Kroasia – Brasil: kegembiraan hijau-emas bergulat dengan sinisme Kroasia

Richarlison e Neymar

Brasil dan Kroasia tiba di perempat final pertama ini setelah penampilan yang sangat berbeda. Di satu sisi, Selecao mendominasi Korea Selatan dengan permainan poker di babak pertama yang memamerkan semua kualitas Neymar (kembali ke lapangan dalam waktu singkat) dan rekan satu timnya.

Di sisi lain, Kroasia banyak menderita melawan Jepang yang gigih, hanya menang melalui adu penalti dan hanya berkat Livakovic yang super (serta Perisic dalam keadaan anggun). Tapi di sini nilai sekali lagi bisa diatur ulang ke nol dalam tantangan yang harus dialami.

Brasil vs Kroasia: Info bermanfaat

Kapan dan di mana bermain

Brasil dan Kroasia akan membuka undian perempat final Piala Dunia, turun ke lapangan pada pukul 16:00 pada hari Jumat 9 Desember 2022, di Stadion Kota Pendidikan (Al Rayyan).

Di mana melihatnya

Pertandingan akan disiarkan langsung dan tidak terenkripsi seperti biasa di saluran RAI, khususnya di jaringan unggulan RAI1. Juga dimungkinkan untuk mengikuti pertandingan secara streaming di situs web RaiPlay.

Kemungkinan Formasi

Tite tampaknya telah menemukan alkimia yang tepat di antara banyak jagoannya di skuat, khususnya dengan kembalinya Neymar ke lini depan dan kehadiran konstan Richarlison dalam serangan (juga mengingat absennya Gabriel Jesus secara bersamaan). Demikian pula Vinicius adalah inti dari serangan itu, dengan Raphinha dikonfirmasi di sebelah kanan.

Untuk memberikan kekuatan di lini tengah adalah Casemiro dan Paqueta yang biasa (juga penulis gol hebat di pertandingan terakhir), sementara lini pertahanan akan sepenuhnya dikonfirmasi dengan satu-satunya keraguan antara Militao dan Alex Sandro (cedera ringan) di sebelah kanan.

Brasil (4-2-3-1): Alisson; Militao, Thiago Silva, Marquinhos, Danilo; Casemiro, Paqueta; Raphinha, Neymar, Vinicius Junior; Richarlison. Semua. Tit

Dalic tidak akan membuat perubahan besar di antara timnya, dengan lini tengah dipastikan penuh bahkan jika dia tidak bersinar melawan Jepang.

Dalam serangan bersama dengan Perisic dalam performa bagus, keraguan sebenarnya ada di tengah dengan Petkovic, Livaja dan Budimir berjuang untuk mendapatkan kaos, tetapi sejauh ini tidak ada dari ketiganya yang meyakinkan.

Di lini pertahanan bersama Gvuardiol dam dan Lovren, ada keraguan di sisi kiri dengan Sosa masih belum dalam performa terbaiknya dan Barisic siap menggantikannya.

Kroasia (4-3-3): Livakovic: Juranovic, Lovren, Gvardiol, Sosa (Barisic); Modric, Brozovic, Kovacic; Kramaric, Petkovic (Budimir), Perisic. Semua. Dalic

Sebelumnya

Brasil dan Kroasia belum pernah bertemu di babak sistem gugur Piala Dunia, tetapi setidaknya ada dua preseden terkait babak penyisihan grup.

Kedua pertandingan tersebut membuat Brasil membawa pulang tiga poin: yang pertama di tahun 2006 dengan skor 1-0 (gol dari Kakà), yang kedua di tahun 2014 dengan skor 3-1 yang lebih jelas dan dua gol dari Neymar.

Secara umum, Brasil telah memenangkan ketiga pertandingan terakhirnya melawan Kroasia, mencetak 6 gol dan hanya kebobolan 1 (apalagi dengan gol bunuh diri dari Marcelo). Satu-satunya hasil imbang terjadi pada tahun 2005 dan hanya dalam pertandingan persahabatan (final 1-1).

Statistik

Meski dengan susah payah, Kroasia tetap membuka laju positif mereka di fase sistem gugur, yang membuat mereka mencapai semifinal pada kedua kesempatan yang mereka ikuti.

Kipernya Livakovic menjadi penjaga gawang ketiga dalam sejarah Piala Dunia, yang menyelamatkan setidaknya tiga tembakan dari jarak sebelas meter selama lotre penalti.

Untuk menunjukkan bahwa Kroasia bukanlah tim yang bisa diremehkan, ada skor yang membuat mereka tidak terkalahkan dalam pertandingan Piala Dunia dari 2014 hingga hari ini, dengan satu-satunya pengecualian tepatnya di final edisi terakhir, kalah melawan Prancis.

Namun, Brasil tampaknya berada di puncak kondisinya, bukan kebetulan bahwa tim yang melakukan tembakan paling banyak di antara semua yang mencapai babak 16 besar (18,8 per game), yang paling banyak menembak tepat sasaran (7,5 per game) dan juga yang memiliki lebih banyak “bagian kunci” (rata-rata 14, seperti Prancis). Semifinal kesembilan dari sejarah Dunia mereka bisa tiba untuk hijau-dan-emas, di mana hanya Jerman dengan 12 yang melakukannya lebih baik di antara semua tim nasional.

Sebagai bukti hebat duo Brasil Neymar dan Richarlison: yang pertama telah berpartisipasi dalam 15 gol dalam 11 pertandingan terakhir (8 gol dan 7 assist) bahkan jika semua enam gol terakhir yang dicetak berasal dari titik penalti, untuk yang kedua kami adalah bahkan berbagi 10 gol dalam 9 pertandingan yang dimainkan pada tahun 2022, setidaknya empat gol lebih banyak dari rekan satu timnya yang lain di tahun kalender saat ini.

Analisis pertandingan

Hijau-dan-emas menunjukkan yang terbaik dari repertoar mereka dalam empat puluh lima menit pertama babak kedua, menegaskan daya tembak yang mengesankan dan kemampuan untuk mengekspresikan permainan yang penuh kreativitas, tetapi juga sangat fungsional untuk hasilnya.

Rekor pemulihan Neymar kemudian memberi Tite senjata ekstra untuk digunakan dalam pertandingan yang menentukan tersebut.

Sebaliknya, Kroasia terlihat hingga kini tak memiliki kapal perang yang terpaut satu langkah pun dari Piala Dunia empat tahun lalu. Namun justru setelah mengatasi saat-saat sulit ini dengan cara terbaik membuatnya menjadi lawan yang sulit bahkan untuk pemain hijau-dan-emas, yang hingga kini terbiasa membuka kunci hasil dengan segera, lalu mengendarai kereta sampai akhir.

Jika Dalic berhasil membendung kecerobohan para pemain Brasil yang menahan permainan, mungkin memanfaatkan kecepatan Perisic di babak kedua dan lini tengah yang sangat solid (tetapi Modric dan Kovacic harus melakukan lebih dari apa yang kita lihat saat melawan Jepang), maka kami bisa menonton pertandingan yang agak menarik di final.

Author: Logan Carter