharapkan: Friulians mengetahui kesulitan Juventus, terutama jika mereka menyerang secara terbuka. Dengan inspirasi Pereyra dan lari Sukses, tujuannya adalah untuk menciptakan keunggulan numerik dan menghantam jantung pertahanan Juventus. Bagi Milik dan kawan-kawan, satu-satunya dogma: coba segera buka kuncinya, lalu latih manajemen pertandingan. Kepala tidak bisa berada di Maradona, 90 menit ini terlalu penting.

Author: Logan Carter