Kvaratskhelia-Osimhen: masa depan, pembaruan, dan kemungkinan pasar transfer untuk pasangan super Napoli

kvara osimhen mercato

Lihat Naples dan kemudian terbang.

Secara harfiah, mengingat Victor Osimhen dan Khvicha Kvaratskhelia adalah dua mesin super yang membuat Neapolitan lepas landas sebagai pemimpin klasemen.

Sebagian besar dari kemungkinan kejuaraan ketiga adalah berkat pasangan ini yang mencetak gol dalam kelompok, menghasilkan assist dalam jumlah industri dan memberikan penampilan yang sangat mendalam.

Sukacita untuk mata Spalletti dan para penggemar Neapolitan. Tapi entah bagaimana juga untuk kasir Azzurri yang membayangkan suatu hari menerima transfer bank yang mengerikan untuk penjualan dua ace ini.

Dan pasar entah bagaimana juga harus dilihat: permainan Nigeria dan Georgia menarik separuh Eropa dan terutama dari Liga Premier ada bisikan pertama tentang musim panas yang sangat panas dari perspektif pasar.

Mari kita lihat secara detail apa saja solusi yang memungkinkan, antara kemungkinan pembaruan dan transfer yang tidak sepenuhnya mustahil.

Situasi kontrak dan pembaharuan

Victor Osimhen dan Khvicha Kvaratskhelia jelas tidak ada di pasaran. Dan inilah poin yang perlu diklarifikasi.

Namun, pada saat yang sama, dalam sepak bola yang semakin mengglobal, kontrak pemain selalu berisiko. Artinya, dihadapkan pada tawaran yang tak tertahankan untuk klub dan untuk para pemain itu sendiri, semuanya bisa dipertanyakan.

Pemain Nigeria itu dikaitkan dengan Napoli hingga 30 Juni 2025. Batas waktu tersisa dua tahun dan diyakini negosiasi akan berlangsung dalam beberapa hari ke depan.

Orang Georgia, di sisi lain, memiliki kontrak yang berakhir pada 2027 dan ada pembicaraan tentang pembaruan yang akan segera terjadi dengan penyesuaian gaji: hingga 2,5 juta euro per tahun.

Oleh karena itu, di satu sisi ada pekerjaan yang harus dilakukan di lini depan Osimhen, setidaknya untuk memperpanjang satu musim lagi dan merencanakan masa depan dan di sisi lain hampir memperbarui Kvaratskhelia.

Nilai Kvara dan Osimhen

Dalam hal label harga, keduanya dikutip dengan harga penting.

Mantan Lille bernilai 70 juta, dengan mantan Dinamo Batumi sudah mencapai 60 juta. Namun, bagi presiden De Laurentiis ini adalah harga yang jauh di bawah nilai sebenarnya.

Untuk Napoli, pemain Nigeria bernilai lebih dari 100 juta euro dan pemain Georgia lebih dari 80 juta. Dan untuk mendukung tesis Neapolitan ada data musim ini.

Victor Osimhen mencetak 18 gol dalam 19 penampilan untuk Azzurri di liga. Di atas lapangan selama 1.585 menit, pemain asal Afrika itu rata-rata mencetak satu gol setiap 89 menit. Untuk ini juga harus ditambahkan empat assist.

Di Liga Champions, pemain nomor 9 di tim asuhan Spalletti itu memainkan tiga pertandingan dan mencetak satu gol. Juga menghitung Piala Italia (satu kehadiran), dalam token musim 23, Osimhen telah menandatangani 19 gol. Satu gol setiap 94 menit, dari total 1.771.

Angka yang mengerikan juga untuk Khvicha Kvaratskhelia. 10 gol dalam 19 pertandingan dimainkan di Serie A hingga saat ini dan diperkaya dengan 12 assist. Dia berada di lapangan selama 1.406 menit, dengan satu gol setiap 141 menit.

Sejauh menyangkut Liga Champions, sayap kiri penyerang Neapolitan memainkan 5 pertandingan, dengan mencetak 2 gol dan 3 assist. Di lapangan Eropa, waktu bermainnya mencapai 371 dan gol dicetak setiap 186 menit.

Jika dijumlahkan, ada 24 penampilan, dengan 12 gol, 14 assist dalam 1.777 menit dihabiskan di lapangan: pemain asal Georgia itu menggembungkan gawangnya setiap 149 menit.

Angka, data, dan angka yang sensasional untuk keduanya dan yang membuktikan tuntutan Napoli yang sangat tinggi tepat jika ada tim yang menarik untuk permata Spalletti.

Posisi Napoli

Seperti yang kami katakan sebelumnya, Napoli belum menempatkan pemain di bursa transfer.

Jadi di atas kertas keduanya tampaknya ditakdirkan untuk tetap berada dalam bayang-bayang Vesuvius untuk waktu yang lama: perusahaan membawa pembaruan Kvaratskhelia ke garis akhir, sementara bekerja keras untuk Osimhen.

Tapi apa yang bisa terjadi di depan tawaran yang mustahil? Dan di sini jawabannya cukup logis. Transfer pemain dan investasikan kembali sebagian dari uang yang terkumpul.

Bukan hanya karena tidak mungkin menanggung pukulan di depan sosok-sosok gila, tapi juga tidak mungkin bisa bersaing di level kontraktual dengan tim-tim, misalnya dari Premier League. Perusahaan yang memiliki kekuatan ekonomi yang tidak dapat dilawan oleh perusahaan Italia.

Untuk alasan ini, penutupan pembaruan Osimhen sesegera mungkin menjadi penting.

Pergi ke negosiasi dengan kontrak 5 tahun, dibandingkan dengan kontrak yang berakhir dalam 24 bulan, memiliki nilai yang sangat berbeda. Dalam hipotesis pertama, adalah mungkin untuk membidik pendapatan maksimum, sedangkan dalam kasus kedua ada risiko devaluasi, dengan hantu transfer gratis.

Siapa yang dapat menawar Kvara dan Osimhen?

Pertanyaan yang paling adil adalah: Siapa yang tidak menginginkan pasangan eksplosif ini? Bukan siapa-siapa.

Semua orang menginginkan pemain Nigeria dan Georgia itu, meski tanpa membuat penawaran resmi ke Napoli. Tapi bersih dari mimpi dan cerita sepak bola fantasi, siapa yang bisa mendapatkan ace dari Neapolitans?

Di barisan depan adalah tim Liga Premier. Manchester United, misalnya, akan berganti kepemilikan dan setelah melakukan investasi 5 miliar pound, Al Thani ingin tampil dengan tembakan kasih sayang di sesi bursa transfer pertama. Dan di antara bidikan spesial ini, jelas ada Victor Osimhen dan Khvicha Kvaratskhelia.

Di Liverpool, semuanya tampak terjual habis, namun Klopp mengagumi dua pemain yang menghancurkan timnya pada matchday pertama penyisihan grup. Tak ketinggalan City besutan Guardiola yang memantau situasi. Hipotesis tentang Newcastle yang sangat kaya dana dan sudah berada di final pertama hanya setahun setelah kedatangan kepemilikan Arab tidak boleh dikesampingkan.

Setelah Premier League, Bayern Munchen dan PSG kemudian bermunculan. Sudah di musim panas, Jerman mencoba meyakinkan Giuntoli untuk melepaskan pemain Nigeria itu, tetapi percakapan itu jelas tidak berhenti. The Bavarians membutuhkan striker pertama yang mampu menyerang dengan kedalaman, karena hanya Victor Osimhen yang bisa melakukannya.

Memang benar bahwa juara Jerman biasanya tidak memberikan jumlah yang gila-gilaan, tetapi terkadang ada pengecualian. Di Paris, bagaimanapun, mereka sedang mempersiapkan kemungkinan perpisahan Neymar dan Mbappe. Di sini, dua fenomena yang menyapa Parco dei Principi, dua pemain yang melambungkan Napoli menuju Scudetto ketiga bisa tiba.

Krava menggantikan pemain Brasil dan Victor menggantikan Prancis sebagai poin pertama: keduanya berada di lini serang yang sama dengan Leo Messi. Hipotesis yang jauh lebih masuk akal daripada yang Anda pikirkan.

Akhirnya, jangan pernah meremehkan Real Madrid. Benzema adalah jiwa dan mesin gol Los Blancos, namun kartu identitas pemain Prancis itu memaksa klub di ibu kota itu untuk melihat-lihat. Karim tidak abadi dan kami hanya dapat menemukan striker pertama dengan bekas sekolah menengah Lyon di Osimhen.

Apakah dia yang dipilih untuk pos Benzema? Mungkin. Apalagi jika Mbappe tetap berada di bawah bayang-bayang Menara Eiffel.

Napoli bermimpi dengan Victor Osimhen dan Khvicha Kvaratskhelia, tetapi pada saat yang sama tahu bahwa hampir tidak mungkin untuk mempertahankannya jika sosok gila datang.

Author: Logan Carter