Lazio-Midtjylland: Sarri ingin pertandingan ulang di Liga Europa

lazio feyenoord eu leagiue

Tanpa bersembunyi di balik puntung rokok, Maurizio Sarri mengatakannya dengan kejujuran intelektual yang luar biasa: “kami meremehkan grup Liga Europa”.

Sebuah kelompok di mana keseimbangan memerintah, tanpa seringai tersembunyi di bawah bayangan Lucifer. Mereka semua ada di sana, lima poin setelah empat pertandingan: Feyenoord, Midtjylland, Lazio dan Sturm Graz telah memenangkan satu pertandingan, kalah lagi dan seri dua. Sudah dua hari ini, mereka saling kejar-kejaran tanpa saling mengejar.

Tapi Lazio memiliki sesuatu untuk dimaafkan. Tidak hanya untuk hasil itu sendiri (5-1), sangat berat: tetapi justru, tampaknya, untuk jalur pertumbuhan yang dilakukan Lazio asuhan Sarri tahun ini, yang ketiga (dengan prestasi) di Serie A dan yang memiliki pemain untuk dilakukan baik di Liga Europa juga.

Tentu saja, ketiadaan bangunan sangat membebani. Tapi mungkin kurang dari yang diharapkan di lingkungan, hampir tidak bisa berkata-kata setelah kapten Juventus keluar lebih awal dari lapangan melawan Udinese karena masalah otot yang serius.

Lazio, dengan kata lain, tidak hanya bisa menang melawan Midtjylland, tetapi harus melakukannya untuk membuktikan kepada diri mereka sendiri bahwa mereka benar-benar berkembang, terutama dalam kesulitan. Skor 2-0 dari Bergamo adalah kesempurnaan mutlak: secara defensif dan ofensif.

Namun kredit tim ini juga lolos dari lolosnya babak Liga Europa.

Preseden balapan

Sebelum bencana Nordik, Lazio hanya sekali menghadapi tim Denmark dalam sejarah mereka di Eropa: itu adalah 2001/02 dan Lazio asuhan Dino Zoff, setelah kalah pada leg pertama di Kopenhagen 2-1, membalikkan hasil (4 -1) di pertandingan kembali di Olimpico dalam konteks penyisihan Liga Champions. Itu adalah kompetisi lain, mereka adalah dua tim yang berbeda dari hari ini. Satu-satunya preseden dengan Midtjylland, seperti yang kita tahu, adalah 5-1 pada 15 September lalu.

Lebih menarik adalah preseden skuad Rossoneri Denmark melawan tim Italia. Tanggal ini kembali ke grup Liga Europa 15/16. Pada kesempatan itu, Denmark bertemu Maurizio Sarri (pelatih Napoli), yang melawan mereka kalah 5-0 tandang dan 4-0 di kandang. Sejak Sarri mengutip Galeano selama seminggu berbicara tentang utopia, mungkin dia memikirkan hal seperti ini untuk Kamis malam. Atau setidaknya begitu harapan fans Lazio. Kurang dari Midtjylland, yang juga menghadapi Atalanta di Liga Champions 2020/21 (4-0 untuk tim Bergamo di Denmark, 1-1 di kandang).

Selain di atas, statistik penting. Lazio lolos jika mereka memenangkan kedua pertandingan tersisa di kalender. Kemenangan ganda, bagaimanapun, tidak akan menjamin tempat pertama. Lazio harus memikirkan dirinya sendiri tanpa membuat perhitungan, berharap Fortune finis pertama di klasemen, sehingga menunda penunjukan Eropa hingga Maret (dan tanpa konfrontasi langsung dengan keturunan Liga Champions).

Dalam kasus seri poin, faktor pertama yang akan dihitung adalah selisih gol dalam pertandingan head-to-head dan jumlah gol terbanyak yang dicetak dalam pertandingan head-to-head – itulah sebabnya memperbaiki Denmark 5- 1 tidak hanya berlaku untuk poin, tetapi juga untuk hasil total.

Statistik kedua tim

Setelah 6-0 di piala, Midtjylland melanjutkan jalur liga mereka dengan bermain imbang 1-1 melawan Kopenhagen.

Ketika Lazio menghadapi Denmark pada bulan September, mereka berada di urutan kesepuluh dalam klasemen liga mereka: sekarang mereka berada di urutan kelima dengan -7 dari Nordsjaelland.

Secara umum, Midtjylland belum pernah kalah sejak 8 September (1-0 tandang melawan Sturm). Maka hanya hasil positif. Hasil jerih payah pelatihnya Albert Capellas, seorang Spanyol yang mampu memberikan soliditas distribusi pertahanan dan kelancaran manuver dari lini tengah ke atas. Hati-hati dengan dua pemain luar Isaksen-Sisto: yang pertama dari keduanya, yang membuat para pemain Lazio tergila-gila di leg pertama, adalah talenta yang sangat murni (lahir tahun 2001).

Lazio sedang dalam performa yang luar biasa. Sebelum menang 0-2 di Bergamo, biancocelesti telah mencatatkan setidaknya 6 clean-sheet berturut-turut hanya sekali dalam sejarah mereka di Serie A: antara 7 Februari dan Maret 1998 di bawah bimbingan Eriksson.

Departemen pertahanan tidak diragukan lagi merupakan titik kuat dari biancocelesti tahun ini dibandingkan tahun lalu, tetapi di leg pertama dengan Midtjylland tidak terlihat: Sarri pasti akan mengalahkan tombol kebanggaan untuk pertandingan pada Kamis malam.

Di Lazio, bagaimanapun, kebaruan taktis yang sebenarnya adalah Felipe Anderson nueve palsu, yang memainkan pertandingan yang praktis sempurna melawan Atalanta. Sejak Lazio kalah 5-1 dari Denmark, mereka tidak pernah kalah. Di liga ia menang 4-0 tiga kali (dua di kandang dan satu tandang), bermain imbang dengan Udinese dan menang melawan Atalanta di Bergamo, tanpa pernah kebobolan. Dia mencetak gol di Eropa, melawan Sturm di Roma setelah skor 0-0 di Austria: terlalu banyak gol untuk sebuah tim yang tahun ini menjadikan soliditas sebagai senjata ekstra. Ini adalah fakta yang pasti akan dicerminkan oleh Sarri.

Pikirkan bahwa di grup F Lazio kebobolan 9 gol dalam empat pertandingan, 4 (sic!) Lebih dari total yang diambil di liga dalam sebelas pertandingan.

Akhirnya, dua statistik: Lazio telah melewati grup UEL tujuh kali dari sembilan. Prestasi terbaiknya di kompetisi ini terjadi pada 2012/13 dan 2017/18, ketika ia mencapai perempat final.

Midtjylland berpartisipasi dalam ketiga kompetisi Eropa musim lalu, menyelesaikan dua belas pertandingan dengan kekalahan penalti dari PAOK di babak play-off untuk babak sistem gugur Liga Konferensi Eropa UEFA. Ini adalah partisipasinya yang ketiga di Liga Europa: sesuatu memberi tahu kita bahwa ini bukan yang terakhir.

Formasi yang mungkin

LAZIO (4-3-3): Terbukti; Hysaj, Casale, Patrick, Marusic; Milinkovic-Savic, Cataldi, Louis Albert; Peter, Philip Anderson, Zaccagni. Semua. Sarri.TENGAH JULI (4-3-3): Lossl; Thychosen, Dalsgaard, Sviatchenko, Paulinho; Martinez, Olsson, Evander; Plug, Dreyer, Cysto. Semua. Kapel.

Author: Logan Carter