Liga Champions: ringkasan babak penyisihan grup dengan membaca statistik

Napoli: Zielinski festeggia il gol contro il Liverpool

Neraca penyisihan grup Liga Champions 2022/2023, bahkan membaca statistik, menawarkan skenario lampu dan bayangan untuk sepak bola Italia. Cahaya yang sebagian besar berasal dari kembang api yang dihasilkan oleh serangan Napoli, dan bayangan yang mewakili jurang maut yang telah ditenggelamkan oleh Juventus. Di tengah, performa Milan dan Inter, tentu saja memuaskan namun yang menandakan masih ada jarak yang cukup jauh dibanding nama-nama besar saat ini di Eropa.

Serangan Napoli luar biasa

Tentu tidak bisa dikatakan bahwa pertunjukannya kurang di fase pertama Liga Champions: dengan rata-rata 3,17 gol yang dicetak per pertandingan (total 304) pecinta permainan ofensif harus puas.

Dan, bukan tanpa kejutan, tim yang memanfaatkan peluang terbanyak bukanlah salah satu dari dominator biasa di babak penyisihan grup seperti Bayern Munich (18 gol, di posisi kedua) atau Liverpool (17), tetapi Napoli-nya Spalletti, yang mencetak gol 20 gol tanpa membanggakan bomber papan atas seperti Mbappé atau Salah (pencetak gol terbanyak dengan 7 gol).

Barang rampasan Benfica juga mencolok, yang dengan 16 gol yang dicetak bergabung dengan Paris Saint-Germain di posisi ke-4 serangan paling produktif.

Apa yang menonjol tentang Napoli adalah sinisme di depan gawang: faktanya, itu hanya tim ke-5 dalam hal percobaan tembakan (106, di belakang Real Madrid, Liverpool, City dan Bayern) dan ke-3 dalam tembakan tepat sasaran (45, 7 lebih sedikit dari Bayern yang mencetak 52 dan juga di belakang Liverpool, 47), namun Neapolitan mencatat rata-rata 3,33 gol per pertandingan.

Inter: pertahanan protagonis

Inter asuhan Simone Inzaghi mencapai kualifikasi dalam grup yang sama sekali tidak terlihat, finis di belakang Bayern Munich tetapi berhasil menyalip Barcelona dan Viktoria Plzen.

Meskipun Ceko menjadi pertahanan terburuk dalam kompetisi, dengan kebobolan 24 gol (lebih buruk dari Glasgow Rangers 22 dan Maccabi Haifa 21), Inter menunjukkan kedewasaan yang lebih baik daripada edisi sebelumnya, berhasil mengumpulkan poin yang diperlukan bahkan melawan tim terlemah lawan dalam kelompok.

Tapi melawan Bayern dan Barcelona Nerazzurri telah mengeluarkan yang terbaik. Meski tidak cukup melawan Jerman, penerapan pertahanan tim Simone Inzaghi sangat bagus, tidak seperti di liga: 3 pertandingan tanpa kebobolan, seperti Porto dan Liverpool dan lebih buruk hanya dari Manchester City (4), Bayern Munich dan lainnya mengejutkan Brugge (5).

Tapi hanya Bruges, di antaranya, yang harus menderita dampak yang begitu kuat dari serangan lawan: akan menganalisis penolakan defensif yang dilakukan, ternyata kami menemukan Inter di posisi ketiga, dengan 128 penolakan, setelah Shakthar Donetsk (155) dan tepatnya Brugge (131).

Tetapi pada saat yang sama, tidak ada pemain Inter yang masuk dalam sepuluh besar individu pemain yang membuat sapuan terbanyak, peringkat yang menampilkan Dino Peric dari Dinamo Zagreb (52) menyalip Mykola Matvyenko (33) dan Valerii Bondar (30) dari Shakthar . Artinya, fase bertahan Inter dilakukan oleh seluruh tim secara kompak.

Juventus: bencana di semua lini, dimulai dengan pertahanan

Kampanye Eropa Juve benar-benar bencana, disertifikasi oleh kinerja pertahanan yang membingungkan: kebobolan 13 gol, pertahanan terburuk ke-6 dalam kompetisi. Fakta bahwa kebobolan gol terbagi antara Perin dan Szczesny berarti bahwa penjaga gawang Juventus bukan termasuk yang paling banyak kalah (peringkat dipimpin oleh Josh Cohen dari Maccabi Haifa yang kebobolan 21 gol), tetapi hanya tim kartel Barcelona dan Sevilla yang sama-sama tidak dapat diandalkan. pertahanan, dengan kebobolan 12 gol.

Sangat mengejutkan juga bahwa para pemain Juventus dihukum dengan 14 kartu kuning, persis seperti Milan, tetapi mereka bahkan tidak masuk dalam 10 besar tim yang paling banyak melakukan pelanggaran, tidak seperti Rossoneri yang mendapatkan 14 kartu kuning ( dan 1 kartu merah) mereka peroleh dengan 75 pelanggaran (tim ke-7 di klasifikasi umum). Yang berarti bagi Juve tidak ada intensitas yang begitu besar, tetapi kualitas yang buruk dalam intervensi defensif.

Author: Logan Carter