Kemenangan Inter di UEFA Cup 1991: saat Matthaus dan Berti berdandan sebagai pahlawan

Klinsmann, Berti e Matthaus nella vittoria della Coppa Uefa 1991 con l'Inter

Aroma dan cita rasa sepak bola jauh dari apa yang biasa kita lihat selama sekitar sepuluh tahun sekarang, membawa kita dalam karya ini untuk menelaah salah satu kemenangan yang hingga kini masih membangkitkan kenangan manis di pihak para penggemar Nerazzurri.

Kita berbicara tentang kemenangan Piala UEFA 1991 oleh Inter, yang merupakan trofi edisi ke-20, di mana, pada saat itu, Piala diberikan setelah final yang dimainkan dengan pertandingan kandang dan tandang.

Kesuksesan tim Italia tahun itu memperoleh nilai yang lebih besar berkat Roma, yang memperebutkan final Piala UEFA melawan “Biscione”, di akhir turnamen yang telah melihat kembalinya tim Inggris, lima tahun setelah diskualifikasi untuk Premier Tim liga mengikuti peristiwa yang disesalkan dan tragis di Heysel. Pada kenyataannya itu adalah penerimaan kembali sebagian, mengingat Liverpool tidak ambil bagian di Piala Eropa, tidak seperti Manchester United dan Aston Villa, yang masing-masing berpartisipasi di Piala Winners dan Piala UEFA.

Skenario yang dipengaruhi oleh perubahan geopolitik

Seseorang tidak bisa tidak menyoroti perubahan geopolitik pada masa itu, dengan jatuhnya Tembok Berlin memulai pergolakan yang menghapus Uni Soviet dari peta geografis, yang diikuti dengan perpecahan banyak negara yang bukan hanya bekas Uni Soviet. Pemisahan Lituania, misalnya, mengizinkan Cornomorec dari Odessa alih-alih Zalgiris Vilnius.

Saat itu, keputusan yang akan merevolusi formula Piala Eropa masih jauh, kemudian dikuatkan dengan jumlah pertandingan yang jauh lebih banyak, berdasarkan formulasi babak kualifikasi yang menggantikan babak sistem gugur pertama. .

Di musim sebelumnya, Inter mengakhiri kejuaraan di belakang duo Napoli-Milan yang menciptakan kejuaraan spektakuler dengan nama-nama yang terdengar tinggi seperti Diego Armando Maradona dan Marco Van Basten, hanya untuk menyebutkan dua tim yang finis pertama dan kedua. masing-masing.

Untuk bagiannya, Inter finis ketiga, berkat selisih gol yang lebih baik atas Juve yang finis dengan poin yang sama dengan Nerazzurri tahun itu, tetapi ofisial keempat. Berkat kesuksesan tim-tim paling terkenal, Juventus khususnya selama musim tersebut, tahun itu tercatat rekor jumlah tim Italia yang berpartisipasi dalam tiga piala Eropa, 8!

Oleh karena itu, di Piala UEFA, Roma yang disebutkan di atas menemani Inter, Atalanta yang tersingkir di perempat final melawan pemenang trofi yang akan datang dan Bologna, selalu tersingkir di perempat final di tangan Sporting of Lisbon.

Babak pertama dan kedua dengan susah payah

Inter tidak memilih dengan baik dari guci mengenai babak pertama, mengingat konfrontasi ganda dengan Rapid Vienna diselesaikan di leg kedua hanya setelah perpanjangan waktu, dalam kemenangan ganda 2-1 dengan lapangan terbalik.

Nerazzurri menderita tidak sedikit terutama di Austria di mana, pada awal musim, pada 19 September 1990, mereka segera memimpin dengan gol dari Matthaus, yang dijawab oleh Pfeifenberger di babak kedua menit ke-55 dan Keglevits di menit ke-55. menit ke-71. Aksi gelandang Nerazzurri saat mencetak gol tak terlupakan, sebuah pukulan yang tidak akan mudah dilupakan oleh para pendukung Nerazzurri dan berhasil ditangkap oleh kiper yang sangat kuat seperti Konsel.

Sekembalinya Nicolino Berti memberi harapan untuk lolos di menit ke-90 dengan dua gol di pertandingan terakhir, tetapi ketika hanya peluit akhir yang diharapkan dari wasit, Fjørtoft mencetak gol 1-2 yang memaksa pertandingan, yang pada kesempatan itu dimainkan di Bentegodi dari Verona, di perpanjangan waktu. Di waktu tambahan, Juergen Klinsmann di menit ke-102 yang membawa Inter melewati babak tersebut, mengeluarkan chestnut dari api untuk timnya.

Sial dan kembali juga untuk putaran kedua, yang mengadu tim Giovanni Trapattoni melawan Aston Villa, salah satu dari dua tim yang baru saja mendapat lampu hijau untuk masuk kembali ke Piala Eropa.

Juga dalam kasus ini Inter menderita di leg pertama, kebobolan satu gol di setiap babak dari Platt (yang pindah ke Juve pada 1992) dan Nielsen yang di benak semua penggemar Inggris bisa tampak seperti semacam hipotek di babak berikutnya, tapi tahun itu kekuatan karakter Inter tidak ada duanya.

Pahlawan yang sama di babak pertama memungkinkan Inter untuk memulihkan ketertinggalan, finis 3-0, kali ini di kandang mereka San Siro, berkat gol beruntun dari Klinsmann di pembukaan dan Berti dan Bianchi di bagian tengah babak kedua.

Partizan mudah dan derby pertama di perempat final

Di babak 16 besar, meski bukan lawan yang bisa ditempa saat itu, Inter mulai berpesta di Partizan Beograd di leg pertama, di San Siro di mana Lothar Matthaus membuka bola, beruntung memanfaatkan umpan terobosan dari los blancos. Di antara yang terbaik malam itu adalah Walter Zenga yang luar biasa yang menyelamatkan hasil berkat beberapa intervensi, termasuk yang sensasional di akhir babak pertama terhadap Djurdjevic.

Di awal babak kedua, Mandorlini dengan sundulan hebat dari tendangan sudut yang diambil oleh Matthaus dan Bianchi dari aksi heboh di area penalti menutup skor untuk keunggulan tim Italia 3-0. Skor 1-1 pada pertandingan balasan di FK Partizan di Beograd berlangsung pleonastik dengan gol-gol dari Stevanovic dan sekali lagi Matthaus.

Dengan en plein yang sensasional, keempat tim biru yang terdaftar untuk turnamen semuanya mencapai perempat final, jadi akan sangat mudah untuk menyaksikan bentrokan saudara. Terserah Inter dan Atalanta untuk meminum piala derby yang pahit, tetapi Inter, setelah hasil imbang di leg pertama, sekali lagi menutup rekening di San Siro, berkat gol pertama Aldo Serena di kompetisi dan dua gol Lothar Matthaus di bagian tengah tembakan.

Hasil konfrontasi ganda di semifinal identik, ketika Sporting Lisbon tumbang dari Inter, protagonis di babak sebelumnya saat menyingkirkan Bologna. Di Portugal, lawan Inter bertahan dengan hasil imbang 0-0 tanpa emosi.

Di San Siro, Inter memasuki lapangan dengan keyakinan yang lebih besar dan memimpin permainan sejak awal, membuka skor berkat tendangan penalti yang dicetak pada menit ke-15 sekali lagi oleh Lothar Matthaus, sebelum menutup skor dengan Klinsmann pada 10 menit menjelang akhir dari paruh pertama.

Final dengan Roma

Itu adalah momen ajaib bagi sepak bola Italia, dan final Piala UEFA antara Inter dan Roma adalah paradigma yang sempurna.

Bahkan babak final ditentukan dengan pertandingan dua arah, sehingga Inter dan Roma saling berhadapan dalam waktu singkat satu sama lain, tepatnya 15 hari, pada 8 Mei di San Siro dan 22 Mei di Olimpiade.

Sekali lagi, faktor tuan rumah yang menempatkan Inter dalam posisi untuk membawa pulang Piala UEFA 1990/91, berkat kemenangan 2-0 di pertandingan leg pertama di mana, tak perlu dikatakan, Lothar Matthaus sekali lagi mencetak gol. gol pertama dari tendangan penalti, dicetak pada menit ke-55 di belakang Giovanni Cervone. Inter menemukan gol kedua melalui Nicola Berti pada menit ke-67.

Nerazzurri merayakannya di Olimpico pada akhir pertandingan yang sangat menegangkan yang penuh dengan kesedihan, di mana rekor box office baru dipecahkan dan batas 4 miliar lira dipecahkan.

Dalam pertandingan itu, jelas Roma yang memimpin pertandingan untuk memulihkan jarak antara dua gol, tetapi Inter mempertahankan diri dengan gemilang dengan Ferri yang ulung yang mementahkan Rudi Voller, antara lain pencetak gol terbanyak edisi itu dengan 10 gol.

Gol Rizzitelli tiba 10 menit menjelang akhir, sedikit terlambat setelah 80 menit dominasi yang mandul dan, dengan peluit tiga kali lipat dari Tuan Quiniou, dari Prancis, perayaan Inter dimulai, kembali berkuasa di Eropa setelah 26 tahun kekeringan, setelah memenangkan Piala Eropa kedua pada tahun 1966.

Keberhasilan menunggu terlalu banyak tahun

Inter tidak pernah menghabiskan waktu lama untuk memenangkan trofi Eropa, terutama setelah hat-trick yang didambakan oleh tim-tim Italia di Eropa tiba tahun sebelumnya, sebuah perjamuan di mana Inter tidak berpartisipasi, mengingat sepupu dari Milan membawa pulang Piala Champions, Juventus mengantongi Piala UEFA dan Sampdoria berjaya di Piala Winners.

Satu dekade yang membuka jalan besar bagi tim-tim Italia, begitu penuh dengan para juara sehingga mereka meninggalkan kenangan fantastis di benak dan hati para penggemar Italia.

Selain sukses Inter di Piala UEFA, di musim 1990/91 Piala Eropa dimenangkan oleh Red Star Belgrade di final melawan Olympique Marseille, sedangkan Manchester United berjaya di Piala Winners melawan Barcelona.

Itu adalah Inter dari semua pemain yang telah kami sebutkan sejauh ini, serta Bergomi, yang sudah lama menjadi kapten, dari tiga pemain Jerman yang baru saja menjuarai Piala Dunia, antara lain, Andrea Mandorlini, Sergio Battistini dan Antonio Paganin , dipimpin oleh Giovanni Trapattoni.

Perasaan tim Italia dengan Piala UEFA disertifikasi oleh kemenangan tim kami pada periode itu: sekitar 6 dalam 7 tahun, mengingat kemenangan Napoli, Juventus, Inter, sekali lagi Juventus dan Inter antara tahun 1993 dan 1994 dan terakhir Parma di tahun 1995. Sebelum akhir dekade, Inter dan Parma berhasil menjuarai dua edisi lagi.

Author: Logan Carter