Ketika Berlusconi ingin membeli Inter

Silvio Berlusconi con Stefano Borgonovo nel 1990

Sepertinya salah satu cerita itu terdiri dari jalan memutar kehidupan, seolah-olah itu adalah dunia paralel yang pada titik tertentu berpotongan. Tapi itu semua benar. Atau lebih tepatnya: itu semua akan menjadi kenyataan jika saja… Jika saja Silvio Berlusconi memiliki kesempatan untuk melangkah lebih jauh. Jarang, yah, itu tidak terjadi padanya. Sangat jarang, ya, dia tidak terlalu memaksakan diri.

Namun di antara kecintaannya pada sepak bola dan ambisinya untuk bersaing (bahkan di depan umum) untuk sepotong Italia bersama keluarga Agnelli melalui sebuah bola, Silvio telah meletakkan dasar untuk masa depan sebagai pemenang di kotak hijau dan bukan hanya di belakang meja. Namun, dia tidak akan melakukannya dengan syal Rossoneri di lehernya, dia mungkin tidak akan membangun kisah epik Sacchi dan Belanda: tujuannya adalah untuk membeli Inter dan membuat mereka setara, mungkin melebihi, kisah epik tersebut. kisah Moratti Sr. Dia tidak bisa melakukannya.

Tapi ini bukan kisah kewirausahaan eksklusif: tidak ada perangko, kertas, cek untuk ditandatangani. Ini terutama kisah perasaan, seperti yang menghuni seluruh bangsa pada tahun 1982, tahun Mundial Spanyol, tentang TV yang tidak berpenghuni (banyak yang membeli yang baru, berwarna, untuk melihat Piala Dunia dan perbuatan Paolo Rossi) dan kilasan yang tampaknya mendasar namun masih harus dibangun.

Jika sepak bola menarik sebanyak itu, maka itu secara otomatis menjadi penonton utama layar. Berlusconi membayangkan kombo: memasuki dunia, setelah juga mendistorsi yang lain.

Ide membeli Inter

Jadi, 1982. Silvio Berlusconi melihat sekeliling, mengendus bau kesepakatan dan mencari cara untuk memaksimalkan intuisi itu. Secara alami, musik pertama yang didengar adalah musik hati. Dan hati berkata Milan. Dan Milan mengatakan itu semua, hampir seperti mimpi. Lalu, mengapa Silvio hampir membeli Inter, atau setidaknya menumbuhkan niat? Di sini perasaan lain mengambil alih, yang sifatnya berbeda.

Legenda, bukan legenda, mengatakan bahwa setelah Berlusconi ada seorang peramal bernama Moro. Moro menasihatinya untuk tidak membeli klub Rossoneri: alasannya sederhana dan luar biasa, praktis akan membawa “kesialan” baginya. Berlusconi telah mengikuti saran tersebut dan akibatnya menyerah, tidak mengejar pembelian, jelas dengan sangat menyesal.

Ya, karena Berlusconi selalu menjadi fans Milan. Ultra Milanis. Dia telah menyatakan, tak lama setelah itu, bahwa dia memiliki darah AC Milan di nadinya dan baginya banyak kemenangan mewakili penutupan lingkaran. Itu dari gairah. Namun, dari Iblis, itu tidak diteruskan ke Biscione, tidak dalam sekejap. Mengetahui situasi Fraizzoli, pada saat pelindung Nerazzurri kembali dari 2 scudetto dalam 15 tahun, ia datang sendiri dengan pengacara Vittorio Dotti di kantor Inter via Carducci.

Fraizzoli – Dotti menceritakan dalam “The Devil’s Advocate”, sebuah buku memoar dengan B. sebagai protagonis – menyambutnya dengan rasa ingin tahu tertentu. Berlusconi berbicara kepadanya tentang proyek untuk menjadikan Inter hebat; di sisi lain, sumber keuangannya tinggi, pembelian tim akan terbayar dengan baik. Segalanya tampak cocok satu sama lain, kecuali masalah kehormatan: Berlusconi telah mengatakan bahwa dia adalah seorang penggemar Milan, sejak lama. Bagi Fraizzoli, ini juga merupakan kisah tentang perasaan.

Pindah ke Milan

Untuk memahami betapa berartinya perasaan itu, pikirkan saja kecepatan penyerahan yang tiba tak lama setelah itu: Inter dijual, ya, tapi ke Ernesto Pellegrini. Dan Silvio? Dia akan membayar lebih, tapi Fraizzoli mengatakan tidak. Memang, dia menasihatinya: “Mengapa Anda tidak membeli Milan Anda?”.

Nasihat yang terbukti sangat berharga, namun harus menunggu 4 tahun sebelum terwujud. Berlusconi membeli Rossoneri menyelamatkan mereka dari kebangkrutan, memenangkan segalanya, total 29 piala, 26 dalam 20 tahun sebagai presiden dan 3 dalam 11 tahun wakil presiden wakil Adriano Galliani.

Berbicara tentang surveyor berdasi kuning: banyak yang tahu hasrat lamanya untuk Juventus, karena sebagai Brianza yang baik dan penggemar Monza-nya, dia tidak berani bersorak untuk sepupunya dari borjuasi yang sangat tinggi. Namun, dihadapkan pada panggilan dari Presiden, dia tidak bisa ragu: segera masuk ke dalam rencana Milan.

Dotti sendiri mengungkapkan bahwa Michele Persechini, juru masak kepercayaan Silvio, telah menjadi pemain Nerazzurri sejak kecil dan juga meraup untung untuk Rossoneri. Terakhir, Paolo Berlusconi, saudaranya dan seorang pengusaha yang sangat penting di Milan yang hebat: dia juga seorang pemain Nerazzurri. Pergantian baju tidak lama lagi akan datang, tetapi dapat dikatakan bahwa Berlusconi, meskipun awalnya tidak konsisten, mengatasi semua rintangan hati untuk memenangkan banyak hal. Dan berdamai dengan dirinya sendiri.

Author: Logan Carter