Korea Selatan – Portugal: dibutuhkan keajaiban Asia. Lusitania sudah memenuhi syarat

Kim Min Jae

Pada hari Jumat 02 Desember, semua pertandingan Grup H akan selesai, yang jika kita mengecualikan Portugal, yang memiliki peluang bagus untuk menjadi yang pertama di klasemen, belum mengeluarkan putusan terkait tiga tim lain yang masih bersaing untuk lolos. ke babak 16 besar.

Satu-satunya tim yang nasibnya sudah di tangan adalah Ghana, yang akan menghadapi Uruguay di babak terakhir. “La Celeste”, tidak seperti tim Afrika, tidak memiliki kepastian matematis untuk lolos bahkan jika menang.

Nyatanya, tim Amerika Selatan masih harus menunggu tanggapan dari pertandingan lainnya, antara Korea Selatan dan Portugal, pertandingan yang akan kami ulas dalam artikel ini.

Korea Selatan – Portugal, informasi yang berguna

Kapan dan di mana bermain

Peluit awal pertandingan antara Korea Selatan dan Portugal akan terdengar pukul 16.00 waktu Italia pada hari Jumat 2 Desember di Stadion Education City di Al Rayyan.

Di mana melihatnya

Pertandingan tersebut akan disiarkan, seperti semua pertandingan Piala Dunia 2022, secara eksklusif oleh Rai. Korea Selatan-Portugal dapat dilihat tidak terenkripsi di Rai Sport atau streaming melalui aplikasi dan situs web Rai Play.

Kemungkinan lineup

Oleh karena itu Korea Selatan perlu mendapatkan kemenangan yang sulit melawan tim yang dilengkapi secara teknis seperti Portugal, tetapi juga benar bahwa orang Asia dapat mengandalkan pemain berkualitas dengan temperamen tertentu, seperti Kim Min-Jae, pusat Napoli dan Son. elf ofensif Tottenham.

Kesenjangan teknis dengan Lusitanians jelas lebar, tetapi Paulo Jorge Gomes Bento, dengan rasa ingin tahu melawan tim nasional negara kelahirannya, akan mengandalkan pelatihan terbaik untuk mencapai apa yang tampaknya merupakan keajaiban olahraga.

Karena itu, susunan pemain Korea Selatan tidak akan banyak berubah, yang seharusnya tampil di lapangan dengan 4-4-2, ciri khas pelatih asal Portugal itu.

Korea Selatan 4-4-2: Kim Seung-Gyu; Kim Moon-Hwan, Kim Young-Gwon, Kim Min-Jae, Kim Jin-Su; Lee Kang-In, Hwang In-Beom, Lee Jae-Sung, Na Sang-Ho; Son Heung-Min, Hwang Hee-Chan.

Skenario yang muncul setelah dua hari pertama Grup H adalah yang paling berkembang untuk Portugal, mengingat dua kemenangan sebelumnya melawan Ghana, 3-2 dan Uruguay, 2-0, kemenangan yang membuat Lusitanians tidur lebih dari damai mengingat pergeseran terakhir.

Portugal telah lolos ke babak kedua, babak sistem gugur, dan juga sangat dekat dengan tempat pertama, mengingat satu-satunya tim yang dapat mempermainkan Lusitania adalah Ghana, yang, untuk memenangkan tempat pertama, bagaimanapun, harus melakukannya. memenangkan pertandingan dengan Uruguay, berharap Portugal kalah melawan Korea Selatan dan mereka memulihkan ketertinggalan tiga gol yang memisahkan mereka karena selisih gol. Bukan jalan sehat.

Untuk itu Fernando Santos bisa membuat anak buahnya mengatur nafas untuk pertandingan melawan Korea, meski seseorang dengan nomor punggung 7 tentu tidak mau ketinggalan.

Mari kita coba masuk ke kepala pelatih Lusitania dengan mengerahkan 4-3-3 untuknya.

Portogallo 4-3-3: Diogo Costa; Cancelo, Danilo, Dias, Mendes; Neves, Carvalho, B. Fernandes; B.Silva, Cristiano Ronaldo, Leao.

Preseden antara Korea Selatan dan Portugal

Hanya ada satu preseden antara dua timnas Korea Selatan dan Portugal dan itu milik Piala Dunia 20 tahun lalu, yang dimainkan antara Jepang dan Korea Selatan, yang tidak menimbulkan kejayaan yang tak terlupakan bagi timnas kita yang saat itu dipimpin oleh Giovanni Trapattoni. .

Pada kesempatan itu, masih di babak penyisihan grup, tim Asia memenangkan pertandingan melawan Lusitania dengan skor nol, menyingkirkan mereka dari kompetisi dan menempati posisi pertama.

Saat itu, talenta sekaliber Paulo Sosa dan Rui Costa bermain untuk Portugal, namun lapangan terbukti tepat untuk tuan rumah, yang memenangkan pertandingan berkat gol Ji-sung Park. Di babak berikutnya Korea menyingkirkan blues dalam pertandingan malang yang dipimpin oleh Byron Moreno.

Statistik dan keingintahuan antara Korea Selatan dan Portugal

Jika dengan cara yang sama sekali tidak konvensional, satu-satunya preseden antara dua tim yang menghadirkan celah dalam hal nilai teknis dan kemenangan di lapangan internasional dimenangkan oleh tim yang kurang kuat, namun juara yang sedikit lebih jujur ​​​​harus disorot terkait pertandingan yang dimainkan oleh tim Eropa melawan tim Asia.

Itu pada tahun 2002 sebenarnya adalah satu-satunya kekalahan Portugal melawan mereka, mengingat dalam 4 pertandingan lainnya yang dimainkan, Lusitanians menang tiga kali dan seri satu kali.

Ini akan menjadi pertandingan ke-24 yang dimainkan oleh Korea Selatan di Kejuaraan Dunia dan kemenangan untuk Asia datang hanya dalam 5 kesempatan, yang telah disebutkan melawan Italia dan Portugal sendiri dan yang melawan Polandia, Yunani dan Jerman, mengumpulkan sisa pertandingan , 6 seri dan 12 kekalahan.

Sebaliknya, Portugal membidik rekor tiga kemenangan yang diraih di fase grup, hasil yang sama diraih pada 1966 dan 2006.

Ada rekor lain, kali ini jauh lebih menarik dari yang sebelumnya, yang bisa dikalahkan Lusitania: tidak ada tim dalam sejarah Piala Dunia yang mencetak tendangan penalti di masing-masing dari tiga pertandingan di babak penyisihan grup. Setelah penalti yang dicetak Cristiano Ronaldo melawan Ghana dan Bruno Fernandes melawan Uruguay, ini bisa menjadi waktu yang tepat.

Analisis Korea Selatan-Portugal

Mengingat pertimbangan yang baru saja dilaporkan, Portugal bagaimanapun juga akan menjual kulitnya dengan mahal, sementara itu untuk mengamankan tempat pertama, yang hanya cukup satu poin, lalu mengapa menutup grup dengan 9 poin itu bukan tidak mungkin, tapi tetap saja bukannya tanpa kesulitan selalu menjadi sumber kebanggaan dan kepuasan.

Terlebih lagi jika Portugal memimpin, mengingat dari 18 kesempatan di mana Portugis mencetak gol pertama dalam pertandingan Piala Dunia mereka, 15 kali mereka menang dan 3 kali seri.

Pengamatan khusus untuk pertahanan Portugis adalah Cho Gyu-Seong, yang merupakan harapan melawan Ghana dalam pertandingan mereka kalah dari Afrika tidak lebih dari tiga hari lalu, ketika dia mencetak dua gol.

Untuk Korea Selatan, sebaliknya, perhatian khusus harus diberikan kepada Bruno Fernandes, pusat saraf asli dari manuver Lusitanian, yang berpartisipasi dalam 4 dari 5 gol yang dicetak oleh tim Eropa, juga mencetak skor 2-0 Uruguay.

Garis besar taktis pertandingan antara kedua tim harus melihat tim Asia memimpin pertandingan untuk mencoba memenangkan kualifikasi, tetapi kami juga telah melihat pada kesempatan lain bahwa pelatih yang bermain di babak berikutnya melawan tim yang memiliki perlengkapan teknis lebih baik lebih memilih untuk mencoba. tetap dalam permainan sampai bagian terakhir pertandingan dan kemudian berharap untuk mencetak gol di menit-menit terakhir.

Kami melihatnya dengan Wales dalam pertandingan melawan Inggris, yang kemudian menyebar di babak kedua, menutup pertandingan dengan skor 3-0.

Korea Selatan tampaknya juga tidak memiliki sarana yang memadai, juga karena Portugal tahu bagaimana menidurkan laju pertandingan dengan dribel mematikan yang juga diperlihatkan di Qatar, untuk lini tengah yang terdiri dari Bernardo Silva, Joao Felix, dan Bruno Fernandes sendiri.

Tak perlu dikatakan bahwa setiap permainan mengikuti jalannya sendiri, tetapi Korea Selatan harus memanfaatkan setiap peluang kecil untuk mencoba dan menempatkan lawan mereka pada Jumat sore dalam kesulitan dan harapan untuk lolos.

Author: Logan Carter