Krisis tak berujung Olimpia Milano

Roman Sorkin

Krisis Eropa Olimpia Milano Ettore Messina terus berlanjut. Pada kesempatan putaran ke-13 kompetisi bola basket top Eropa, tim merah putih menjamu Israel dari Maccabi Tel Aviv, tim yang sedang bersenang-senang. Pertandingan tidak dimainkan dengan buruk oleh Sepatu Merah, yang bagaimanapun, di bagian kedua pertandingan, membiarkan lawan mereka mendapatkan margin yang diperlukan untuk menang dengan lancar, dengan skor akhir 71-77.

Usai pertandingan, pelatih Olimpia Milano Ettore Messina berbicara kepada saluran resmi perusahaan Milan, putus asa setelah kekalahan kesembilan berturut-turut di Liga Eropa, tetapi yakin bisa kembali ke puncak, berusaha mempertahankan sikap yang sama terlihat di liga , di mana anak asuhnya hanya menebus satu kekalahan dalam sepuluh hari pertama, memenangkan 18 dari 20 poin yang tersedia, yang membawa Milan menduduki posisi kedua klasemen, di belakang Virtus Bologna asuhan Sergio Scariolo, di posisi pertama hanya selisih selisih antara poin dibuat dan poin diberikan kepada lawan.

“Sekali lagi, kami memainkan sebagian besar permainan dengan baik dan kemudian membuang semuanya. Tiga hal yang membunuh kami adalah turnover, lemparan bebas, dan kesalahan defensif yang dapat dihindari dalam hal berkomunikasi, melewati blok melawan penembak atau membiarkan rebound ofensif. Mereka adalah tim terbaik di EuroLeague dalam rebound ofensif, dalam hal ini kami melakukan pekerjaan dengan baik di babak pertama, tetapi tidak di babak kedua. Kami akan terus bekerja untuk meningkatkan. Kami harus melakukannya karena, bahkan untuk menang di Italia, kami perlu melakukan yang lebih baik, kami perlu membatasi perputaran, melakukan lemparan bebas dan menghindari kesalahan defensif yang sepele,” jelas pelatih tim Milan tersebut.

“Apa yang kami lakukan di EuroLeague bukanlah apa yang kami lakukan pada hari Minggu di liga, untuk alasan yang jelas, tetapi juga benar bahwa saya melihat tim yang berbeda di sana, yang bermain dengan lebih percaya diri. Kami memiliki tim pemain dewasa yang tidak pernah menemukan diri mereka dalam situasi yang begitu serius dan hampir tidak nyata, di mana jelas penonton pada akhirnya putus asa karena kami belum memenangkan pertandingan di kandang. Kami semua harus saling membantu, mengetahui bahwa setiap orang bertanggung jawab, termasuk kami karena kami tidak dapat mengatakan bahwa kami mempersiapkan segalanya dengan baik dan kemudian para pemain membuat kesalahan. Kita semua berada di kapal yang sama” lanjut pelatih asal Milan tersebut.

“Tidak akan ada intervensi, ini tim, cepat atau lambat saya berharap untuk melihatnya dengan Shavon Shields dan Kevin Pangos, tetapi saat ini tidak ada gunanya menanyakan apakah dan di mana kesalahan kami dalam fase konstruksi. Kita lihat saja di akhir tahun. Saya masih yakin bahwa kami akan mampu melakukannya dengan baik, bahkan di EuroLeague, meskipun situasinya seperti itu. Tentang masa depan? Saya pikir melarikan diri dari kapal tidak akan membantu siapa pun. Kami harus terus bekerja, meningkatkan, melanjutkan perjalanan di Italia, meningkatkan di EuroLeague,” pungkas Messina, juga mencermati situasi terkait cedera.

Author: Logan Carter