Kemenangan Yule di Madonna di Campiglio

Daniel Yule

Bersulang sebelum Natal untuk Daniel Yule, yang memenangkan kemenangan dalam slalom malam Piala Dunia putra yang ditunggu-tunggu di Madonna di Campiglio. Pada mitos “3tre”, petenis Swiss itu menyelesaikan balapannya dengan total waktu 1’37″67. Baris kedua, Henrik Kristoffersen dari Norwegia, tiba hanya 8 sen dari pemenang. Linus Strasser juga naik podium, finis ketiga dan tertinggal 18 sen di belakang Yule. Di tempat keempat, bagaimanapun, petenis Norwegia Lucas Braathen, yang tidak dapat mengulangi babak pertama yang mengesankan yang membuatnya dekat di puncak dengan 0,042 pada babak kedua.

Di antara orang Italia yang terbaik adalah Tommaso Sala, yang menempati posisi ketiga belas di klasemen. Polisi asal Brianza itu mencoba melakukan perubahan pada balapannya di heat kedua, namun tidak mampu merebut posisi di klasemen.

“Saya senang dengan balapan saya saat punggung saya jatuh di heat pertama. Saya dirawat oleh dokter dan fisioterapis selama istirahat, saya mencoba mendengarkan diri saya sendiri saat turun dan saya melakukannya dengan baik hingga setengah jalan. Sayangnya, ketika tiba waktunya untuk bangun, saya merasa terjepit. Mari kita lihat ke depan hingga Januari,” ujar Sala sesaat setelah melewati garis finis.

Tempat kedelapan belas untuk Giuliano Razzoli, ex aequo dengan Kroasia Filip Zubcic, pada debut musim ini. Pemain ski ahli dari Emilia melakukan babak kedua yang solid, kembali setelah cedera punggung yang memaksanya melewatkan slalom di Val d’Isère.

“Saya juga puas karena saya baru bermain ski beberapa hari belakangan ini – kata Razzoli setelah balapan -: cara saya bermain ski saya ingin posisi di lima belas besar, tapi tidak apa-apa untuk saat ini. Saya bisa menganggapnya sebagai titik awal yang baik untuk sisa musim ini.”

Orang Italia lainnya yang masuk dalam kompetisi tidak berhasil lolos dengan Simon Maurberger ke-31 dan Stefano Gross, ke-32, yang tetap sangat sedikit di luar yang terbaik, sementara Tobias Kastlunger menyelesaikan usahanya di posisi ke-47. Alex Vinatzer telah mengambil garpunya di tengah balapan: Val Gardena telah kembali dari cedera lutut yang dideritanya di raksasa kedua di Alta Badia yang tampaknya dapat menghalangi dia untuk berkompetisi.

“Lutut saya membuat saya sedikit kesal, tetapi membuat frustrasi karena mengambil dua garpu dalam dua balapan pertama dan kami harus mengatasinya – dia menggarisbawahi, tidak menyembunyikan kekecewaannya –: Saya harus melihat apa yang terjadi. Kami keluar dari situasi yang sama dua tahun lalu dan kami akan keluar lagi sekarang, berusaha melakukan yang terbaik dan mengambil keuntungan dari dua minggu istirahat: Saya tidak suka membuat alasan”. Federico Liberatore juga tersingkir, lagi-lagi pada heat pertama.

Untuk janji berikutnya dengan pemain ski slalom Piala Dunia kita harus menunggu tahun depan: sebenarnya mereka akan kembali bertempur pada 4 Januari di salju Garmisch, di Jerman. Oleh karena itu, kami perlu bersabar, tetapi tahun 2023 sudah dekat.

Author: Logan Carter