kedelapan “leonine” yang tidak bisa hilang dari Southgate

Gareth Southgate e Marcus Rashford

“Tiga Singa” versus “Singa Taranga”. Kami tidak berada di Savannah tetapi di Qatar yang jauh lebih gersang, di mana Inggris dan Senegal akan menghidupkan salah satu babak paling menarik dari 16 Piala Dunia ini.

Runner-up nasional di Eropa jelas menjadi favorit dan juga yang paling banyak kalah. Fans Inggris mungkin sedikit terbakar, setelah menyanyikan sia-sia “itu pulang” dan melihat Azzurri pergi dengan piala, tapi setidaknya satu dilema tetap belum terselesaikan: mengapa negara jauh lebih kaya dan lebih berkembang dalam hal klub, tidak bisakah kamu memenangkan sesuatu yang penting dengan tim nasionalmu yang berbakat?

Ketika Gareth Southgate setuju untuk mengambil alih timnas Inggris, dia tahu saat-saat seperti ini akan datang dan mungkin lebih dari sekali. Setelah Euro 2020 banyak yang sudah menginginkan kepalanya, jika dia keluar ke sini di babak 16 besar pasti dia akan senang. Dia mengetahuinya dengan baik, meskipun kontraknya akan berakhir pada akhir 2024, tetapi keraguan tentang kemampuannya untuk hidup dengan tekanan seperti itu dapat mempercepat segalanya.

Aliou Cissè akan mencoba menghargai keraguan dan ketakutan ini, yang tidak banyak mengira dia bisa membimbing timnya menuju babak sistem gugur kejuaraan dunia, tanpa bintangnya Sadio Manè. Namun, Lions of Taranga meyakinkan di grup A, finis di belakang Belanda dan mendapatkan kesempatan untuk menjadi negara Afrika keempat yang mampu mencapai perempat final piala dunia, dan yang pertama melakukannya dua kali.

Inggris-Senegal: info berguna

Kapan bermain?

Untuk Inggris-Senegal penunjukannya adalah Minggu 4 Desember pukul 20 waktu Italia, di stadion Al Bayt di Al-Khor.

Di mana melihatnya?

Pertandingan akan terlihat di Rai 1, jelas seperti semua pertandingan Piala Dunia Qatar 2022. Sedangkan untuk online, pertandingan juga akan tersedia dalam streaming langsung di aplikasi dan di situs web RaiPlay.

Preseden antara Inggris dan Senegal

Mungkin tidak banyak dari Anda yang membayangkannya, tetapi ini akan menjadi pertama kalinya Inggris dan Senegal saling berhadapan. Namun Inggris memiliki keakraban dengan menghadapi lawan yang belum pernah terjadi sebelumnya selama fase terakhir piala dunia. Sebelum ini terjadi 13 kali, dan dalam 12 kesempatan Inggris menang. Satu-satunya pengecualian adalah AS, yang mengalahkan Inggris pada tahun 1950.

Pilihan pelatih dan keadaan bentuk

Cissè dipastikan harus bermain tanpa Idrissa Gueye yang didiskualifikasi. Kemungkinan penggantinya adalah Nampalys Mendy dari Leicester, yang karena karakteristiknya jauh lebih rentan untuk ditahan daripada rekannya yang juga bermain di Liga Premier, untuk Everton. Seorang “Italia” dan “ex-Italia” akan menjadi poin tetap: dalam serangan Dia dari Salernitana dan dalam pertahanan Koulibaly dari Chelsea, tetapi dengan bertahun-tahun dan banyak kenangan indah tersisa di Naples. Ismaila Sarr juga sangat positif, dikonfirmasi di kiri dalam trisula ofensif.

Southgate tiba dengan tim cukup istirahat dan dengan pilihan berat untuk beroperasi terutama di lini depan. Jelas Kane tidak tersentuh, yang meski masih belum mencetak gol, memainkan kejuaraan dunia yang luar biasa dengan menempatkan dirinya untuk melayani rekan satu timnya, seperti yang ditunjukkan oleh 3 assist yang sudah diberikan. Keingintahuan: hanya David Beckham yang mampu melakukan begitu banyak, dan tidak ada orang Inggris yang pernah membuat 4 assist di fase akhir kompetisi internasional besar.

Ada pembicaraan tentang pilihan berat, yang akan menyangkut gelandang serang. Berlawanan dengan bek sayap, yang tetap menjadi Walker dan Shaw dengan Alexander-Arnold di bangku cadangan lainnya, hierarki di area depan sangat cair. Southgate memulai dengan Saka, Mount dan Sterling, tetapi Phil Foden menemukan ruang lagi di pertandingan terakhir. Lalu ada Marcus Rashford, pencetak gol terbanyak tim dengan 3 gol namun hanya dalam 107 menit bermain! Perasaannya adalah bahwa striker Manchester United berusia 25 tahun itu telah mendapatkan kesempatan untuk menjadi starter, dan pengorbanannya bisa jadi adalah Mount dan Sterling yang “biru”.

Kemungkinan formasi Inggris-Senegal

Inggris (4-2-3-1): Pickford; Walker, Stones, Maguire, Shaw; Beras, Bellingham; Rashford, Foden, Karung; kane. Ct SouthgateSeason (4-3-3): E. Mendy; Sabaly, Koulibaly, Diallo, Jacobs; Kertas Gueye, Ciss, N. Mendy; Ndiaye, Dia, I. Sarr. Ct. A. Cisse

Game apa yang harus kita harapkan

Dia dan Koulibaly disebut-sebut sebagai andalan Senegal, tetapi pemain kuncinya tidak diragukan lagi adalah Ismaila Sarr. Pemain sayap Watford berusia 24 tahun ini adalah pemain kaki kanan alami yang sangat cepat dan kuat secara fisik, dan sering digunakan dengan kaki terbalik (baik untuk klub maupun negara). Bukan kebetulan bahwa dalam semua 3 pertandingan yang dimainkan Senegal, serangan dari kiri selalu menjadi yang relatif mayoritas, dan Sarr secara pribadi menciptakan banyak peluang. Apakah ini cukup untuk membuat sakit kepala serius bagi pertahanan Inggris? Pertanyaannya tidak sepele, karena selama ini para winger bertahan hampir tidak pernah diuji. Dan ketika lawannya berkaliber bagus, seperti dalam kasus AS, bek sayap Southgate sangat menderita.

Di sisi lain, duel antara Koulibaly dan Kane mungkin akan menjadi penentu, karena penyerang tengah Tottenham itu belum menemukan pencetak gol yang berpotensi mencekik seperti KK. Jika Kane dibatasi, Foden mungkin akan menjadi kandidat nomor 1 untuk mengambil tanggung jawab utama. Dari hampir diabaikan dalam dua game pertama, “Iniesta of Stockport” bisa menjadi pria takdir. Untuk dirinya sendiri, untuk Three Lions dan untuk Southgate.

Author: Logan Carter