Kemungkinan penandatanganan Milan pada bulan Januari: sembilan puluh pemain dapat tiba di lapangan Pioli

Hakim Ziyech

Sambil menunggu serbuan terakhir Piala Dunia di Qatar, Milan asuhan Pioli tidak hanya kembali bekerja, tetapi juara bertahan Italia telah mencapai Dubai.

Semacam retret mini sepuluh hari dalam cuaca panas, untuk menemukan kondisi yang tepat mengingat dimulainya kembali Serie A pada 4 Januari.

Jadi, sementara Rossoneri bekerja keras dan menunggu kembalinya pemain terakhir yang terlibat di tanah Qatar, klub dengan Maldini dan Massara memimpin dengan hati-hati mengawasi jendela Januari untuk bursa transfer.

Pukulan berat bisa datang untuk klub Milan, berkat pasar resmi pertama dari Cardinale nomor 1 Rossoneri yang baru: yang terakhir tampaknya bersedia mengisi kekosongan dalam tim, tetapi di atas segalanya untuk memberikan pukulan efektif kepada para penggemar.

Semua petunjuk mengarah ke Hakim Ziyech, protagonis baru di Piala Dunia bersama Maroko dan sekarang menyapa Chelsea.

Tapi mungkin ada gerakan lain. Mari kita lihat secara detail.

Dari London ke Milan, dengan formula pinjaman

Semua petunjuk mengarah ke Hakim Ziyech.

Perasaan Milan terhadap full-back Maroko bukanlah hal baru. Sudah di musim panas sudah ada jajak pendapat untuk pemain Chelsea saat ini, tetapi pada akhirnya upaya ekonomi Setan dilakukan pada Charles De Ketelaere.

Kurang dari enam bulan kemudian, situasi di rumah London tampaknya telah berubah. Pemain Maroko, yang sudah berada di sela-sela proyek Tuchel, bahkan tidak mendapat dukungan dari Potter yang menggantikan pemain Jerman itu di bangku cadangan The Blues September lalu. Akibatnya, pemain meminta transfer.

Klub tampaknya bersedia memenuhi permintaannya, karena alasan ganda: untuk merampingkan daftar pemain yang tidak puas itu dan entah bagaimana meringankan tagihan gaji.

Dalam semua ini, Maldini dan Massara berada di ambang jendela, seperti musim panas lalu, tetapi dengan satu lagi kardinal. Bos Rossoneri yang baru berada di depan pasar resmi pertama dengan klub Milan dan dibandingkan dengan masa lalu, bahkan jika dia menempatkan akun di tempat pertama, kantong belanjanya tampak lebih besar.

Dan permintaan resmi sudah dimulai dari Casa Milan: pinjaman 6 bulan, dengan kewajiban pembelian sebesar 15 juta euro pada stroke 1 Juli 2023. Dari ibu kota Inggris, ada keterbukaan terhadap permintaan ini dari Milan, meski ada beberapa aspek yang harus dipoles. Namun niat Chelsea adalah menerima tawaran AC Milan.

Jika operasi itu terjadi, duet Rossoneri itu akan benar-benar menjadi kudeta, mengingat kualitas Ziyech dan kegunaan pemain berusia 29 tahun itu sebagai pemain sayap kanan di barisan ofensif Milan.

Selain Chelsea, ada juga ketertarikan sang pemain terhadap destinasi Milan. Setelah beberapa bulan berada di antara banyak bangku cadangan dan sedikit lapangan, Hakim Ziyech mengungkapkan dirinya sebagai salah satu pemain terbaik di dunia. Bentuk seperti itu akan menjadi obat mujarab untuk area lapangan, di mana Milan sering terlihat kesulitan, terutama karena absen.

Eks Ajax sendiri, selain menyukai destinasi baru, juga rela menurunkan gajinya. Milan menawarkan gaji maksimal 4,5 juta euro bersih per musim. Setidaknya dua juta lebih sedikit dari yang dikumpulkan orang Maroko di Chelsea. Namun demi bermain Hakim Ziyech rela merelakan sosok-sosok penting.

Aspek yang bisa mendukung kepindahannya ke Milan. Saat ini pemain dengan kepala menoleh ke Piala Dunia, tetapi agennya sedang bekerja di bawah pengawasan dan beberapa minggu ke depan akan menjadi waktu yang menentukan untuk membuka kunci operasi.

Sportiello, hampir di tanda tangan

Tak hanya membidik Januari 2023, Milan juga tengah bekerja untuk musim depan. Tampaknya dibuat untuk penandatanganan Marco Sportiello. Pada bulan Juni, penjaga gawang Atalanta berakhir dengan klub Nerazzurri dan oleh karena itu mulai 1 Januari ia dapat memutuskan masa depannya tanpa berkonsultasi dengan klub saat ini.

Maldini dan Massara perlu memasukkan pemain Italia ke dalam daftar dengan maksud untuk piala Eropa dan penjaga gawang Atalanta adalah profil yang ideal. Jelas di Milan dia akan menjadi cadangan Mike Maignan, tapi dia akan menghindari masalah menghitung pemain dari Bel Paese untuk daftar tersebut.

Cukuplah untuk mengatakan bahwa musim ini, penjaga gawang kedua Rossoneri Tatarusanu telah dikeluarkan dari daftar Liga Champions dan digantikan oleh penjaga gawang ketiga Mirante, karena masalah kewarganegaraan. Cedera pada kiper Prancis kemudian memfasilitasi pemulihan kiper Rumania dalam daftar tersebut.

Akibatnya Sportiello jatuh cinta pada makaroni untuk Milan yang bisa mengandalkan penjaga gawang dengan pengalaman luar biasa (lahir tahun 1992) dan terbiasa bertindak sebagai wakil, tetapi siap terjun ke medan perang saat dibutuhkan. Seperti yang terjadi musim ini, dengan cederanya Musso dan Sportiello sendiri menjadi penentu antara gol Nerazzurri.

Untuk Milan hanya akan membayar gaji, dengan biaya kartu dibatalkan dengan keluarnya Sportiello dari Atalanta.

Tidak untuk Kessie, dengan pasukan yang menipis

Kronik beberapa hari terakhir melaporkan kembalinya Frank Kessie ke Milan.

Pantai Gading bisa dibilang menjadi objek misterius di Barcelona, ​​​​di mana dia mengambil alih dari waktu ke waktu di bagian akhir pertandingan. Xavi tidak melihatnya, atau lebih memilih Busquets, Gavi, Pedro dan De Jong daripada mantan pemain AC Milan, seperti yang diharapkan.

Gelandang Pantai Gading itu hanya pilihan kelima dan tidak pernah seperti musim ini, lapangan melihatnya dengan dropper.

Agennya segera mencari perlindungan, dengan Kessie yang ingin kembali ke Milan, di mana dia mengucapkan selamat tinggal pada 22 Mei lalu dengan gol 3-0 melawan Sassuolo di hari Scudetto. Pioli akan melompat kegirangan dalam memulihkan Pantai Gading yang menjamin lebih banyak liputan.

Namun rupanya Maldini dan Massara sepertinya tidak sependapat. Baik untuk penambahan Pobega dan terutama kapten Belgia U-21 Aster Vranckx yang harus dihargai oleh Milan dan untuk masalah prinsip terhadap Kessie dan agennya.

Mantan “presiden” akan memilih Barcelona, ​​u200bu200bdengan gaji yang sama dengan Milan, hanya untuk memfasilitasi pendapatan yang lebih besar bagi agennya dalam hal komisi: Blaugrana jauh lebih tinggi daripada klub Milan.

Alhasil, dihadapkan dengan kembalinya agen Kessie ke Casa Milan, Maldini dan Massara dengan sopan menolak permintaan tersebut.

Dari No yang masuk hingga tiga kemungkinan keluar di bulan Januari, mengingat Iblis memiliki 28 pemain dalam skuad, serta beberapa pemain musim semi agregat. Terlalu banyak meskipun ada tiga front untuk diperjuangkan.

Penjualan pertama adalah yang sekarang jelas dari Tiemoué Bakayoko yang telah keluar dari proyek Milan selama beberapa bulan, beralih ke peminjaman Yacine Adli yang, setelah pramusim yang luar biasa, menghilang dari radar Pioli yang juga mengecualikannya dari Daftar Liga Champions.

Bakat Prancis bermain sangat sedikit dan klub ingin mengirimnya untuk bermain di pantai lain, tetapi hanya dengan formula pinjaman kering. Sebuah misteri besar dari mantan Bordeaux yang tampaknya membayar anarki taktisnya terhadap Stefano Pioli.

Akhirnya, Fode Ballo-Touré selalu menjadi pintu keluar yang memungkinkan. Winger kiri yang baru pulang dari Piala Dunia di Qatar bermain dengan seragam Senegalnya, sementara di Milan dibayangi kehadiran Theo Hernandez. Sedikit penampilan dan niat untuk memainkan peluangnya jauh dari San Siro.

Untuk membuka pemblokiran kepergian pemain Senegal itu, Milan mengincar bek kiri Empoli, Fabiano Parisi. Di angkatan 2000 ada separuh mata Serie A, berkat keuletannya juga berlaga sebagai gelandang. Maldini dan Massara, bagaimanapun, melakukan kontak pertama dengan presiden Empoli Corsi musim panas lalu.

Beberapa minggu ke depan akan menjadi minggu-minggu yang menentukan.

Author: Logan Carter