Kartu laporan Argentina-Kroasia: Messi memainkan olahraga lain, Alvarez adalah monster

Leo Messi e Julian Alvarez

Finalis pertama Kejuaraan Dunia Qatar 2022 edisi ini, menanggapi nama Argentina, yang pada hari Minggu akan memperebutkan gelar melawan pemenang semifinal lainnya antara Maroko-Prancis yang akan dimainkan malam ini pukul 20.00.

Kemenangan tim Amerika Selatan jelas dan tanpa banding, bahkan jika, selama setengah jam pertama, tim Eropa itu memukul kekuatan luar biasa dari raksasa Lionel Messi itu, penguasa otentik pertandingan.

Mari kita lihat rapor kedua tim, dimulai dari para pemain Albiceleste.

Rapor Argentina: Messi memainkan olahraga lain

E. Martinez 6 Dia adalah pahlawan pertandingan semifinal melawan Belanda dan kemarin dia mendapatkan istirahat yang layak tanpa pernah dipertanyakan, juga karena penampilan luar biasa dari rekan satu timnya. Dia menjawab hadir pada kesempatan langka ketika dia ditanyai.

Molina 7.5 Raksasa dalam hal mempertahankan dua sayap kiri Kroasia, Perisic dan Sosa, dan dalam hal berpartisipasi dalam manuver ofensif, dia tidak pernah mundur. Yang terbaik dalam backlog seperti yang telah terjadi dua kali di kejuaraan dunia ini. Dari Foyth SV ke-86

Romero 6.5 Dia mendapat kartu kuning bersama dengan bek tengah Selección lainnya, Otamendi, tetapi mereka adalah pemain kuning yang tidak berarti banyak, mengingat tidak ada seorang pun di semifinal yang berisiko didiskualifikasi. Selebihnya, Kroasia telah berdetak dan tidak mengambil risiko.

Otamendi 6.5 Hal yang sama berlaku untuk Romero dengan perbedaan bahwa ia berpartisipasi jauh lebih sedikit dibandingkan waktu lainnya dalam manuver dari bawah yang diatur oleh Scaloni, juga karena Kroasia mencoba menekan tinggi yang membuat Argentina condong ke arah mulai dari pemain lini tengah seperti De Paul dan Paredes hingga memicu gelandang serang dan striker.

Tagliafico 6,5 Tambahan setengah poin di luar kecukupan, pantas mendapatkannya karena pertanyaan tiba-tiba setelah diskualifikasi Acuna. Dia praktis tidak pernah salah dan membatalkan, bersama dengan Mac Allister, ambisi Pasalic.

De Paul 7 Scaloni anak didik sejati yang diberikan pelatih Argentina kunci lini tengah untuk menempatkan orang-orang seperti Brozovic, Modric dan Kovacic dalam kesulitan. Misi selesai. Dari Palacios SV ke-74

Paredes 6.5 Dia mencuri perhatian dalam jumlah yang jauh lebih sedikit daripada rekan satu timnya, tetapi pekerjaan kotornya dapat dilihat ketika Anda menganalisis angka Kroasia yang kosong selama 95 menit. Dari 63 Lisandro Martinez 6.5 Scaloni mengubah penyebaran taktis timnya dengan menempatkan dirinya tiga di belakang dan Martinez adalah orang yang tepat untuk melakukannya.

Fernandez 7.5 Dia adalah salah satu yang paling terinspirasi dari timnya dan dari seluruh dunia, dia tidak pernah berhenti dan berlari seperti orang gila antara front defensif dan ofensif. Alter ego hebat Lionel Messi, kurang mencolok dan lebih substansi. Dia, seperti Alvarez dan De Paul, tak tergantikan.

Mac Allister 7 Mesin lain yang melayani kaki yang baik yang membajak sayap kiri seperti yang dilakukan petani dengan tanahnya. Lawannya langsung menyadarinya dan permainan Pasalic menjadi siksaan. Dari Correa SV ke-86

Messi 8.5 Perbandingan dengan juara hebat di masa lalu juga berlaku untuk pertandingan-pertandingan ini dan Messi mungkin memiliki setengahnya sejauh ini, babak kedua melawan Arab Saudi pada debutnya. Selebihnya, sentuhan foil dan pukulan pedang bergantian dengan masing-masing sikapnya. Sebuah pesta untuk mata.

Alvarez 8 Bahwa dia beruntung dalam aksi penggandaan terlihat semua orang, dia memenangkan 46 rebound sebelum tampil sendirian di depan kiper lawan, tetapi sepertinya pengakuan yang tepat untuk striker surgawi untuk semua yang dia lakukan di sisa permainan. Tak terbendung, penuh ide untuk rekan satu timnya dan untuk dirinya sendiri. Dari Dybala SV ke-76

CT Scaloni 8.5 Sangat dekat dengan prestasi hidupnya, dia tidak melewatkan satu langkah pun dan akan pulang sebagai pahlawan terlepas dari hasil final.

Rapor Kroasia:

Livakovic 6.5 Sedikit, sangat sedikit tanggung jawab atas tiga gol Argentina yang tidak cukup untuk mengurangi Piala Dunia yang fantastis. Simpan setidaknya dua jaringan lagi.

Juranovic 4.5 Dia tampak terlalu lemah dalam melakukan tekel yang membuat skor menjadi 2-0 bagi Alvarez, tetapi secara umum dia tidak banyak memahami kami sepanjang pertandingan.

Lovren 4 Dari semua departemen pertahanan adalah yang terburuk, antara kesalahan penentuan posisi dan penundaan intervensi yang kronis. Bodoh dan bingung, pemain bertahan bek terlihat melawan Brasil.

Gvardiol: 4.5 Ada yang menyalahkan topeng titanium, ada yang menghargainya banyak uang di Liga Inggris dan ada yang menonton pertandingan kemarin…

Sosa 4 Impalpable seperti semua pertahanan, dia tidak bisa memasukkan tubuh dan substansi ke dalam apapun yang dia coba lakukan. Bahkan tidak pada tembakan yang membingungkan di pertengahan babak pertama yang berakhir entah dari mana. Dari Orsic ke-46 4.5 Sedikit lebih buruk.

Modric 5.5 Mungkin voting lebih menghargai seorang juara yang mengakhiri petualangannya di Kejuaraan Dunia di sini. Itu dimulai dengan cukup baik tetapi dari saat kesalahan yang menimbulkan tindakan penalti, dia kehilangan dirinya persis seperti rekan satu timnya. Dari Majer ke-81 SV

Brozovic 5 Tugasnya adalah mendikte manuver di depan pertahanan bersama Modric, tetapi dia sering bergerak ke salah satu dari dua sayap, sesuai pilihannya, justru karena dia menghentakkan kakinya dengan bola emas. Ini adalah akhir hidupnya dan Kroasia. Dari 50th Petkovic 5 Tentu tidak mudah untuk masuk ke dalam permainan seperti ini, tapi setidaknya dia mencoba.

Kovacic 6 Tidak ada alasan untuk tidak memberinya telapak tangan terbaik timnya bersama Perisic. Itu yang paling tidak berantakan, cobalah untuk menahan keturunan lawan yang merajalela dan bertarung seperti singa. Tetap di lapangan sampai akhir meski mendapat kartu kuning di babak pertama.

Pasalic 4.5 Laga petaka yang akan membuatnya mengingat Piala Dunia ini bukan dengan cara terbaik. Dia mendapatkan apa yang salah dan tidak pernah berhasil memenangkan duel melawan Mac Allister dan Tagliafico. Dari Vlasic 5.5 ke-46 Banyak usaha dan sedikit lagi.

Kramaric 4 Angkat tangan Anda jika Anda mengingat salah satu tembakannya, permainan positif, umpan. Selalu ditutup oleh Otamendi dan Romero yang tak membiarkannya melihat bola. Dari Livaja SV ke-72

Perisic 6 menembak beberapa kali ke arah gawang lawan, terutama pada tiga kesempatan. Salah satu yang paling tidak negatif, tetapi lebih banyak lagi yang dibutuhkan kemarin.

Dalic 4 Pemungutan suara, ingatlah, milik secara eksklusif untuk perintah taktis pertandingan kemarin di mana dia jelas kalah dalam duel dengan rekannya. Tapi sebaliknya dia menemukan semifinal dunia setelah final kampanye Rusia.

Author: Logan Carter