Keruntuhan LEC Winter Split Fnatic Dijelaskan oleh ‘Razork’

Apa 5 negara paling sukses di eSports?

Saat LEC Winter Split berlangsung, seseorang menjilat luka mereka dan mengambil kesempatan untuk mengkritik diri sendiri.

Seperti yang kami sebutkan di artikel sebelumnya, di antara 8 tim yang saat ini saling menantang di dua grup menjelang Final 4, tidak ada Team Fnatic. Dan ini pertama kalinya dalam sembilan tahun, yaitu sejak 2014 ketika Riot Games meluncurkan formula double split musiman yang telah dimenangkan oleh klub olahraga Inggris sebanyak 5 kali (2 Musim Dingin dan 3 Musim Panas), belum termasuk jumlah podium yang banyak.

Tempat ke-9 di babak tunggal awal dan konsekuensinya tersingkir dari fase kedua merupakan kejutan bagi tim yang membanggakan pemain tingkat atas dalam daftarnya, bahkan jika beberapa di antaranya tidak lagi “sangat muda”. Kami berbicara tentang Martin “Wunder” Nordahl Hansen, Marek “Humanoid” Brázda, Carl Martin Erik “Rekkles” Larsson, Rúben “Rhuckz” Barbosa dan Iván Martín “Razork” Díaz.

Yang terakhir memilih untuk keluar sedikit dengan menganalisis alasan pemukulan yang baru saja diterimanya.

Jungler Spanyol itu langsung memperjelas bahwa di urutan pertama ada alasan taktis terkait patch baru dan drafting champion. “Kami tidak pernah mengasimilasi tambalan dengan baik dan kami dikondisikan oleh draf hingga beberapa game menjadi tidak dapat dimainkan. Karena draf, kami sudah tahu di awal pertandingan bahwa kami tidak memiliki lebih dari 30% peluang untuk menang“. (sumber esports.com)

Dengan kata lain, meta Fnatic ternyata sama sekali tidak cocok. Permainan sebenarnya direduksi menjadi “oper bola” ke Humanoid dan berharap midlaner akan melakukan sisanya: harapan sia-sia yang hanya menghasilkan 2 kemenangan dari 9 pertandingan. Antara lain, backlog meta adalah salah satu alasan Razork tidak memainkan Champions Queue. “Di QC, para pemain memiliki meta yang tidak kami gunakan. Mengapa saya harus mencoba kombinasi seperti Heimer-Caitlyn atau Lucian-Nami di botlane jika saya tahu draf kami akan berbeda?”

Kurangnya hasil positif menyebabkan ledakan komunitas. Razork memperjelas bahwa banyak penggemar telah beralih dari pendukung menjadi pencela dan ini semakin mengkondisikan performa para pemain. Pembalap Spanyol itu berbicara tentang “toksisitas” dari beberapa penggemar, yang bahkan mengiriminya ancaman fisik.

Mungkin outlet atau mungkin tidak. Bagaimanapun, Iván Martín Díaz segera mengoreksi poin tersebut dengan mengatakan bahwa tanggung jawab pribadi didahulukan. “Saya harus menilai penampilan saya: itu buruk, salah satu split terburuk saya. Saya pikir ada berbagai faktor yang mempengaruhi kinerja saya. Siapa pun yang mengenal saya tahu bahwa bagi saya bukan hanya KDA (rasio yang mengevaluasi bantuan bunuh-mati dalam game, ed) yang diperhitungkan, atau nyala api terhadap saya di Twitter“.

Kredit Gambar | Michal Konkol/Riot Games

Tetapi Liga yang berlangsung di Winter Split – dan di semua kompetisi tingkat tinggi utama – adalah esport tim dan oleh karena itu tanggung jawab harus dibagi. Menurut pria Spanyol itu, ada masalah motivasi di level kolektif.

“Saya merasa bahwa seluruh tim tidak memiliki drive yang tepat. Maksud saya, kami berada di Berlin untuk melakukan apa yang seharusnya menjadi impian setiap gamer… Saya tidak tahu mengapa, tapi kami menyerah terlalu cepat. Saya mencoba menyemangati orang lain, tetapi semuanya segera menjadi sulit“.

Menghadapi usaha yang sia-sia, bahkan Razork pun kehilangan arah. Grup tidak menemukan solusi untuk mengubah strategi dalam balapan, semangat mulai turun dan dari sanalah pertama kali Tim Fnatic tersingkir dari Split sebelum Playoff.

Gambar tajuk oleh IStock

Author: Logan Carter