Kroasia – Maroko: kejutan terakhir (kecewa)

Sofyan Amrabat fronteggia Luka Modric

Final hiburan yang, bagaimanapun, mungkin merugikan kedua tim, yang percaya pada kemungkinan untuk benar-benar memainkan Piala Dunia ini (Maroko khususnya).

Masih ada kesadaran untuk membuat kejuaraan dunia yang luar biasa dan sekarang kemungkinan berjuang untuk tempat ketiga yang lebih terhormat.

Maroko vs Kroasia: Info bermanfaat

Kapan dan di mana bermain

Penunjukan dengan “final” untuk tempat ketiga antara Kroasia dan Maroko, ditetapkan pada pukul 16:00 pada hari Sabtu 17 Desember 2022, di Stadion Internasional Khalifa di Doha.

Di mana melihatnya

Pertandingan akan disiarkan langsung di RAI1 (juga di saluran dalam 4k) serta streaming di halaman RaiPlay.

Kemungkinan Formasi

Setelah kejuaraan dunia yang melelahkan, terutama untuk dua tim seperti ini yang berlomba dengan gila-gilaan dan dengan semangat kompetitif yang ekstrim, kemungkinan besar seseorang akhirnya akan bisa mengatur napas.

Tentu saja ini tetap menjadi final Piala Dunia dan karena itu tidak ada yang mau melewatkan penunjukannya. Bagi Kroasia, yang pertama bisa duduk di bangku cadangan tampaknya adalah Brozovic, yang keluar dengan beberapa masalah otot di laga terakhir dan siap menghindari komplikasi (dengan Inter mengawasi dari jauh).

Dilema juga untuk penyerang tengah, keberanian sebenarnya dari Kroasia, dengan Livaja atau Kramaric bermain untuk mendapatkan tempat. Di sisi kanan juga ada kemungkinan melihat Vlasic (lebih dari Pasalic), sementara Perisic di sisi lain sulit untuk menyerah.

Lini tengah di mana Sucic akan menggantikan pemain Inter, bahkan di sini dengan Kovacic dan Modric sulit untuk duduk, bahkan setelah menghabiskan begitu banyak hingga sekarang (tetapi bagaimana meminta Ballon d’Or untuk menyerahkan pertandingan terakhirnya di dunia?).

Keraguan juga ada di pertahanan yang solid, di mana Gvardiol dapat menemukan giliran istirahat serta Sosa di sisi kiri, dengan Sutalo dan Barisic siap menggantikan posisinya.

Kroasia (4-3-2-1): Livakovic; Juranovic, Lovren, Sutalo, Barisic; Modric, Sucic, Kovacic; Vlasic, Perisic; Kramaric.

Maroko benar-benar menginginkan tempat ketiga ini, oleh karena itu tidak begitu jelas bahwa Reragui kemudian akan melakukan banyak perubahan dibandingkan tim yang turun lapangan melawan Prancis.

Tentu saja kali ini dia tidak akan mempertaruhkan Saiss di pertahanan tengah dan dia tidak akan mencoba eksperimen pertahanan tiga orang yang gagal. El Yamiq dan Dari akan menjadi dua pemain sentral, dengan kemungkinan konfirmasi dari Hakimi di kanan dan mungkin juga Mazraoui di kiri.

Selebihnya, mereka semua harus sangat dikonfirmasi, dimulai dengan Amrabat sebagai sutradara dan kejutan penting Ounahi. Luar biasa juga untuk Ziyech, pria simbol tim ini, serta En Nesyri dalam serangan, mengingat kali ini dia harus berusaha lebih terwujud.

Marocco (4-3-3): Bounou; Hakimi, El Yamiq, Dari, Mazraoui; Ounahi, S. Amrabat, Amallah; Ziyech, En-Nesyri, Boufal.

Sebelumnya

Kedua tim telah saling berhadapan di turnamen yang sama di babak penyisihan grup, diakhiri dengan skor nol hingga nol yang tampak mengejutkan pada saat itu tetapi ternyata kemudian mencerminkan potensi kedua tim di Piala Dunia ini.

Pertandingan yang diperebutkan dengan ketat dengan hanya empat tembakan ke gawang (dua di setiap sisi), dengan Kroasia terlibat dalam jaringan operan padat mereka dan Maroko bertindak sebagai lemparan ke dalam. Tapi sekarang kami bermain untuk tempat ketiga dan dinamikanya cenderung sangat berbeda.

Sebelumnya, sebenarnya ada pertandingan lain antara kedua tim nasional, dalam pertandingan persahabatan di turnamen Casablanca pada tahun 1996, yang juga berakhir imbang tetapi dengan cara yang jauh lebih panas: 2-2 di akhir pertandingan. sembilan puluh menit lengkap dengan tiga pengusiran. Kroasia kemudian menang adu penalti, tapi itu hanya pro forma.

Statistik

Dari empat finalis, Maroko menjadi tim dengan penguasaan bola terendah (36,5%), sedangkan Kroasia dengan 55,1% (hanya Argentina yang lebih baik dengan 57,8%).

Kroasia juga menembak lebih banyak dengan rata-rata 11,2 tembakan per game (3,8 tepat sasaran) sedangkan Maroko 8,7 (2,7 tepat sasaran). Namun, ini berarti hanya selisih satu gol, enam lawan lima.

Pembicaraan yang lebih luas mengenai jumlah operan, dengan Kroasia yang, dengan 556,5 per pertandingannya, mencapai jauh lebih tinggi dari 353,7 Maroko.

Bukti hebat untuk keduanya jelas adalah pertahanan, dengan penjaga gawang Kroasia Livakovic yang juga merupakan orang dengan jumlah penyelamatan terbanyak (23) yang pernah ada di kejuaraan dunia.

Sementara seperti yang kita ketahui Maroko kebobolan dua gol lawan pertamanya di turnamen (yang pertama adalah gol bunuh diri) tepat di pertandingan melawan Prancis di semifinal (setelah mendapatkan 4 clean sheet dari lima pertandingan).

Analisis pertandingan

Tidak ada keraguan bahwa kedua belah pihak menyesali tersingkirnya mereka di semifinal. Kekecewaan yang saat ini membuat sulit untuk mengevaluasi kinerja luar biasa di Piala Dunia ini dengan lebih baik.

Maroko secara khusus terkesan dengan soliditas dan organisasi pertahanannya, sedemikian rupa sehingga membuat Prancis lebih dari sekadar menggigil dalam permainan yang diperjuangkan sampai akhir (dan bukan tanpa tudingan, dari penalti yang ditolak hingga peluang yang hilang).

Di sisi lain ada yang mungkin merupakan salah satu lini tengah terbaik di dunia, serta departemen pertahanan yang telah menunjukkan keunggulan luar biasa (Gvuardiol dan Lovren di atas segalanya), tetapi tidak ada keraguan bahwa kurangnya pemain sejati. finisher dalam serangan.

Sayangnya, di momen krusial dari dua semifinal, beberapa kurangnya perhatian yang tiba di departemen terbaik mereka membuat mereka kehilangan kualifikasi bersejarah ke final, dan mungkin dalam pertandingan hiburan ini, pemenangnya adalah mereka yang berhasil mendapatkan kembali keunggulan itu dan motivasi itu. membuat Maroko dan Kroasia, dua wahyu terbaik dari Piala Dunia ini.

Author: Logan Carter