Kartu laporan Brasil – Kroasia: Petkovic dan Livakovic menenggelamkan hijau dan emas

Dominik Livakovic

Hasil mengejutkan yang mengubah semua perspektif Piala Dunia ini. Kroasia menyingkirkan Brasil dan melaju ke semifinal, seperti yang selalu mereka lakukan pada dua kesempatan sebelumnya di mana mereka mencapai babak 16 besar. Dan dia juga pantas mendapatkannya, memanfaatkan juara hijau dan emas melalui kekuatan tim yang sekarang bisa sangat menakutkan. Bagi Neymar dan kawan-kawan, drama olahraga lainnya akan diarsipkan.

Papan skor pertandingan

Hasil akhir: 2-1 dcr (1-1) Skor: 105′ Neymar (B), 117′ Petkovic (C) Amunisi: Casemiro, Marquinhos, Petkovic Suksesi keras: Vlasic GOAL (C); Rodrygo PARATO (B), GOL Majer (C), GOL Casemiro (B), GOL Modric (C), GOL Pedro (B), GOL Orsic (C), Marquinhos PARATO (B).

Rapor Brasil

Alisson: sepertinya permainan biasa, praktis tidak pernah sibuk selama sembilan puluh menit penuh. Kemudian datanglah tembakan yang dilanggar oleh defleksi yang mengubah segalanya. Dalam adu penalti dia melakukan tugasnya. SUARA 6

Militao: juga baginya permainan normal, tanpa nada tinggi baik dalam fase bertahan maupun saat dia mencoba memberikan penyerang yang kuat. SUARA 6-

(106′ sub) Alex Sandro: masuk hanya untuk berpartisipasi dalam drama olahraga, tapi tidak berpengaruh. PILIH sv.

Marquinhos: dia akan mengingat hari ini untuk waktu yang lama dan, bahkan tanpa kesalahan tertentu, kekalahan itu menyandang namanya. Pertama dengan tanpa sadar membelokkan tembakan Petkovic yang berakhir di gawang, lalu ketika ia melewatkan penalti yang menentukan dengan membentur tiang. SUARA 4

Thiago Silva: mungkin yang terbaik dari barisannya, dibantu oleh serangan Kroasia yang tidak konsisten. Tidak ada yang salah. SUARA 6.5

Danilo: buruk di kedua fase, mungkin dikondisikan oleh kartu kuning awal yang ditahan hampir sepanjang pertandingan. SUARA 5

Casemiro: kurang cemerlang dari biasanya, dia aktif berpartisipasi dalam kecelakaan kapal di bendungan Kroasia. SUARA 5.5

Paqueta: jika tidak ada yang lain, dia pantas untuk dicoba, hingga sentuhan yang sepadan dengan assist untuk Neymar yang tampaknya mematahkan kutukan itu. Tapi itu hanya berlangsung sesaat. SUARA 6

(106′ sub) Fred: terlalu kecil untuk penilaian. PILIH sv.

Neymar: penting, seperti biasa, namun segera setelah segala sesuatunya tidak berjalan sebagaimana mestinya, senyumnya berubah menjadi intoleransi dan beberapa perilaku kesal (pelanggaran yang tidak terlihat oleh wasit dapat merugikannya). Kemudian jelas dia juga kelas kristal dan tujuannya adalah mahakarya. SUARA 6.5

Raphinha: salah satu elemen terbaik dari grup ofensif sejauh ini, dia kehilangan dirinya sepenuhnya dalam tantangan ini yang membuatnya terus-menerus keluar dari permainan, dikelilingi oleh elang dengan kemeja kotak-kotak yang tidak membiarkannya melihat bola. SUARA 5

(56 ‘sub) Antony: setidaknya dia bergerak dengan dinamisme yang hebat, penulis beberapa gallop terkenal di sayapnya. Dia melakukan duel sengit dengan Perisic, yang hanya dimenangkan sebagian. SUARA 6

Richarlison: membolos. Atau lebih tepatnya, ada alasan, dan bagaimana caranya. Lovren dan Gvuardiola mendominasi dia dan dia tidak pernah berhasil membebaskan dirinya dan bersinar. SUARA 5

(84′ sub) Pedro: masuk dan berjuang mencoba melakukan yang lebih baik dari rekan setimnya. Tapi kami kurang lebih pada hasil yang sama. SUARA 5.5

Vinicius: diganti di pertengahan babak kedua, sejujurnya dia tampaknya menjadi salah satu penyerang paling berbahaya hingga saat itu. Tentu jauh lebih sedikit dipajang daripada mantra biasa, tapi mungkin itu disimpan terlalu cepat. PILIH 6+

(56′ sub) Rodrygo: ini ditunjukkan oleh fakta bahwa pergantiannya tidak pernah berhasil lebih baik, tersesat di pertahanan Kroasia. SUARA 5.5

Pelatih Tite: Ketika Anda menjadi favorit Piala Dunia dan tersingkir di perempat final, ada yang tidak beres. Tidak dapat memperbaiki keadaan, dia hidup dengan inspirasi dari beberapa jagoannya, tetapi kesannya adalah dia belum berhasil mengubah persneling dalam permainan. SUARA 5

Rapor Kroasia

Livakovic: Mungkin benar bahwa penyerang Brasil ini sering terlihat hampir mengincarnya, tetapi dia berada di posisi yang tepat dan dengan waktu yang tepat setiap saat. Anda membutuhkan keajaiban dari Neymar untuk mengalahkannya, setelah melakukan 10 penyelamatan. Dalam adu penalti dia masih menjadi protagonis, mengarahkan kualifikasi lagi. SUARA 8

Sosa: dia yang biasanya pandai mendorong, dikorbankan dalam fase defensif murni. Dia berhasil dengan cukup baik, bahkan jika dia kehilangan sebagian besar kualitasnya, tidak mengherankan jika Neymar tidak sempurna dalam hal gol. SUARA 5.5

(110′ sub) Budimir: sepuluh menit yang tak tergoyahkan, tapi berguna untuk tujuannya. PILIH sv.

Gvardiol – mengerikan, secara harfiah. Bukan hanya keagungan fisik yang dengan topeng hitam itu membuatnya mirip dengan pahlawan super, tetapi juga karena kemahahadirannya yang defensif. Tembok yang tidak dapat diatasi di setiap area lapangan. SUARA 8

Lovren: jika Kroasia berada di semifinal, pujian juga diberikan kepadanya dan rekannya di departemen, mengingat bahwa bersama-sama mereka tampaknya mampu menahan dampak serangan apa pun, bahkan serangan bintang dari Brasil sejauh ini. Dimusnahkan oleh kekuatan berlebihan dari duo yang dinamis dan kuat ini. SUARA 8

Juranovic: dan berbicara tentang garis pertahanan impian, setidaknya hari ini bek kanan juga jelas setara, mengungguli tetangganya (Danilo) dan memblokir setiap serangan oleh Vinicius di sisi itu. SUARA 7

Brozovic: Dia bagian dari tim Kroasia, tapi mungkin ini bukan permainan terbaiknya, lengkap dengan kartu kuning dan kesalahan dalam satu peluang serangan nyata yang bisa merugikannya. SUARA 5.5

Modric: dia kalah melawan Jepang, metronom lini tengah yang mengerikan kembali melawan Brasil. Umpan milimeter, total visi permainan, dia tidak ketinggalan. Praktis sempurna, kali ini bahkan dari jarak sebelas meter. SUARA 7.5

Kovacic: dia harus melakukan semua pekerjaan kotor di lini tengah, sedemikian rupa sehingga dia tidak banyak tampil di plot permainan, tetapi lawannya merasakannya, dan bagaimana. Di setiap area lapangan, dia ada di sana dan melakukan apa yang harus dia lakukan dengan baik. SUARA 7

(106′ sub) Majer: terlalu sedikit untuk menilai, bahkan jika seperti melawan Jepang, dia memasukkan penalti Kroasia kedua. PILIH sv.

Perisic: sulit untuk mengulangi performa hebat yang ditawarkan saat melawan Jepang, tetapi eks Inter masih menjadi duri dalam tim dari awal hingga akhir, menghabiskan dirinya tanpa henti bahkan dalam pemulihan dan fase bertahan. SUARA 7

Kramaric: Penyerang tengah awal tampaknya tidak memiliki banyak keberuntungan musim ini. Kali ini giliran Kramaric, namun kehadirannya agak tidak terasa dan hanya bisa membuat tim menahan nafas di beberapa saat. Sedikit lagi. SUARA 6-

(’72 sub) Petkovic: dia bisa menjadi lima untuk apa yang dia lakukan, bahkan kehilangan beberapa bola terlalu banyak. Kemudian tembakan yang mengubah jalannya sejarah. Beruntung di jalan memutar, bagaimanapun, dia hanya akan mengingat golnya yang menghidupkan kembali Kroasia. SUARA 6.5

Pasalic: sebuah pertandingan yang jujur ​​dan salah satu pengorbanan besar, yang mungkin ditanyakan Dalic kepadanya sebelum pertandingan. Dan dia melakukannya. SUARA 6

(’72 sub) Vlasic: masuk dengan sikap yang baik dan langsung terlihat dalam aksi yang akan mengarah ke gawang Petkovic. Kepuasan mencetak penalti pembuka juga hilang. SUARA 6.5

Pelatih Dalic: Memanfaatkan salah satu serangan terkuat di dunia selama lebih dari sembilan puluh menit, melakukan semua gerakan yang benar di papan catur permainan. Semifinal adalah hadiah untuk perilaku taktis yang sempurna. SUARA 7.5

Author: Logan Carter